Temuan Baru CNN setelah Laporan PBB tentang Genosida di Rakhine [1]

Sekitar 240.000 orang Rohingya masih di Negara Bagian Rakhine berada dalam posisi yang berbahaya: mereka hidup di bawah pembatasan jam malam dan pembatasan gerakan

Temuan Baru CNN  setelah Laporan PBB tentang Genosida di Rakhine [1]
CNN

Terkait

Hidayatullah.com—Wartawan CNN mengikuti tur kunjungan undangan pemerintah Myanmar ke Rakhine State seminggu setelah pengumuman Tim Independen Pencari Fakta Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) terkait adanya genosida di negara bagian Rakhine, Kachin, dan Shan.

Dalam laporan yang disampaikan di media bulan Agutus 2018, Ketua TPF PBB, Dr Marzuki Darusman menyebutkan ada fakta genosida dan kekerasan yang dilakukan militer Myanmar.

Tak hanya militer, dalam laporannya itu tim tersebut juga menyimpulkan pemerintahan di bawah Aung San Suu Kyi membiarkan ujaran kebencian berkembang dan gagal melindungi etnis minoritas dari kejahatan kemanusiaan yang dilakukan militer negara bagian Rakhine, Kachin, dan Shan.

“Kejahatan di negara bagian Rakhine dan cara mereka melakukan kejahatan itu memiliki sifat, gravitasi, dan ruang lingkup serupa dengan pihak-pihak yang mengizinkan genosida berlangsung,” bunyi laporan 20 halaman dikutip Reuters.

Pasca rilis resmi TPF PBB ini, CNN diundang pemerintah Myanmar untuk mengukuti tur. Laporannya yang ditulis dalam judul asli “Return to Rakhine: ‘Genocide never happened in this country’  diterjemahkan hidayatullah.com. Inilah hasilnya.

***

Ketika iring-iringan jeep putih kami berderak di sepanjang jalan tanah melalui lanskap lahan subur yang luas, sulit untuk melihat bukti fisik dari 392 desa yang dibakar di Negara Bagian Rakhine Myanmar, selain yang ganjil. tambalan pohon-pohon yang membusuk dan membusuk.

Musim hujan telah membantu menggantikan sebagian besar bumi yang hangus dengan ladang hijau subur, dan pentraktoran dimana-mana dan membangun kerja di seluruh negara bagian telah menghapus semua kenangan Muslim Rohingya yang tinggal di sini sampai mereka terpaksa melarikan diri kurang lebih  setahun yang lalu.

CNN ikut bergabung dengan tur yang dipimpin pemerintah di daerah yang sangat dibatasi pada akhir September, bagian dari upaya oleh pihak berwenang untuk meyakinkan media massa – dan dunia – seolah tuduhan genosida itu salah.

CNN melaju melalui Rakhine State bagian utara dalam suatu tur dipimpim pemerintah melihat tambalan-tambalan pepohonan yang menghitam – sisa-sisa desa Rohingya yang terbakar – masih terlihat dari jalan.

Kunjungan kami dilakukan seminggu setelah Misi Pencari Fakta PBB di Myanmar mempresentasikan laporan lengkap, mendokumentasikan bukti bahwa militer melakukan pemerkosaan massal, pembunuhan, dan membakar desa-desa selama apa yang mereka sebut “operasi pembersihan” sebagai reaksi terhadap dugaan “kegiatan terorisme “oleh militan Rohingya Agustus lalu.

Laporan PBB mengatakan lebih dari 10.000 orang tewas, 720.000 melarikan diri ke Bangladesh, dan menyerukan para jenderal militer untuk diadili di pengadilan internasional atas “genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan perang.”

Pemimpin de-facto Myanmar, peraih Hadiah Nobel Perdamaian Aung San Suu Kyi, telah menolak misi dan temuan fakta ini.

Baca: Tim Pencari Fakta PBB: Militer Myanmar Bantai Rohingya

Situs pembantaian

Salah satu pembantaian yang terperinci dalam laporan PBB terjadi di Desa Inn Din, yang merupakan pemberhentian pertama pada tur media.

“Pria, wanita dan anak-anak tewas dan terluka. Mereka ditembak. Mereka ditikam atau ditebas dengan pisau besar dan pedang,” kata laporan itu.

Selama serangan di desa itu, 10 pria Rohingya dibunuh dan dilemparkan ke kuburan massal, kejahatan yang didokumentasikan oleh dua wartawan Reuters yang dipenjara selama tujuh tahun karena penyelidikan mereka di bawah Undang-undang Rahasia Resmi.

Tujuh tentara dipenjara karena pembunuhan – satu-satunya kekejaman tahun 2017 yang telah dijatuhi hukuman militer. CNN meminta untuk ditunjukkan lokasi kuburan, tetapi penduduk setempat mengatakan itu tidak diizinkan, karena roh jahat akan dibebaskan.

Penduduk desa Buddha Rakhine menjadi semakin gelisah, dan berteriak agar kami meninggalkan daerah itu. Penduduk desa Buddha Rakhine sekarang adalah satu-satunya yang tersisa di Inn Din, yang dulunya memiliki populasi 7.000 orang, 90% dari mereka adalah etnis Rohingya.

Inn Din dulu memiliki populasi total sekitar 7.000 orang, 90% di antaranya adalah etnis Rohingya. Sekarang, tidak ada yang tersisa dari orang-orang Rohingya atau rumah mereka. Wilayah Buddhis tetap tak tersentuh. Penduduk desa Buddha Rakhine yang tetap tidak terkejut melihat kami di sana, menunjukkan mereka telah diperingatkan tentang kunjungan kami.

Seorang pria Budha Rakhine, Nay Phyu, mengatakan kepada CNN bahwa Rohingya harus disalahkan atas tindakan keras itu.

“Kalars (olok-olok untuk etnis Rohingya) mulai mengancam Tatmadaw (tentara),” katanya. “Dengan menggunakan pengeras suara, umat Muslim mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan perayaan dengan membantai dan memasak para prajurit dan orang-orang Rakhine.”

Laporan PBB mengatakan lebih dari 10.000 orang tewas, 720.000 melarikan diri ke Bangladesh

Hla Tun, warga desa Rakhine lainnya, juga memiliki keluhan yang mendalam terhadap penduduk yang melarikan diri. Nay Phyu, seorang warga desa dari Inn Din, mengatakan bahwa media hanya menceritakan kisah etnis Rohingya, dan tidak mencerminkan perasaan umat Buddha Rakhine.

“Orang Rakhine menangis,” katanya. “Semuanya telah diambil oleh Kalars (Rohingya).”

Rasa ketidakadilan ini sebagian karena kepercayaan yang lama dipegang di Myanmar bahwa etnis Rohingya menerima lebih banyak bantuan dari kelompok internasional meskipun kekurangan di antara populasi Rakhine.

Kemarahan ini dipicu oleh propaganda pemerintah yang menggambarkan Muslim Rohingya sebagai ancaman eksistensial terhadap agama Buddha, dan menggambarkan minoritas tanpa kewarganegaraan sebagai migran ilegal Bengali, meskipun mereka menelusuri kembali akar mereka di Myanmar ratusan tahun.

Panglima Myanmar, Jenderal Senior Min Aung Hlaing, bahkan mengatakan selama penindasan bahwa “masalah Bengali adalah masalah lama yang telah menjadi pekerjaan yang belum selesai.”

Seorang petugas polisi berjaga-jaga di desa Shwe Zarr, Maungdaw, tempat 5.000 Muslim Rohingya melarikan diri tahun lalu.

Baca:  PBB Mengajak Dunia Meningkatkan Bantuan pada Rohingya

‘Tidak ada yang tersisa’

Inn Din adalah salah satu dari beberapa desa di seluruh negara yang telah dihancurkan dan dihilangkan dari populasi Rohingya, dengan sedikit jejak ditinggalkan. Lain adalah Tula Toli, juga dikenal sebagai Min Gyi, di mana pembantaian terjadi, didokumentasikan oleh PBB dan CNN.

Akses kami menuju Tula Toli ditolak pengawal pemerintah, karena alasan “keamanan” dan “transportasi”. Kemudian, kami  meminta seorang pejabat lokal, Yee Htoo,  di Distrik Maungdaw, yang tampak bingung dengan permintaan kami.

“Segala sesuatu yang berhubungan dengan Bengali (Rohingya) dibakar. Tidak ada yang tersisa … Aku tidak tahu mengapa kamu ingin pergi ke sana.”

CNN mengunjungi beberapa lokasi termasuk Inn Din dan tak satupun tempat mendarat dalam tur media yang dipimpin pemerintah.

Pesan menakutkan itu diperkuat oleh orang-orang yang kami jumpai di Rakhine: Rohingya telah pergi, jadi tidak ada yang bisa dilihat.

Di ‘desa model’ Shwe Zarr dekat kota utama Maungdaw, kami dibawa ke ruang kelas di mana barisan penduduk desa yang dipilih menunggu diwawancarai.

Pejabat lokal, Mgtin Soe (37 tahun) memberitahu kami bahwa 5.000 orang etnis Rohingya meninggalkan desa ini tahun lalu. Namun dia membantah mereka terpaksa pergi.

“Kaum Muslim pergi ke Bangladesh karena mereka tidak bisa mencari nafkah di sini,” kata Mgtin Soe. “Tidak ada bisnis lagi.”

Penduduk desa di ‘desa model’ Shwe Zarr, di mana tidak ada yang mengaku melihat 5.000 Rohingya melarikan diri tahun lalu.

‘Pemerintah membuat kami seperti tahanan’

Baca: PBB Minta Akses Penuh Selidiki Pembersihan Etnis Rohingya di Myanmar

Banyak orang etnis Rohingya yang berbicara dengan CNN yang tidak melarikan diri dari Negara Bagian Rakhine tidak dapat berbicara dengan bebas, takut adanya pembalasan.

Mohammed Uddin (50 tahun), seorang Rohingya dari Maungdaw, awalnya menggambarkan situasi saat ini di Rakhine sebagai “baik, sangat baik.” Kemudian setelah jeda, dia menambahkan, itu “bukan jawaban nyata.”

Aye Myint, seorang pria Rohingya (24 tahun), mengatakan kepada kami ada “masalah besar” jika berbicara kepada kami, karena “kolektor pemerintah” dekat.

Di kota Maungdaw, Maung Amin yang berusia 21 tahun berbicara kepada CNN melalui telepon, karena dia terlalu takut untuk bertemu langsung.

Kota utama di Negara Bagian Rakhine utara, Maungdaw, tampak miskin. Bahkan sebelum kekerasan 2017 dimulai, tingkat kemiskinan di Negara Bagian Rakhine adalah 78%.

“Di sini tidak ada kebebasan, tidak ada perdamaian, bagi umat Islam,” katanya. “Saya tidak punya pekerjaan, tidak ada pendidikan. Kami tidak bisa pergi ke mana pun, pemerintah membuat kami seperti tahanan.”

Sekitar 240.000 orang Rohingya masih di Negara Bagian Rakhine berada dalam posisi yang berbahaya: mereka hidup di bawah pembatasan jam malam dan pembatasan gerakan, yang dikombinasikan dengan ketakutan mereka terhadap pasukan keamanan, berarti banyak dari mereka terlalu takut untuk meninggalkan rumah, yang memperburuk kesulitan ekonomi mereka yang sudah ada. Bahkan sebelum kekerasan 2017, angka kemiskinan di negara bagian Rakhine adalah 78%.

“Sementara beberapa membatasi diri gerakan mereka untuk rasa ketidakamanan yang nyata atau dirasakan, atau takut masyarakat tetangga, yang lain – terutama komunitas Muslim – tidak diizinkan untuk bergerak bebas,” kata jurubicara UNHCR Andrej Mahecic pada 5 Oktober, setelah badan PBB melakukan kunjungan penilaian kebutuhan awal di Negara Bagian Rakhine utara setelah sebagian besar diblokir dari daerah tersebut selama setahun terakhir. *<<< (BERSAMBUNG)>>

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !