Rusia Ingin Buka Saluran Komunikasi antara ‘Israel’ dan Iran

Duta Besar Rusia untuk ‘Israel’, Anatoly Viktorov, secara luas mengisyaratkan upaya Rusia untuk membuka semacam dialog antara ‘Israel’ dan Iran

Rusia Ingin Buka Saluran Komunikasi antara ‘Israel’ dan Iran

Terkait

Hidayatullah.com—Rusia sedang berusaha untuk “membuka saluran komunikasi” antara ‘Israel’ dan Iran, kutip media  Rusia hari Sabtu dikutip  Ashraq Al-Awsat yang berbasis di London.

Menurut sumber itu, Moskow meluncurkan “upaya yang tenang untuk membuka saluran komunikasi antara Tel Aviv dan Teheran dengan tujuan untuk menurunkan ketegangan dan mencegah kemungkinan konfrontasi antara kedua belah pihak di Suriah,” terutama setelah pengiriman permukaan S-300 jarak jauh baru-baru ini. sistem rudal-ke-udara ke Damaskus.

Laporan ini menyatakan bahwa sumber tidak mengesampingkan peran untuk Rusia sebagai “mediator” antara kedua negara.

Tetapi ketertarikan Rusia yang nyata dalam peran mediasi mendahului krisis yang dipicu oleh jatuhnya pesawat intelijen Rusia, sebuah insiden yang dituduhkan Moskow pada ‘Israel’ dan – sebagai hasilnya – mengirimkan sistem pertahanan rudal ke Suriah.

Duta Besar Rusia untuk ‘Israel’, Anatoly Viktorov, secara luas mengisyaratkan upaya Rusia untuk membuka semacam dialog antara ‘Israel’ dan Iran selama wawancara dengan The Jerusalem Post pada bulan September, tepat sebelum turunnya pesawat Rusia.

Baca: Mengapa Rusia dan Iran Menghindari Perang dengan Israel 

Ditanya apakah dia pikir ‘Israel’ bereaksi berlebihan terhadap ancaman Iran di wilayah tersebut, Viktorov mengatakan: “Saya tidak akan mengatakan berlebihan, tapi saya pikir semua masalah harus diselesaikan melalui cara politik dan diplomatik.”

Ketika dia ditanya apakah dia benar-benar berpikir itu mungkin, dia menjawab: “Ini adalah proses dua arah, tidak hanya satu cara.” Dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Vershinin, yang mengatakan pekan lalu setelah selesainya pengalihan sistem rudal bahwa “Suriah memiliki hak untuk membela diri,” juga mengatakan ‘Israel’ dan Iran harus bernegosiasi.

“Pertanyaannya adalah bagaimana Anda melihat diri Anda sebagai sebuah negara di wilayah ini?”, Ia dilaporkan telah mengatakan. “Pada akhirnya, Anda harus bisa bernegosiasi, Anda harus belajar untuk melakukan dialog. Anda tidak bisa mengabaikannya. ”

Pada hari Jumat, Perancis bergabung dengan AS dengan tajam mengkritik keputusan Rusia untuk menyebarkan S-300 di Suriah.

“Prancis mencatat dengan prihatinnya pengiriman oleh Rusia kemampuan anti-pesawat canggih untuk kepentingan rezim Suriah,” kata juru bicara kementerian luar negeri Prancis Agnes von Der Muhll kepada wartawan dalam briefing online.

Baca: Memusuhi Qatar Untungkan Israel dan Iran

“Di tengah ketegangan regional, pengiriman peralatan tersebut memberikan kontribusi Rusia untuk mempertahankan risiko eskalasi militer dan menghapus prospek penyelesaian politik krisis Suriah,” katanya.

Sehari sebelumnya, Jenderal Angkatan Darat AS Joseph Votel, yang mengawasi pasukan Amerika di Timur Tengah, mengatakan bahwa pemindahan S-300 mewakili eskalasi yang tidak perlu dan respon spontan terhadap jatuhnya pesawat Rusia.

Pengerahan S-300 “tampaknya menjadi upaya untuk menutupi aktivitas jahat rezim Iran dan Suriah di Suriah. Jadi, sekali lagi, saya pikir ini adalah eskalasi yang sia-sia dan tidak perlu, ”katanya.

Sementara itu, ‘Israel’ telah menegaskan bahwa ia akan terus bertindak terhadap upaya-upaya Iran untuk berkuasa secara militer di Suriah. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menegaskan kembali pesan ini Jumat dalam sebuah pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, yang mengatakan kepadanya bahwa ‘Israel’ mengharapkan komunitas internasional untuk “berdiri melawan agresi Iran di Suriah dan Libanon.*

 

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !