Istri Benjamin Netanyahu Korupsi Uang Makanan Senilai Milyaran

Sara dengan curang menyalahgunakan dana nasional untuk pesanan makanan restoran senilai Rp 1,5 Milyar

Istri Benjamin Netanyahu Korupsi Uang Makanan Senilai Milyaran
MEE
Sara Netanyahu

Terkait

Hidayatullah.com–Sara Netanyahu, istri Perdana Menteri ‘Israel’, hari Ahad muncul di pengadilan dalam sidang perdana kasus penyalahgunakan dana pemerintah untuk membayar ratusan pesanan makanan yang bernilai milyaran.

Sara, 59, dituduh melakukan penipuan dan penyalahgunaan kekuasaan pada bulan Juni.

Menurut surat dakwaan yang diajukan pada bulan Juni, Sara, bersama dengan seorang pegawai pemerintah, dengan curang menyalahgunakan dana nasional untuk membayar pesanan makanan dari restoran senilai sekitar US $ 100.000 (Rp 1,5 Milyar) dengan alasan tidak ada koki di kediaman resmi perdana menteri.

Netanyahu, yang terlihat tegang ketika ia masuk sidang, membantah telah melakukan kesalahan. Sarah akan menghadapi hukuman lima tahun penjara jika bersalah.

Wanita ini tidak berkomentar kepada wartawan dan duduk di bangku di belakang pengacaranya. Laporan media ‘Israel’ mengatakan sesi itu akan berurusan dengan masalah prosedural, kata kantor Reuters melaporkan.

Baca: Puluhan Ribu Pengunjuk Rasa Menentang Benyamin Netanyahu terkait Korupsi

Dalam siding hari Ahad (7/10/2018), Sara hanya sempat marah dengan banyaknya kamera yang menyorotinya.

Pengacara Netanyahu berpendapat bahwa dakwaan tidak berlaku karena peraturan untuk memesan makanan secara hukum tidak valid dan seorang pekerja rumah tangga telah memesan makanan tersebut meskipun ada protes Netanyahu.

“Jika kami bahkan sampai ke tahap menghadirkan bukti, saya percaya kehormatan Anda mungkin akan tertawa,” kata salah satu pengacaranya, Yossi Cohen, kepada pengadilan. Dia tidak diminta untuk memasukkan permohonan.

Dalam rentang waktu 2010 hingga 2013, ibu negara ‘Negara penjajah’ ini  diduga berbohong soal tidak tersedianya makanan di rumah perdana menteri sehingga menyuplai makanan dari restoran yang dipesan dari berbagai restoran ternama di Yerusalem (Baitul Maqdis) termasuk restoran Italia, Asia Barat, dan Jepang.

Baca: Polisi ‘Israel’ Rekomendasikan Netanyahu Dituntut

Pada Desember 2011, jaksa mengatakan dia memesan makanan ke kediaman perdana menteri dengan harga total 24.164 shekel—lebih dari $6.500 dolar. Hanya beberapa bulan kemudian pada bulan April 2012, keluarga itu memesan makanan seharga 26.061 shekel—lebih dari $7.100.

Berdasarkan hukum ‘Israel’, jika tidak ada juru masak di kediaman perdana menteri, diperbolehkan untuk memesan makanan siap saji. Namun jaksa mengatakan keluarga Netanyahu memiliki seorang juru masak yang ditunjuk negara untuk dipekerjakan di kediaman mereka, namun tetap saja memesan makanan, dengan pembayar pajak ‘Israel’ yang memungut tagihan.

Pengacaranya mengecam dakwaan, menggambarkannya sebagai “palsu dan halusinasi”

“Untuk pertama kalinya dalam sejarah, dakwaan dijatuhkan untuk seorang istri pemimpin karena mie dan bungkus makanan dari enam sampai tujuh tahun silam,” sebut pengacara Sara seperti dilansir AFP.

Baca: Usai Membantai di Gaza, Putra Nentahayu: Persetan dengan Turki

“Tidak ada penipuan, tidak ada pelanggaran kepercayaan atau kejahatan lainnya. Makanan itu bukan untuk keluarga Netnayahu, tetapi untuk orang lain, termasuk pekerja di kediaman. Kami yakin pada akhirnya bahwa keadilan akan berbicara. Kebenaran dan logika akan menang,” katanya kepada CNN.

Dakwaan itu merupakan pukulan bagi pasangan yang telah menghadapi beberapa investigasi kriminal lainnya.

Benjamin Netanyahu telah ditetapkan sebagai tersangka dalam dua investigasi kriminal terpisah dan diinterogasi sebagai tersangka di sepertiga. Polisi mengatakan mereka memiliki cukup bukti untuk menuntut pemimpin ‘Israel’ atas tuduhan penipuan, penyuapan, dan pelanggaran kepercayaan dalam kasus-kasus itu.

Sara Netanyahu juga menggunakan dana negara untuk membayar para pelayan untuk menyiapkan makanan pada akhir pekan dan selama acara-acara pribadi, menurut jaksa, yang mengatakan bahwa para pelayan yang dipilih adalah terdaftar sebagai “tenaga ekstra” untuk menyembunyikan fakta bahwa mereka sedang dipekerjakan secara ilegal.

Di saat Sara diperiksa, suaminya sendiri juga dalam pemeriksaan untuk kasus dugaan korupsi. Netanyahu dicurigai menerima hadiah mewah, termasuk sampanye dan cerutu mahal, dari pengusaha ‘Israel’ Arnon Milchan dengan imbalan bantuan, yang memicu spekulasi bahwa ia mungkin terpaksa mengundurkan diri.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !