Pangeran Bin Salman Membantah Pernyataan Donald Trump

"Semua peralatan dan senjata yang diterima dari AS telah dibayar, itu tidak gratis,” ujar MBS

Pangeran Bin Salman Membantah Pernyataan Donald Trump
www.nbcnews.com
Kunjugan Pangeran Mohammad bin Salman ke Gedung Oval

Terkait

Hidayatullah.com—Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammad bin Salman membantah komentar yang dibuat oleh Presiden AS Donald Trump yang mengklaim Raja Arab Saudi tidak dapat mempertahankan posisinya meskipun hanya dua minggu tanpa dukungan militer AS dan menuntut pemimpin untuk membayar langkah itu.

“Saya senang bekerja dengannya, Anda tahu, Anda harus menerima bahwa setiap teman akan mengeluarkan kata-kata yang baik atau buruk,” kata Pangeran Mohammed dalam wawancara dengan Bloomberg via Aljazeera Jumat (5/10/2018).

MBS berujar AS dan Saudi telah mencapai banyak keberhasilan di Timur Tengah.

Sebelum ini, Trump membuat komentar di sebuah pertemuan di Mississippi hari Selasa lalu.

Meskipun kata-katanya agak keras, pemerintahan Trump telah menjalin hubungan dekat dengan Arab Saudi yang dicirikan oleh hambatan-hambatan impian Iran di wilayah tersebut.

Sebelumnya, Trump menggembar-gemborkan peran AS kepada Saudi saat berpidato di hadapan pendukung Partai Republik di Minnesota Kamis (4/10/2018).

Baca: Donald Trump: Saudi Tak akan Bertahan 2 Pekan Tanpa AS

Mantan pembawa acara The Apprentice tersebut menceritakan Riyadh harus membayar lebih untuk sektor pertahanannya. “Saya bertanya ‘Permisi Raja Salman, apakah Anda tak keberatan membayar?’ Kemudian dia setuju untuk menaikkan kontribusinya,” terang Trump.

Namun Pangeran Mohammad Bin Salman mengatakan, semua yang dibayarkan ke Amerika itu tidaklah gratis.

“Semua peralatan dan senjata yang diterima dari AS telah dibayar, itu tidak gratis. Jadi sejak hubungan antara kedua negara dimulai, kami membeli semuanya dengan uang, “katanya.

MBS juga menyindir kondisi Saudi dengan Amerika, yang disebutnya perlu perang sipil mengorbankan banyak nyawa hanya untuk membebaskan perbudakan.

“… jika kamu melihat Amerika Serikat, ketika misalnya mereka ingin membebaskan budak. Berapa harganya? Perang sipil. Ini membagi Amerika selama beberapa tahun. Ribuan, puluhan ribu orang tewas untuk memenangkan kebebasan bagi para budak, ”Bin Salman mengatakan kepada Bloomberg, dalam wawancara luas yang diterbitkan Jumat.

Bin Salman juga menepis komentar Donald Trump yang dinilai agak memalukan tentang Arab Saudi yang akan musnah dalam waktu dua minggu tanpa dukungan Amerika, mengatakan bahwa kerajaannya ada beberapa dekade sebelum AS dan akan membutuhkan  sekitar 2.000 tahun untuk mungkin menghadapi beberapa bahaya.”

Baca: Kedubes: Saudi Dukung Donald Trump Hadapi Iran

“Dibutuhkan waktu hingga 2000 tahun sebelum kami mendapat bahaya besar. Jadi, kami tak bakal membayar apapun untuk keamanan kami,” tegas  pangeran, menjelaskan bahwa karena pernyataan Trump dengan jelas ditujukan kepada pemirsa domestik, dia tidak menganggapnya ofensif.

“Kami percaya bahwa semua persenjataan yang kami miliki dari Amerika Serikat dibayar, itu bukan senjata gratis,” dia menegaskan. Menjelaskan bahwa, setelah Trump menjadi presiden AS, Arab Saudi telah setuju untuk mendapatkan hampir 60 persen persenjataannya dari Washington, ia menekankan bahwa Riyadh tidak berhutang ekstra karena selalu membayar pasokan senjata secara tunai.

Saudi tidak takut, karena hanya 1.500 ‘ekstremis’ yang ditangkap dalam 3 tahun,  membandingkan dengan 50.000 ditangkap di Turki setelah kudeta militer di sana, kata Bin Salman.

Bin Salman telah menjadi wajah “reformasi” yang telah dilakukan Riyadh untuk mendiversifikasi ekonominya dan mengendurkan beberapa undang-undangnya – seperti memungkinkan perempuan mengemudi.

Di sisi lain,  hubungan Kerajaan Arab Saudi  dengan Qatar telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir setelah Riyadh dan sekutu-sekutunya memblokade Qatar Juni 2107, dengan tuduhan pemerintahan monarkhi itu  diam-diam berkolaborasi dengan Iran dan mendukug  DAESH dan  kelompok teror. Meski berkali-kali Qatar membantahnya,  tak ada tanda-tanda berakhirnya ketegangan dalam waktu dekat.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !