Nepal Larang Laman Porno untuk Memerangi Kekerasan terhadap Perempuan

Kasus perkosaan di negara tetangga India menjadi berita utama di seluruh dunia sejak pemerkosaan mahasiswi di sebuah bus di New Delhi

Nepal Larang Laman Porno untuk Memerangi Kekerasan terhadap Perempuan
AKsi membela Nirmala Panta, diperkosa dan dibunuh di barat jauh Nepal

Terkait

Hidayatullah.com–Pemerintah Nepal telah mengumumkan melarang pornografi online, dalam sebuah langkah yang telah secara luas diejek sebagai cara yang tidak efektif untuk memerangi kekerasan terhadap perempuan.

Bangsa Himalaya telah dikejutkan oleh serentetan serangan seksual kejam terhadap gadis-gadis muda, termasuk pemerkosaan dan pembunuhan dua siswi, dan serangan asam pada dua saudara perempuan remaja saat mereka tidur.

Data dari Dewan Kesejahteraan Anak Pusat Nepal mengungkapkan bahwa 60 persen korban pemerkosaan di Nepal adalah anak perempuan di bawah 16 tahun. Sepertiga dari mereka berusia di bawah sepuluh tahun.

Bulan Juli lalu, gadis sekolah berusia 13 tahun, Nirmala Panta, diperkosa dan dibunuh di barat jauh Nepal, memicu protes lokal dan kemudian nasional ketika polisi dituduh meliput tersangka.

Orangtua Nirmala secara terbuka memohon keadilan, dan hashtag #JusticeForNirmala menjadi tren di Nepal.

Baca: India Jatuhkan Hukuman Mati terhadap Pemerkosa Gadis Muslim

Bulan lalu, seorang gadis 10 tahun diperkosa dan tewas tercekik – lima pria ditangkap atas kejahatan itu.

Bulan September, saudara perempuan remaja Samjhana dan Sushmita Das diserang dengan asam oleh seorang tetangga saat mereka tidur di tempat tidur.

Menderita luka bakar parah, mereka dilarikan selama tujuh jam dari desa mereka ke rumah sakit di Kathmandu.

Tetangga mereka, Rambabu Paswa, menemani keluarga ke rumah sakit tempat dia diwawancarai oleh media lokal.

“[Samjhana] baru saja meluruskan rambutnya beberapa hari yang lalu, dan terlihat sangat cantik, saya tidak percaya dia tidak akan terlihat seperti itu lagi,” kata Paswa kepada wartawan dikutip Abc.net.

Tapi Samjhana, 18 tahun, mengaku kepada ayahnya bahwa Paswa adalah penyerang.

Baca: Cara Manusiawi Nepal Santuni Janda

Dia mengatakan dia akan sering memanggilnya dan mengajak seks, namun ditolaknya.

Polisi telah menemukan Paswa telah membuat 180 panggilan ke Samjhana dalam dua minggu sebelum serangan.

Paswa ditangkap oleh polisi, dan Samjhana meninggal karena luka-lukanya tidak lama, 10 hari setelah diserang.

Reaksi larangan porno

Ada keraguan bahwa melarang pornografi online akan berdampak pada pengurangan kekerasan terhadap perempuan di Nepal, menurut Shubha Kayastha dari Internet Society Nepal.

“Ini hanyalah taktik pengalihan untuk menyembunyikan ketidakmampuan pemerintah dalam mengadili para pemerkosa,” tulisnya di situs web Nepal The Record.

Baca: Tiga Tahun Berselang Gadis India Ini Diperkosa 5 Pelaku yang Sama

Kayastha, yang juga aktivis hak seksual, mengatakan larangan porno itu proteksionis.

“Pendekatan yang lebih baik untuk mengatasi kekerasan seksual adalah dengan memberdayakan orang dan menghormati agen seksual mereka, dan menghukum para pelaku kejahatan seks,” katanya.

“Daripada menyensor materi di internet, pemerintah harus mengarahkan perhatiannya untuk mengakhiri impunitas daripada mencoba mencari perbaikan cepat.”

Anup Kaphle, editor surat kabar The Kathmandu Post, menulis di Twitter bahwa pemerintah Nepal “dipenuhi oleh pejabat yang tidak memiliki apa-apa selain ide-ide tidak senonoh dan orisinal, termasuk melarang situs-situs porno untuk mencegah insiden pemerkosaan.

Pemerintah India berusaha memberlakukan larangan pornografi pada tahun 2015, tetapi terpaksa mencabut larangannya setelah hanya seminggu, karena kemarahan publik dan kekhawatiran tentang kebebasan berekspresi.

Kasus perkosaan di negara tetangga India telah menjadi berita utama di seluruh dunia sejak pemerkosaan seorang mahasiswa universitas di bus New Delhi pada 2012, tetapi jumlah kejahatan seksual terhadap perempuan dan anak perempuan yang dilaporkan juga meningkat di Nepal.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !