Muslim Uighur: “Situasi di Negara Kami Tidak Manusiawi”

Anggota kelompok etnis Uighur telah lama mengeluhkan diskriminasi tanpa henti, penindasan agama, dan penindasan budaya di bawah kekuasaan China.

Muslim Uighur: “Situasi di Negara Kami Tidak Manusiawi”
Dok. Abduqadir/RFA
Adil Abduqadir dan empat anaknya di XUAR, dalam foto tak bertanggal.

Terkait

Hidayatullah.com– Adil Abduqadir, seorang etnis Uighur yang tinggal di pengasingan, meninggalkan rumahnya di Prefektur Hotan (di China, Hetian), di Daerah Otonomi Xinjiang Uighur (XUAR), ke Turki bersama istrinya pada Maret tahun lalu untuk menghindari aborsi paksa karena dia hamil dengan anak kelima mereka, yang melanggar “kebijakan keluarga berencana” di negara itu.

Sebulan kemudian, pihak berwenang di XUAR mulai memenjarakan dan menahan Muslim Uighur yang dituduh menyembunyikan “keagamaan yang kuat” dan “secara politis tidak benar” dalam “kamp pendidikan ulang” di seluruh wilayah, di mana anggota kelompok etnis telah lama mengeluhkan diskriminasi tanpa henti, penindasan agama, dan penindasan budaya di bawah kekuasaan China.

Ketika Abduqadir mengetahui kebijakan baru di XUAR, dia memilih untuk tidak pulang ke rumah, di mana dia dan istrinya kemungkinan akan menghadapi penganiayaan dan penangkapan.

Dalam wawancara baru-baru ini, Abduqadir mengatakan kepada Dinas Uighur Radio Free Asia (RFA) bahwa sejak dia meninggalkan China, ibunya dijatuhi hukuman 10 tahun penjara, kakak laki-lakinya dipenjara selama lima setengah tahun, dan empat anak lainnya dikirim ke Hotan -disebut Loving Heart Kindergarten– untuk pemuda Uighur yang wali mereka telah ditahan, dimana mereka tidak bebas untuk pergi. Sejak itu ia telah membentuk kampanye untuk membebaskan anak-anaknya dan anak-anak Uighur lainnya di XUAR.

Penahanan massal yang dilakukan rezim komunis itu telah membuat kehancuran keluarga merupakan kejadian yang terlalu umum di wilayah tersebut. Dilansir dari RFA kemudian diterjemahkan Sirajuddin Muslim, inilah kisah Adil Abduqadir.

Baca: Pakistan Kritik China atas Perlakuan terhadap Muslim Uighur

Abduqadir: Saya memutuskan untuk pergi bersama istri saya ke Istanbul pada Maret 2017 karena di negara kami adalah ilegal memiliki lebih dari dua anak. Saya sudah punya empat anak [di mana saya harus menyuap pejabat lokal] dan istri saya hamil dengan anak kelima kami.

Di wilayah saya biasanya sangat sulit untuk mendapatkan paspor, bahkan pada beberapa kesempatan setelah menghabiskan 100.000 yuan (US $ 14.570). Tetapi tiba-tiba [pada tahun 2016] pemerintah mengeluarkan pemberitahuan yang memerintahkan semua rumah tangga untuk mengajukan permohonan paspor dengan biaya 200 yuan (US $ 29), dan pihak berwenang mengeluarkannya kepada hampir semua orang —bahkan mereka yang memiliki tanda hitam terhadap nama mereka. Selama periode itu, saya memperoleh paspor untuk istri saya.

Tahun lalu, kami mendengar bahwa pemerintah akan menyita semua paspor … Istri saya, yang sedang hamil pada saat itu, takut untuk pergi ke luar di Hoten karena risiko dipaksa melakukan aborsi, jadi kami pergi ke [Ibu Kota XUAR] Urumqi, di mana kami memiliki apartemen, dan tinggal di sana.

Tetapi kami terus-menerus diawasi oleh para kader dari komite lingkungan, yang membuat kami sangat gugup, karena kami tahu bahwa jika mereka tahu istri saya hamil mereka akan memaksanya untuk disuntik yang akan menyebabkan dia kehilangan bayinya.

Ketika kami mendengar bahwa mereka akan menarik paspor, kami membuat keputusan untuk meninggalkan negara itu. Kami memutuskan untuk pergi ke Turki agar istri saya bisa melahirkan, yang akan kami tinggalkan dengan sanak keluarga di sana sebelum kembali ke rumah.

Saya pernah menikah satu kali sebelumnya dan [setelah kami tiba di Turki] mantan istri saya … diberi hukuman penjara 20 tahun karena telah mempelajari Al-Qur’an, meskipun itu melalui lembaga keagamaan yang disetujui secara hukum dan tidak di bawah asuhan dilarang di bawah tanah imam.

Tidak lama setelah itu, kakak laki-laki saya dipenjara selama lima setengah tahun. Saya berhubungan dengan ibu saya di [aplikasi chating] WeChat pada saat itu, dan ibu saya memberi tahu saya tentang semua yang terjadi.

Baca: Kemana Keadilan bagi Muslim Uighur di China?

Relokasi Paksa

Ibu dan anak-anak saya tinggal di apartemen saya di Urumqi, dan anak-anak saya bersekolah di taman kanak-kanak di dekatnya. Kami membayar semua biaya. Kami sebenarnya telah memindahkan semua pendaftaran “hukou” [tempat tinggal] kami ke Urumqi —saya memiliki properti di kota dan istri saya dan semua anak saya memiliki izin tinggal Urumqi.

Ibu saya kemudian mengatakan kepada saya bahwa pejabat setempat telah memerintahkan dia dan anak-anak saya untuk kembali ke Hotan, karena mereka berasal dari sana. Pada hari dia meninggalkan Urumqi, dia meninggalkan pesan suara untuk saya mengatakan bahwa anak-anak saya telah dipaksa meninggalkan sekolah mereka dan dia kembali ke Hotan bersama mereka. Saya masih memiliki pesan itu di telepon saya.

Segera setelah tiba di Hotan, ibu saya ditahan. Empat anak saya —berusia tiga hingga delapan tahun— bersama dengan anak perempuan saudara perempuan saya, ditinggalkan sendiri selama 24 jam setelah ibu saya ditahan.

Baca: Saya Muslim Uighur yang Melarikan Diri dari Aksi Brutal China

Saya kemudian menerima berita bahwa ibu saya telah dijatuhi hukuman 10 tahun penjara. Saya tidak mempercayainya, tetapi kemudian saya bisa memastikan bahwa dia termasuk di antara 11 wanita lansia yang dijatuhi hukuman bersama. Mereka semua usia yang sama dan telah pensiun dari bekerja untuk pemerintah.

Kejahatan mereka adalah bahwa mereka pernah menjadi pegawai pemerintah, tetapi mengambil bagian dalam haji [Muslim ziarah ke Makkah]. Ibuku pergi untuk haji 16 tahun yang lalu, setelah menerima izin dari pemerintah pada waktu itu.

Ke-11 wanita tua yang dikirim ke penjara bersama-sama juga dituduh menyembunyikan pandangan agama radikal karena mereka berdoa di rumah.

Anak-anak saya dibawa ke yang disebut Loving Heart Kindergarten. Saya memiliki dua foto anak-anak saya: satu diambil sebelum dibawa ke panti asuhan, dan yang lain diambil setelah mereka ditempatkan di sana.

Anda dapat melihat sendiri perbedaannya. [Foto] diambil hanya 15 hari terpisah … [tapi di foto kedua] wajah mereka ditutupi dengan ruam kulit. Istri saya menjadi sangat depresi setelah melihat foto itu. Dia menangis sepanjang malam dan kemudian tidak lagi menjadi orang yang sama. Sudah lebih dari satu tahun ia menderita depresi dan kecemasan. Dan terlepas dari masalah keluarga saya, saya harus kehilangan 50 juta yuan (US $ 7,3 juta) bisnis, yang tidak dapat saya kembalikan. Situasi di negara kita tidak manusiawi.*

Baca: Kisah Sedih Etnis Uighur yang Lari dari Kekejaman China

Rep: Admin Hidcom

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !