Jumlah Korban Tewas Serangan Menargetkan Pawai Militer Iran Bertambah

Daesh mengklaim menarget Presiden Iran Hassan Rouhani dalam parade militer, tapi Iran justru menuduh Saudi

Jumlah Korban Tewas Serangan Menargetkan Pawai Militer Iran Bertambah
Fortune

Terkait

Hidayatullah.com–Jumlah korban tewas dan terluka dalam serangan bersenjata yang menargetkan pawai militer di sebelah barat daya Kota Ahwaz Iran pada Sabtu naik menjadi 29 orang tewas dan 70 cedera, menurut kantor berita resmi Iran IRNA. 

Fars,  mengutip Wakil Gubernur Jenderal Provinsi Khouzestan, Hossein Hosseinzadeh, korban yang tewas dan terluka sebagian besar personil militer dan warga sipil, termasuk seorang wartawan yang menonton pawai itu.

“Teroris mulai menembak dari jarak jauh saat berada di dalam taman, di angkatan bersenjata serta warga sipil menyaksikan pawai,” Brigjen. Jenderal Abolfazl Shekarch, seorang juru bicara pasukan bersenjata Iran mengatakan kepada Mehr, sebuah kantor berita semi resmi Iran.

Sebagaimana diketahui, laki-laki bersenjata mengenakan seragam militer menembaki pasukan Iran selama parade militer, pada hari Sabtu kemarin. Serangan berlangsung sekitar 10 menit di Kota Ahvaz itu terjadi ketika negara itu menandai peringatan dimulainya perang tahun 1980-1988 dengan Iraq pimpinan Saddam Hussein.

Serangan terjadi di sebuah provinsi yang berbatasan dengan Irak yang memiliki komunitas etnis Arab yang besar, banyak dari mereka Sunni.

Baca: Unjuk Rasa Anti Pemerintah Marak di Iran 

Juru bicara Angkatan Bersenjata Iran, Brigadir Jenderal Abolfazl Shekarchi, mengumumkan bahwa “tiga teroris tewas” di lokasi serangan itu, sementara satu lainnya tewas di rumah sakit, lapor IRNA.

Setidaknya 29 anggota militer Gar dan 70 orang terluka [AFP]

Shekarchi menyebutkan dalam pernyataan sebelumnya bahwa tiga teroris itu dibunuh oleh pasukan keamanan, sementara satu lainnya ditangkap.

“Teroris yang direkrut, dilatih, dipersenjatai, dan dibayar rezim asing telah menyerang Ahvaz. Anak-anak dan jurnalis menjadi korban. Iran memiliki sponsor teror regional dan tuan-tuan mereka di AS bertanggung jawab atas serangan itu. Iran akan merespons dengan cepat dan tegas demi mempertahankan kehidupan Iran,” cuit Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif lewat akun Twitternya.

Menurut Kantor Berita Mahasiswa Iran (ISNA), juru bicara Pasukan Garda Revolusi Islam (IRGC) Ramezan Sharif mengatakan “Serangan beberapa elemen kelompok al-Ahvaziya yang diberi makan oleh Arab Saudi, bertujuan untuk menutupi kemegahan pawai pasukan bersenjata Iran. ”

Namun, organisasi teroris Daesh mengklaim bertanggung jawab atas serangan Sabtu itu, lewat situs elektroniknya “Amaq“.

Baca: Iran dan Propaganda Internasionalisasi “Dua Tanah Suci” 

Melalui situs Amaq, Daesh mengklaim bahwa Presiden Iran Hassan Rouhani menghadiri parade militer yang ditargetkan.

Namun situs web itu belum mengunggah rekaman atau video serangan itu.

Otoritas Iran “sementara waktu” menutup dua penyeberangan perbatasan dengan Iraq, menurut seorang pejabat bea cukai Iraq yang berbicara kepada Anadolu Agency dengan syarat anonimitas.

Dua penyeberangan perbatasan yang dimaksud adalah Shalamjah (bersebelahan dengan pemerintah Basra Iraq) dan Al-Shib (bersebelahan dengan pemerintah Maysan Iraq).

Ahvaz adalah Ibu Kota Provinsi Khuzestan yang kaya minyak di Iran. Provinsi di masa lalu telah melihat separatis Arab menyerang saluran pipa minyak.

IRGC telah menjadi perisai ‘pemerintahan mullah Syiah di Iran’ sejak Revolusi 1979.

IRGC diklaim pasukan militer yang paling kuat dan bersenjata lengkap di Republik Iran, juga memainkan peran besar dalam kepentingan regional Iran di negara-negara seperti Iraq, Suriah dan Yaman.

Mereka menjawab Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei dan memiliki saham besar senilai miliaran dolar dalam perekonomian.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !