Maladewa Runtuhkan Patung Bentuk Manusia

Tindakan itu dilakukan setelah beberapa  pemimpin Muslim memperingatkan "dosa memuja berhala" ketika Hotel Fairmont membuka galeri seni

Maladewa Runtuhkan Patung Bentuk Manusia

Terkait

Hidayatullah.com–Pemerintah Maladewa (Maldives) telah menghancurkan sejumlah patung berbentuk manusia di sebuah resor mewah Fairmont Maldives karena dinilai tidak islami.

Para tamu dan pasangan bulan madu di sebuah resor berbintang lima di Maladewa menangkap sekilas ketegangan politik dan agama yang berlangsung selama beberapa dasawarsa yang mengguncang negara kepulauan ini ketika para polisi – dipersenjatai dengan kapak, gergaji dan tali beton – menyerbu Hotel Fairmont untuk menghancurkan patung-patung yang meniru sosok manusia yang dianggap tidak Islami.

Tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya dilakukan ketika Presiden Abdullah Yameen mengulangi tuduhan bahwa oposisi yang didukung Barat mencoba untuk merusak martabat Islam di kepulauan yang terletak di Samudera Hindia ini, menjelang pemilihan hari Ahad, tulis Aljazeera.

Dia akan menghadapi beberapa kandidat dalam Pemilihan Presiden 2018, besok, termasuk mantan presiden Mohamed Nasheed, dan pemimpin oposisi Ibrahim Mohamed Solih.

“Saya menawarkan pengembangan dan masa depan. Apa yang ditawarkan oposisi? Mereka berbicara tentang demokrasi, tetapi apa yang mereka lakukan ketika didukung oleh demokrasi Barat? Mereka menggelar aksi protes untuk homoseksualitas, “kata Abdullah Yameen dikutip Aljazeera.

Baca: Maladewa Memutus Hubungan Diplomatik dengan Iran 

Yameen, yang maju dalam pemilihan kembali setelah lima tahun pemerintahan dirusak oleh tuduhan korupsi dan pelanggaran hak asasi manusia, telah memerintahkan penghapusan hampir 30 patung dari Fairmont Maladewa Sirru Fen Fushi pada bulan Juli, ‘dengan mengutip keterangan dari sentimen publik terhadap mereka’.

Tindakan itu dilakukan setelah beberapa  pemimpin Muslim memperingatkan “dosa memuja berhala” ketika Hotel Fairmont membuka galeri seni, yang disebut karang, untuk umum.

Perusahaan hotel dari Kanada mengklaim bahwa galeri adalah ‘galeri matahari terbenam’ pertama di dunia, dan seniman Inggris-Guyana Jason deCaires Taylor, mengklaim, bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan perlindungan terumbu karang di Maladewa yang semakin terancam.

Kamis lalu, polisi mengatakan pengadilan negeri telah memerintahkan hotel untuk  menurunkan patung-patung itu, mengatakan instalasi itu “meruntuhkan iman, perdamaian, dan ketertiban Islam” di negara itu.

Pengadilan juga memerintahkan polisi dan tentara untuk menghapus patung buatan jika hotel gagal mematuhi instruksi dalam waktu lima jam.

Sebuah video yang diposting di Twitter oleh Media Layanan Publik milik negara menunjukkan polisi bersorak ketika satu patung ditarik dari alasnya ke dalam laguna.

Polisi, juga dalam sebuah posting di Twitter, mengatakan semua “patung model manusia” di dalam koral itu dibersihkan pada pukul 5:45 sore hari Jumat malam.

Baca: Maladewa Tutup Spa dan Panti Pijat Setelah Rakyat Protes

Tak lama setelah serangan itu, Jamiyyath Salaf, sebuah organisasi keagamaan yang mendukung hukuman mati dan hukum Islam, menyatakan dukungannya untuk presiden.

Shahindha Ismail, Direktur Eksekutif Kelompok HAM Maldivian Democracy Network, menggambarkan tindakan polisi sebagai upaya “merusak dan putus asa” oleh presiden untuk mengadili suara agama.

Dia mengatakan Yameen, yang menghadapi sanksi dari Uni Eropa atas dugaan pelanggaran hak, memulai kembali tawaran pemilihannya dengan menempatkan Islam di pusat kampanyenya.

Memang, setelah menghadapi kritik dari kekuatan Barat dan negara tetangga India atas tindakan keras terhadap perbedaan pendapat, Yameen telah berusaha untuk menggambarkan dirinya sebagai membela kedaulatan dan agama di negara Muslim Sunni. Dia keluar dari Persemakmuran, dan memupuk hubungan erat dengan China dan Arab Saudi, memuji kedua negara untuk mendanai agenda pembangunannya tanpa mengganggu urusan negara.

Sebagai pasangannya tahun ini, dia memilih seorang pemimpin Muslim dengan hubungan dekat dengan Saudi, Dr Mohamed Shaheem Ali Saeed.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !