Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Tiga Penjahat Perang Dihukum atas Pembunuhan Warga Sipil di Srebrenica 1992

Foto: BIRN
Terdakwa Amir Salihovic, Izet Arifovic dan Suad Smajlovic
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pengadilan negeri Bosnia hari Jumat menemukan Izet Arifovic bersalah membunuh warga sipil yang ditangkap di desa Zalazje, dekat Srebrenica, pada 12 Juli 1992, yang sebelumnya telah menyerahkan senjata mereka, dan membunuh seorang warga sipil lain di desa Ratkovici, dekat Bratunac, pada 21 Juni 1992.

Di antara warga sipil yang ditangkap dari kebangsaan Serbia adalah Simić Branko, Simić Petko, Rakić Miodrag, Tubić Miladin, Ivan Cvjetinović, Gligić Nedeljko, Jeremić Marko, Gligorić Ljubiša dan Vujadinović Dragomir.

Pengadilan menemukan Suad Smajlovic bersalah karena memutilasi mayat orang mati dengan menembakan senjatanya kepada mereka, tetapi dia dibebaskan dari keterlibatan dalam pembunuhan, kutip Balkaninsight.

Izet Arifović membunuh seorang warga sipil dari kebangsaan Serbia dengan menembakkan senjata api dari jarak dekat, kutip sarajevotimes.

Baca: Argentina Tangkap Penjahat Perang Serbia Bosnia

Orang-orang yang disebutkan berada dalam penyelidikan karena bertindak bertentangan dengan ketentuan hukum humaniter internasional dan konvensi Jenewa tentang perlindungan orang sipil selama perang sebagai anggota Angkatan Darat RB & H, di wilayah Srebrenica.

Terdakwa ketiga, Amir Salihovic, dibebaskan dari penangkapan sembilan orang Serbia secara tidak sah setelah operasi militer di Zalazje pada 12 Juli 1992 dan membawa mereka ke tempat yang tidak diketahui, setelah itu mereka tidak pernah terlihat lagi.

“Kamar itu tidak menerima alibi yang ditawarkan oleh Arifovic, yang mengaku telah terluka parah pada saat itu dan mengalami kesulitan berjalan, dan Smajlovic, yang mengatakan dia tidak hadir di Srebrenica,” kata Hakim Ketua Stanisa Gluhajic.

Sementara itu, Gluhajic mengatakan bahwa jaksa gagal memberikan bukti yang menghubungkan Salihovic dengan hilangnya orang Serbia dari Zalazje.

Putusan dapat diajukan banding.

Baca:  Dalang Pembantai 8000 Muslim Bosnia Divonis hanya 40 Tahun

Penangkapan ketiga terdakwa pada tahun 2016 disambut oleh kelompok-kelompok korban Serbia, yang sering menuduh otoritas peradilan Bosnia tidak menargetkan pelaku kejahatan terhadap Serbia.

Tetapi penangkapan tersebut membuat marah para veteran Bosnia dan asosiasi korban perang, yang berpendapat bahwa jaksa penuntut harus memprioritaskan kasus-kasus terhadap para pelaku kejahatan genosida di tahun 1995, ketika lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki dari Srebrenica tewas.

Lebih 200.000 penduduk sipil bangsa Bosnia tewas ang terjadi pada kaum Muslimin Bosnia dari tahun 1992-1995, sementara sedikitnya 20.000 wanita Muslimah diperkosa secara sistematis oleh tentara Serbia. Sekitar 2 juta orang terpaksa mengungsi dari lokasi konflik dengan bermigrasi ke Turki atau negeri lainnya.

Sampai hari ini, tersangka sedang diselidiki dan dituduh melakukan tindak pidana – kejahatan perang mereka terhadap penduduk sipil.*

Rep: Ama Farah
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Presiden Prancis Emmanuel Macron Bela Penerbitan Ulang Karikatur yang Menghina Nabi Muhammad

Presiden Prancis Emmanuel Macron Bela Penerbitan Ulang Karikatur yang Menghina Nabi Muhammad

Univ. Bin Saud Gelar Konferensi Literatur Kontraterorisme

Univ. Bin Saud Gelar Konferensi Literatur Kontraterorisme

Filipina Akui Tanah Leluhur Warga Muslim

Filipina Akui Tanah Leluhur Warga Muslim

Mahathir: Malayu dan Pribumi harus Jaga Malaysia

Mahathir: Malayu dan Pribumi harus Jaga Malaysia

Usamah Bin Ladin Terbunuh ?

Usamah Bin Ladin Terbunuh ?

Baca Juga

Berita Lainnya