Saya Muslim Uighur yang Melarikan Diri dari Aksi Brutal China

Dunia harus menghentikan China, di mana mempraktikkan agama yang kita yakini dianggap kejahatan

Saya Muslim Uighur yang Melarikan Diri dari Aksi Brutal China
Uighur Bulletin
Muslim Uighur di Kamp Kosentrasi

Terkait

Hidayatullah.com–Menjadi seorang ibu atau ayah sering digambarkan sebagai salah satu perasaan terbaik di dunia. Ini seperti memulai babak baru – sukacita dengan membawa pulang si kecil, membesarkan mereka dan mengawasi mendidik hingga mencapai tujuan mereka.

Bayangkan jika suatu hari Anda bersama anak-anak Anda dijebloskan ke kamp kosentrasi, tanpa tahu mengapa Anda berada di sana, atau apakah Anda akan dapat melihat anak-anak Anda lagi?

Bayangkan bahwa penjelasan yang diberikan kepada Anda dari otoritas adalah bahwa kejahatan Anda karena mempraktekkan agama yang Anda ikuti, dan karena ini Anda akan menjadi tersiksa. Bagaimana perasaan Anda? Takut, kan? Yah, itulah tepatnya yang dirasakan jutaan orang etnis Muslim Uighur saat ini di China.

Jika Anda masih belum mendengar tangisan kami, maka di sini saya berteriak lebih keras dari sebelumnya, untuk memberitahu Anda bahwa orang-orang Uighur adalah komunitas Muslim keturunan Turki yang cantik. Kami memiliki bahasa, budaya, dan musik kami sendiri. Kami bahkan mendesain pola pakaian tradisional kami sendiri. Tetapi kami mempraktekkan Islam, dan itulah mengapa China menganiaya kami.

Saat ini, lebih dari 1 juta Muslim Uighur terkunci di kamp-kamp “pendidikan ulang” (re-education) yang mengerikan di mana mereka dipaksa untuk melupakan identitas mereka dan diharuskan mencela Islam. Kisah baru-baru ini dikutip The Independent, sebuah laporan Human Rights Watch (HRW) tentang meningkatnya pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Uighur, mengungkapkan tingkat penganiayaan yang mengerikan terhadap komunitas Uighur di pihak pemerintah Komunis China.

Baca: PBB Khawatirkan Penahanan Satu Juta Muslim Uighur di China .

Hari ini, ribuan anak-anak dengan orang tua yang dikurung di kamp-kamp kosentrasi atau juga disebut ‘Kamp Cuci Otak’ dikirim ke panti asuhan. Jalan-jalan di wilayah Xinjiang kosong, dengan rumah-rumah yang terkunci dan toko-toko ditutup karena pemiliknya ditangkap. Saya melarikan diri dari China dengan keluarga saya sendiri, situasinya semakin memburuk.

Saya seorang wanita muda yang sekarang hidup “aman” di London bersama orang tua saya, tetapi gagasan kehilangan mereka masih membuat saya terjaga di malam hari.

Sebagai seorang anak berusia 11 tahun yang tinggal di China, saya selalu merasa takut dan tahu bahwa jika ada yang salah, bahkan orang tua sayapun tidak akan dapat menyelamatkan saya.

Kami meninggalkan Tiongkok setelah salah satu tetangga kami, Patime, melakukan aborsi saat dia hamil enam bulan. Dia tidak selamat dari operasi itu, dan kekejaman pihak berwenang adalah seruan membangun bagi keluarga saya untuk meninggalkan China.

Pemerintah mengumumkan rencana untuk mengakhiri “Kebijakan Satu Anak”, tetapi keluarga Uighur selalu diawasi, dan aborsi paksa adalah hal yang umum. Perasaan takut itu masih hidup dalam diriku, dan membuatku enggan membagikan identitasku dengan orang lain.

Lolos ke luar negeri ke Uni Emirat Arab (UEA) tidak banyak berubah. Kedutaan China mengawasi Uighur yang tinggal di negara-negara asing, dan terus menekan pemerintah setempat untuk mendeportasi Uighur kembali.

Mereka bahkan memeras siswa dengan menahan sandera keluarga mereka di China. Kami tidak dapat mengatakan bahwa negara tertentu aman bagi kami. Bahkan negara-negara seperti Swedia telah menjunjung perintah deportasi. Uighur harus mengawasi hubungan negara mereka saat ini dengan China; jika pengaruh meningkat, begitu juga bahaya. Ini seperti menonton berita untuk menentukan apakah Anda akan aman setiap hari.

Baca: Komunis China Memotong Rok Wanita Uighur di Jalanan

Setelah aneksasi Turkestan Timur oleh Republik Rakyat China pada tahun 1949, penindasan terhadap Muslim Uighur telah dimulai secara perlahan.

Pertama, anak-anak berhenti belajar tentang Al-Quran, kemudian dari pergi ke masjid. Itu diikuti dengan larangan puasa Ramadhan, larangan memelihara jenggot, pemberian nama Islam untuk bayi Anda, dll. Kemudian bahasa kami diserang – kami tidak mendapatkan pekerjaan jika kami tidak paham bahasa Mandarin. Paspor kami dikumpulkan, kami diberitahu untuk memata-matai satu sama lain, tahanan Uighur yang tidak bersalah dibunuh untuk sebagaian diambil organnya, dan daftar itu terus meningkat, membuat kawasan itu terasa seperti penjara terbuka.

Saat ini, ada kamera pengenalan wajah di mana-mana, kode QR telah dipasang di luar rumah serta di dalam peralatan dapur milik Muslim Uighur. Perempuan Muslim dipaksa menikahi suku Han China. Setiap saat, Uighur dapat dihentikan oleh polisi dan dikirim ke kamp – tampaknya orang-orang tidak diizinkan untuk berpikir tanpa izin Komunis China.

Terlepas dari kerasnya kekejaman yang ditularkan pada Muslim Uighur oleh pemerintah China, negara ini masih duduk dengan bangga sebagai anggota tetap PBB, dan dengan sederhana menyangkal keberadaan hal-hal ini.

Terlepas dari semua bukti, China bahkan tidak mengizinkan PBB untuk melakukan investigasi secara bebas di wilayah tersebut. Bahkan para wartawan yang mencoba untuk menutupi situasi telah ditahan atau diekor oleh polisi. Dunia harus menghentikan pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan ini, sehingga kita tidak mengikuti jejak China, di mana mempraktikkan agama yang kita yakini dianggap sebuah kejahatan.*/Gulnaz Uighur, dimuat The Independent, Kamis (13/09/2018)

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !