Etnis Uighur Meminta Jaksa Agung Membatalkan Tuduhan pada Mereka

Pemerintah Malaysia harus memegang prinsip tidak mengembalikan atau memulangkan siapa saja ke negara-negara seperti China

Etnis Uighur Meminta Jaksa Agung Membatalkan Tuduhan pada Mereka
AP
Petugas keamanan Uighur berpatroli di dekat Masjid Id Kah di Kashgar di wilayah Xinjiang, Tiongkok

Terkait

Hidayatullah.com–Sebelas Muslim etnis Uighur yang diduga pergi ke Malaysia secara ilegal dan bisa diancam balik ke China telah meminta Jaksa Agung membatalkan tuntutan terhadap mereka dan siap untuk berbicara pada bulan September.

Hakim Wong Chai Sia hari Rabu menetapkan 8 Agustus sebagai tanggal untuk mendengar keputusan permohonan untuk membatalkan tuntutan terhadap mereka, dan dia juga memperbaiki tanggal persidangan pada 12 September.

Pengacara etnis Uighur, Khairul Anwar Ismail, mengatakan ia mengharapkan sidang dilanjutkan jika Jaksa Agung menolak permohonan mereka.

Semua pria Uighur yang ditahan di Penjara Sungai Buloh di Kuala Lumpur sejak Februari atau sebelumnya diyakini akan mengalami penganiayaan ketika dikirim kembali ke Rezim Tiongkok.

Pria itu adalah bagian dari kelompok 20 orang yang melarikan diri dari Pusat Penahanan Imigrasi Thailand pada November 2017 dengan menggali lubang di dinding dan menggunakan selimut sebagai tangga sebelum melintasi perbatasan ke Malaysia.

Sebagaimana dituturkan sebelumnya oleh pejabat imigrasi Thailand, yang dilansir Reuters,  sebanyak 25 tahanan Uighur membuat lubang di dinding sel tahanan mereka dengan menggunakan potongan ubin yang rusak. Kemudian mereka menggunakan sejumlah selimut untuk memanjat keluar sel.

Baca: Home Stay: ‘Deradikalisasi dan Indoktrinasi’ ala Komunis China pada Keluarga Muslim 

Dengan cara itu, para tahanan berhasil kabur dari sebuah rumah tahanan di Provinsi Songkhla, Thailand bagian selatan.

“Kelompok etnis Uighur mengklaim bahwa mereka adalah orang Turki tetapi bukan orang Tionghoa seperti yang dituduhkan oleh pemerintah China,” kata Khairul kepada True News. “Tidak ada yang bisa membuktikan mereka berasal dari China.

“Selain dari pemerintah China yang mendesak mereka untuk dideportasi, saya mendengar bahwa pemerintah Thailand juga mempertimbangkan untuk mengirim mereka kembali ke negara itu,” katanya.

Khairul mengatakan bahwa pemerintah Malaysia harus mempertimbangkan penerapan mereka atas dasar kemanusiaan.

“Malaysia bukan tujuan akhir mereka karena orang-orang Uighur tidak memiliki paspor untuk pergi ke Turki, juga tidak mengancam keamanan Malaysia,” katanya.

Seorang pejabat Amnesty International mengatakan pemerintah komunis China telah mendesak pemerintah Malaysia untuk mengusir etnis Uighur ke China, termasuk mahasiswa yang sedang mengejar studi.

“Situasi ini telah menimbulkan ketakutan di kalangan Uighur di luar negeri,” kata Frankie Poon, seorang peneliti di China untuk Kantor Wilayah Asia Timur Amnesty International di Hong Kong, kepada Real News.

“Komunitas internasional, termasuk Malaysia, harus membantu menghentikan pemerintah China melakukan hal ini kecuali mereka dapat memberikan alasan kuat untuk melakukannya,” katanya.

“Kami belum melihat alasan yang bagus sejauh ini.”

Baca: Kamp ‘Cuci Otak’ Penyiksa Muslim Pemerintah China

Poon mengatakan, etnis Uighur dan umumya kaum Muslim Xinjiang menghadapi risiko ditahan sewenang-wenang dalam tempat yang dikenal sebagai Camp Re-education (pusat pendidikan ulang), di mana beberapa laporan mengatakan ratusan ribu kaum Uighur dan minoritas Islam lainnya ditahan.

“Pemerintah Malaysia harus memegang prinsip tidak mengembalikan atau memulangkan siapa saja ke negara-negara seperti China, terutama mereka yang dikhawatirkan tidak akan mendapatkan hak asasi dan mungkin akan disiksa atau menerima tindakan buruk,” kata Poon.

Latheefa Koya, Direktur Eksekutif Pengacara untuk Kebebasan, seorang pembela hak asasi manusia non-pemerintah mengatakan Malaysia terikat pada hukum internasional.

“Klaim mereka untuk perlindungan suaka harus diproses dan jika jelas mereka adalah pencari suaka, mereka harus dibebaskan dan dilindungi, tidak dipenjara atau dituntut karena secara ilegal memasuki negara itu,” katanya kepada Reuters.

Pada bulan Februari, Malaysia menerima permintaan resmi dari pemerintah China untuk mengekstradisi 11 pria Uighur ke China. Mantan Wakil Perdana Menteri Ahmad Zahid Hamidi mengatakan pemerintah akan mencoba menyelesaikan masalah itu secara diplomatis.*

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !