Peternak Sapi, Korban Terbaru Serangan Warga Hindu India

Dua orang ditangkap setelah penduduk desa memukul mati pria Muslim karena dicurigai melakukan penyelundupan sapi di Rajasthan

Peternak Sapi, Korban Terbaru Serangan Warga Hindu India

Terkait

Hidayatullah.com–Seorang peternak sapi tewas setelah ditabrak oleh sekelompok perusuh yang menuduh korban sebagai penyelundup lembu.

Dalam kasus  pembunuhan massal lain, sekelompok penduduk desa membunuh seorang pria yang diduga atas dugaan penyelundupan sapi di distrik Alwar di Rajasthan. Polisi melancarkan penyelidikan atas kematian Akbar Khan, pria muslim berusia 28 tahun dan telah menangkap dua orang sejauh ini.

Khan, seorang penduduk Kolgaon di Haryana, dan orang lain yang mengambil sapi dua desa mereka melalui kawasan hutan dekat desa Lalawandi di distrik Mallital wilayah pada Jumat malam ketika sekelompok orang menghajarnya, kata perwira  polisi dari kantor kepolisia Ramgarh, Subhash Sharma.

Insiden itu terjadi di wilayah Alwar, Rajasthan pada Jumat malam ini adalah peristiwa mengerikan terakhir dalam serangkaian serangan kerusuhan ekstrim dan teror yang dilakukan beberapa kelompok di India.

Khan  diserang di sebuah daerah bernama Ramgarh sambil membawa ternaknya kembali ke Haryana. Pada saat serangan itu, rekan temannya yang tidak dikenal berhasil lolos dari serangan itu.

Kantor berita lokal PTI melaporkan Khan dan rekan-rekannya membawa dua ekor sapi pada saat kejadian.

Baca: Menjadi Muslim di India Hari ini Lebih Berat dari Sebelumnya 

Inspektur Jenderal Alwar, Hemant Priaydarshi mengatakan dua orang ditangkap telah sehubungan dengan kasus tersebut dan FIR (Laporan informasi pertama, sebuah catatan tertulis dari pihak kepolisian) terhadap orang yang tidak dikenal telah diajukan.

“Sebuah FIR telah didaftarkan terhadap orang yang tidak dikenal. Dua orang telah ditangkap setelah diinterogasi,” katanya, dalam jumpa pers sebagaimana dikutip Kantor Berita ANI. Kasus tersebut telah didaftarkan  berdasarkan Pasal 302 (hukuman atas kejahatan pembunuhan) KUHP India.

Petugas polisi Anil Beniwal mengatakan saat ini pihak berwenang belum mengkonfirmasi apakah korbannya adalah penyelundup sapi.

“Tubuh korban telah dikirim untuk bedah mayat. Kami sedang menyelidiki dan mencari pihak yang bertanggung jawab. Kami yakin akan segera menangkap, “katanya.

Menurut PTI, polisi telah mengajukan kasus pembunuhan terhadap orang yang tidak dikenal atas kematian Khan. Tubuhnya dibawa ke rumah sakit pemerintah Ramgarh dan telah dikonfirmasi dokter telah meninggal.

Autpsi dan  post-mortem akan dilakukan segera setelah anggota keluarga tiba di rumah sakit.

Sementara itu, Suleiman, ayah Khan yang diduga dipukul sampai mati oleh massa mengatakan bahwa pelaku harus segera ditangkap. “Kami menginginkan keadilan,” kata ANI mengutipnya.

Menteri Besar Rajasthan Vasundhara Raje mengatakan insiden itu “terkutuk”. “Tindakan yang mungkin paling ketat akan diambil terhadap para pelaku,” tambahnya. Menteri Dalam Negeri negara bagian GC Kataria mengatakan pemerintah akan mengambil tindakan tegas terhadap mereka yang bertanggung jawab.

Baca: India akan Gunakan Air Kencing Sapi untuk Gedung Pemerintah

Sementara itu, Menteri Persatuan AR Meghwal membangkitkan kontroversi dengan mengatakan bahwa ketika popularitas Perdana Menteri Narendra Modi meningkat, “insiden semacam itu” pasti akan terjadi.

“Semakin populer Modi, akan semakin banyak insiden seperti itu terjadi .. Selama pemilihan Bihar, itu adalah ‘Penghargaan Wapsi’, selama pemilihan Uttar Pradesh, itu adalah masa pembunuhan ramai-ramai. Selama pemilihan 2019, itu akan menjadi sesuatu yang lain. Insiden adalah reaksi terhadap skema Modi, ” ujarnya dikutip ANI.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa insiden pembunuhan ramai-ramai kembali pada waktunya, mengacu pada kerusuhan Sikh 1984.

“Kami mengutuk pembunuhan beramai-ramai tetapi ini bukanlah sebuah insiden tunggal. Anda harus menelusuri ini kembali dalam sejarah. Mengapa hal ini terjadi? Siapa harus menghentikan ini? Apa yang terjadi dengan Sikh pada tahun 1984 adalah pembunuhaan beramai-ramai terbesar ini bangsa s sejarah,  “katanya dikutip FirstPost.

Peristiwa naas itu hanya selang setahun di Pehlu Khan, sebuah petani susu 50 tahun, yang dipukuli secara brutal hingga mati kelompok bernama ‘penjaga sapi’ di Kabupaten Alwar. Khan dan sedikitnya empat orang yang lain orang lagi cedera ketika massa itu menyerang 15 orang di wilayah Haryana, saat mereka mengangkut sapi dengan kendaraan di Jalan Raya Behror, di Kabupaten Alwar 5 April lalu.

Dalam kejadian serupa di bulan November, komunitas yang mengklaim sebagai ‘pelindung sapi’ memukuli dan menembak dua orang pemuda Muslim i desa Fahari dekat Govindh Gadh di distrik Alwar, ketika para pemuda mengangkut sapi dari Mewat di Haryana ke Bharatpur di Rajasthan. Salah satu dari dua korban, yang diidentifikasi sebagai  Ummar Khan, tewas dalam serangan itu.

Insiden hari Jumat terjadi pada hari yang sama Perdana Menteri Narendra Modi mendesak negara-negara untuk mengambil tindakan tegas terhadap mereka yang terlibat dalam pembunuhan dan perkosaan massal.

Menyinggung pembunuhan beramai-ramai dalam pidatonya selama debat mosi tidak percaya, Modi mengatakan, “Insiden kekerasan bertentangan dengan prinsip dasar kemanusiaan. Saya sekali lagi mendesak negara-negara bagian untuk mengambil tindakan tegas dalam kasus-kasus seperti itu.”

Kasus-kasus pembunuhan beramai-ramai di negara itu terus meningkat. Antara 2014 dan 3 Maret 2018, 45 orang tewas dalam 40 kasus pembunuhan beramai-ramai di sembilan negara bagian, dan setidaknya 217 orang telah ditangkap, data yang dikumpulkan oleh kementerian dalam negeri menunjukkan.

Namun, rincian tentang motif – apakah itu main hakim sendiri, kebencian komunal atau kasta, atau karena desas-desus tentang pengangkatan anak, dll – serta lokasi serangan, identitas penyerang, dan korban, tidak tersedia.

Ketua Menteri Rajasthan Vasundhara Raje mengutuk serangan itu dan berjanji akan mengambil tindakan tegas terhadap pelaku.

“Insiden serangan kelompok (Hindu) terhadap individu yang membawa dan mengelola ternak di wilayah Alwar adalah tindakan terkutuk. Kami akan mengambil tindakan yang paling ketat terhadap para pihak, “katanya di Twitter.

Baca: PM India Kritik Kelompok Warga Pelindung Sapi 

Selama dua tahun terakhir, wilayah Alwar telah menyaksikan beberapa insiden kekerasan menggunakan nama sapi sebagai hewan yang dianggap sakral di negara itu.

Seorang petani sapi dan pembuat susu Pehlu Khan tewas dalam insiden kerusuhan serupa pada bulan April. Sementara pada bulan November 2017, warga Muslim lain, Umar Mohammad ditemukan tewas di jalur kereta api dan keluarga korban percaya dia dibunuh oleh orang-orang yang menyebut diri mereka “pelindung  sapi”.

Pengadilan Tinggi India pekan lalu telah memerintahkan parlemen untuk mengajukan proposal hukum untuk menyelesaikan masalah kekerasan terkait teror dan kekerasan massal ini melalui pendekatan jangka panjang.

Ini termasuk melalui pencegahan, pemulihan, dan tindakan hukum untuk menghentikan insiden ini dari berulang.

Di antara kasus-kasus profil tinggi yang melibatkan orang-orang yang memperjuangkan ‘kemurnian sapi’ di negara itu, termasuk insiden yang terjadi pada September 2015 di mana seorang pria Muslim dibunuh oleh lima belas perusuh yang menduga korban telah makan daging sapi.

Sementara itu, perusahaan aplikasi Whatsapp memperkenalkan langkah-langkah dan undang-undang baru untuk mengekang penggunaan aplikasi untuk menyebarkan kebohongan dan berita palsu yang telah ditemukan berkontribusi pada peningkatan insiden kekerasan di India. *

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !