39 Kelompok Sayap Kiri Yahudi Mendukung Gerakan BDS

BDS mengeluarkan laporan bahwa aksi ini telah merugikan 'Israel' hingga US$30 juta atau lebih dari Rp355 miliar

39 Kelompok Sayap Kiri Yahudi Mendukung Gerakan BDS
Reuters
Neturei Karta, kelompok ultra-Ortodoks Yahudi anti-Zionis, menghadiri protes solidaritas Palestina di Hebron bulan Februari

Terkait

Hidayatullah.com—Sebanyak tiga puluh sembilan kelompok Yahudi dari seluruh dunia telah membela gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS) terhadap ‘Israel’, dalam sebuah surat terbuka yang dirilis hari Selasa, (17/06/2018), kutip The Jerusalem Post.

Kelompok sayap kiri, mulai dari Swedia dan Afrika Selatan hingga Inggris, Jerman dan Kanada, mengklaim bahwa “BDS tidak boleh didefinisikan sebagai antisemitisme.”

“Beberapa organisasi yang bertanda tangan di bawah ini mendukung BDS secara penuh, sebagian lainnya sebagian, dan yang lain tidak memiliki posisi formal dalam BDS,” tulis kelompok tersebut. “Kami semua menegaskan seruan saat ini untuk BDS sebagai seperangkat alat dan taktik yang tidak boleh didefinisikan sebagai antisemitisme.”

Ke-39 kelompok Yahudi itu menyatakan bahwa “dari sejarah kami sendiri kami semua sadar akan bahaya dari pemerintah dan partai politik yang semakin fasis dan terbuka rasis.”

“Naiknya wacana dan serangan antisemit di seluruh dunia adalah bagian dari kecenderungan yang lebih luas itu. Pada saat-saat seperti ini, lebih penting daripada sebelumnya untuk membedakan antara permusuhan atau prasangka terhadap orang Yahudi di satu sisi dan kritik yang sah terhadap kebijakan dan sistem ketidakadilan ‘Israel’ di sisi lain, ” demikian isi pernyataan tersebut.

Organisasi sayap kiri mengkritik International Holocaust Remembrance Alliance (IHRA), yang mengatakan, definisi dari antisemitisme ,  diucapkan sedemikian rupa , yang sengaja menyamakan kritik terhadap ‘Israel’ dan Palestina untuk advokasi hak dengan antisemitisme , sebagai salah satu cara untuk menekan yang pertama.”

Baca: Yahudi Saja Boikot Produk Zionis, Bagaimana Kita?

Mereka mengklaim bahwa perbandingan ini “meruntuhkan perjuangan Palestina untuk kebebasan, keadilan dan kesetaraan dan perjuangan global melawan antisemitisme. Ini juga berfungsi untuk melindungi ‘Israel’ agar tidak bertanggung jawab terhadap standar universal hak asasi manusia (HAM) dan hukum internasional.

“Kami mendesak pemerintah kami, kota, universitas dan institusi lain untuk menolak definisi IHRA dan sebagai gantinya mengambil langkah-langkah efektif untuk mengalahkan kebencian dan kekerasan penganut supremasi kulit putih dan mengakhiri keterlibatan dalam pelanggaran hak asasi manusia ‘Israel’,” kata kelompok tersebut. “‘Israel’ tidak mewakili kita dan tidak dapat berbicara untuk kita ketika melakukan kejahatan terhadap Palestina dan menolak hak yang ditetapkan PBB,”ujarnya.

IHRA mendefinisikan ‘antisemitisme modern’ dengan beberapa cara; termasuk menyerukan, membantu, atau membenarkan pembunuhan atau perusakan orang Yahudi atas nama ideologi radikal atau pandangan ekstremis agama; menuduh orang-orang Yahudi sebagai orang ‘Israel’ atau negara, menciptakan atau melebih-lebihkan Holocaust; menggambar perbandingan kebijakan ‘Israel’ kontemporer dengan kebijakan Nazi; menuduh warga Yahudi lebih setia kepada ‘Israel’, atau terhadap dugaan prioritas orang Yahudi di seluruh dunia, daripada kepentingan bangsa mereka sendiri; menyangkal orang-orang Yahudi  untuk menentukan nasib sendiri dan hak mereka sendiri – misalnya, mengklaim bahwa keberadaan Negara ‘Israel’ adalah upaya rasis; dan menerapkan standar ganda dengan mewajibkannya suatu perilaku yang tidak diharapkan atau dituntut dari negara demokratis lainnya.

Baca: Orang Awam Bisa Beri Sanksi ‘Israel’ dengan BDS 

Dalam sebuah pernyataan setelah surat itu dikeluarkan, Suara Yahudi untuk Perdamaian mengatakan bahwa “Amerika Serikat telah menyaksikan peningkatan upaya legislatif untuk mengkriminalisasi boikot permukiman ilegal ‘Israel’ dan menindas advokasi hak asasi manusia Palestina dengan mendefinisikan tindakan seperti antisemitisme, dengan dua tagihan saat ini yang sedang didiskusikan di Kongres AS. Upaya-upaya semacam itu dicerminkan di tingkat negara bagian, di mana lebih dari 25 badan legislatif di negara bagian telah mempertimbangkan atau mengesahkan berbagai bentuk menargetkan advokasi untuk hak-hak Palestina.

“‘Israel’ telah melakukan kampanye sendiri terhadap para pendukung BDS,” klaim JVP.

“Pada bulan Januari, Departemen Urusan Strategis mengumumkan seruan yang melarang para pemimpin dari 20 organisasi di seluruh dunia memasuki ‘Israel’, termasuk Suara Yahudi untuk Perdamaian, untuk mendukung BDS. Dan pada 2015, Pengadilan Tinggi ‘Israel’ membenarkan hukuman yang memungkinkan individu untuk menuntut individu yang menyerukan boikot terhadap ‘Israel’ atau perusahaan yang mendapatkan keuntungan dari pemukiman ilegal ‘Israel’. ”

Rebecca Vilkomerson, Direktur Eksekutif Jewish Voice for Peace, menambahkan bahwa “sangat penting bahwa organisasi-organisasi Yahudi di seluruh dunia bersatu melawan definisi antisemitisme yang berbahaya dan bersama-sama untuk hak asasi manusia dan kebebasan untuk memprotes. Kami di JVP bangga telah memulai upaya bersejarah ini. ”

Baca: BDS, Gerakan Boikot yang mulai Mendunia 

Menanggapi surat global ini, Kementerian Urusan Strategis Zionis ‘Israel’ mengatakan kepada The Jerusalem Post bahwa gerakan boikot, yang berdiri “melawan satu-satunya ‘negara Yahudi’, terus digunakan oleh banyak orang sebagai samaran terselubung untuk penghinaan mereka terhadap orang-orang Yahudi, ” demikian klaimnya.

“‘Israel’, seperti banyak negara lain di dunia, termasuk Amerika Serikat, Prancis, Inggris dan Jerman, mengakui nada antisemitic gerakan BDS, dan akan terus menunjukkan dan melawan sentimen semacam itu di mana pun dan kapan pun ia mengungkapkan dirinya,” kata seorang juru bicara.

Sebagaimana diketahui,  kampanye Boycott Divestment and Sanctions (BDS, boikot, divestasi, dan sanksi demi melawan Zionis secara ekonomi) yang semua diragukan efektifitasnya rupanya membuat gerah ‘Israel’.

Kampanye dengan tiga prinsip utama gerakan ini; menghormati hak rakyat Palestina untuk kembali ke tanah air mereka –sebagaimana termaktub dalam resolusi PBB 194; mengakhiri penjajahan dan; memberi kesamaan hak bagi rakyat Palestina, kini terus mendunia.

Tahun 2011, 12 universitas di London melakukan pertemuan untuk berdiskusi tentang boikot, divestasi, dan sanksi (BDS) atas ‘‘Israel’’ di kampus-kampus dan menyetujui gerakan ini.

Tahun 2014, BDS mengeluarkan laporan bahwa aksi ini telah merugikan ‘Israel’ hingga US$30 juta atau lebih dari Rp355 miliar.

Akibat banyaknya kerugian perusahan-perusahaan ‘Israel’ dengan gerakan ini tahun 2017 Parlemen ‘‘Israel’’ (Knesset)  meloloskan UU memerangi gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS) dengan dukungan di Eropa dan Amerika Serikat.*

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !