Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Demokrasi Zionis ‘Israel’ Bobrok, Mayoritas Siswa Tak Betah Hidup di Sana

yahudi palestina azaniapost
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kekhawatiran atas demokrasi di ‘Israel’ dan kedudukan diplomatiknya memicu alasan mengapa mayoritas siswa ‘Israel’ mempertimbangkan meninggalkan negara itu.

Middle East Monitor melansir, sebagaimana survei baru-baru ini yang dilakukan oleh National Union of ‘Israel’i Students, yang menyimpulkan bahwa 59 persen siswa ‘Israel’ mempertimbangkan untuk meninggalkan ‘Israel’. Rincian survei telah dipenuhi kekhawatiran karena sejumlah besar siswa mengatakan bahwa mereka terganggu oleh masalah sosial dan politik di ‘Israel’ dan semakin sadar akan situasi.

Semakin banyak siswa merasa terasing dari proses politik. Masalah politik dan etika dikatakan menemukan ekspresi dalam lembaga pendidikan tinggi di mana siswa berusaha untuk lebih aktif dalam masalah ini, tetapi survei menemukan bahwa siswa merasa mereka terbatas karena kendala waktu.

Baca: Sekolah Kristen di Israel Menderita karena Diskriminasi Anggaran

Siswa tidak hanya khawatir tentang arah negara ‘Israel’, menunjuk ke masa depan demokrasi dan isolasi diplomatik, 30 persen juga mengatakan bahwa meningkatnya biaya hidup di ‘Israel’ adalah masalah besar bagi mereka.

Keluhan lain adalah kurangnya dukungan untuk aktivisme politik. Enam puluh tiga persen siswa ‘Israel’ mengatakan bahwa institusi mereka tidak mendorong atau mendukung kegiatan politik sama sekali, dan bahwa profesor mereka tidak memulai diskusi mengenai politik, bahkan jika mereka membiarkan diskusi berlangsung.

Baca: Koran Zionis: Sejak 2011-2014 Banyak Perwira Israel Hengkang dari Tugas

Mengomentari temuan Ketua Serikat Mahasiswa Nasional ‘Israel’ Ram Shefa mengatakan: “Hasil survei ini harus menjadi tanda peringatan bagi pengambil keputusan dan mereka yang bertanggung jawab atas sistem akademik. Orang-orang muda yang mencoba bertahan secara finansial akan mengabaikan masyarakat. Jika tidak ada intervensi, kita akan bangun untuk masyarakat yang terasing…. Bukan tidak mungkin kita akan berakhir dengan kurangnya empati dan kerenggangan sosial.”

Sementara 59 persen siswa mengatakan mereka akan bersedia berimigrasi dari ‘Israel’ dalam keadaan tertentu, 40 persen mengatakan mereka tidak akan pernah mempertimbangkan untuk meninggalkan ‘Israel’ dan 82 persen dari responden mengatakan mereka akan berpartisipasi dalam pemilihan ‘Israel’ berikutnya.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Thailand Heboh Iklan Citra yang Rasis dan Membodohi

Thailand Heboh Iklan Citra yang Rasis dan Membodohi

Pesepakbola Menolak Piala Eropa U-21 Digelar di Israel

Pesepakbola Menolak Piala Eropa U-21 Digelar di Israel

Imam Palestina Ditembak Mati di Malaysia

Imam Palestina Ditembak Mati di Malaysia

Tahanan Etnis Uighur Dijadikan Buruh Paksa

Tahanan Etnis Uighur Dijadikan Buruh Paksa

Meski Pendirinya Mundur, Demonstrasi Anti-Islam PEGIDA Jalan Terus

Meski Pendirinya Mundur, Demonstrasi Anti-Islam PEGIDA Jalan Terus

Baca Juga

Berita Lainnya