Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Korban Kekerasan Boko Haram Menghadapi Pelecehan oleh Tentara Nigeria

Breaking Time
Tentara Nigeria memukul seorang wanita
Bagikan:

Hidayatullah.com–Ribuan perempuan korban kekerasan Boko Haram di Nigeria timur laut sedang diperkosa atau dipaksa melakukan hubungan seksual dengan agen keamanan dengan imbalan makanan atau keamanan, Amnesty International mengklaim dalam sebuah laporan, Kamis, dilansir Anadolu Agency.

“Mereka Mengkhianati Kita” mengutip korban tanpa nama yang menyampaikan tentang penyerangan dan penyangkalan berantai oleh pasukan keamanan – termasuk main hakim sendiri yang didukung pemerintah – yang seharusnya melindungi mereka terhadap Boko Haram.

“Ini benar-benar mengejutkan bahwa orang-orang yang telah menderita begitu banyak di bawah Boko Haram telah dikutuk untuk pelanggaran menghebohkan lebih lanjut oleh militer Nigeria,” kata laporan Osai Ojigho, Direktur Amnesty International Nigeria, mengatakan.

“Daripada menerima perlindungan dari pihak berwenang, perempuan dan anak perempuan dipaksa untuk menyerah perkosaan untuk menghindari kelaparan atau kelaparan,” tambahnya.

Laporan itu mengklaim bahwa pelecehan dalam beberapa kasus tampaknya menjadi bagian dari pola penganiayaan terhadap siapa pun yang dianggap memiliki hubungan dengan Boko Haram.

Ini mengutip perempuan yang dilaporkan dipukuli dan disebut “istri Boko Haram” oleh petugas keamanan ketika mereka mengeluh tentang perawatan mereka.

“Ketika militer Nigeria memulihkan wilayah dari kelompok bersenjata pada tahun 2015, ia memerintahkan orang-orang yang tinggal di desa-desa pedesaan ke kamp-kamp satelit, dalam beberapa kasus tanpa pandang bulu membunuh mereka yang tetap di rumah mereka. Ratusan ribu orang telah melarikan diri atau dipaksa dari daerah-daerah ini.

“Militer menyaring semua orang yang tiba di kamp-kamp satelit, dan di beberapa lokasi menahan kebanyakan pria dan anak lelaki berusia antara 14 dan 40 serta wanita yang bepergian tanpa didampingi oleh suami mereka. Penahanan atas begitu banyak laki-laki telah membuat para wanita untuk merawat keluarga mereka sendirian.

Baca: Nigeria Bebaskan >800 Tawanan Boko Haram

“Perempuan mengatakan eksploitasi seksual mengikuti sistem yang terorganisir, dengan tentara secara terbuka datang ke kamp untuk seks dan anggota JTF Sipil memilih perempuan dan gadis ‘yang sangat cantik’ untuk dibawa ke tentara di luar.

“Seks dalam situasi yang sangat memaksa ini selalu perkosaan, bahkan ketika kekuatan fisik tidak digunakan, dan tentara Nigeria serta anggota JTF Sipil telah lolos dengan itu. Mereka bertindak seolah-olah mereka tidak mengambil risiko sanksi, tetapi para pelaku dan atasan mereka yang telah membiarkan hal ini tidak tertandingi telah melakukan kejahatan menurut hukum internasional dan harus dimintai pertanggungjawaban,” Ojigho menambahkan.

Laporan Fiktif

Tentara Nigeria menepis laporan itu sebagai fiktif dan pemerasan lain dari kelompok hak asasi manusia.

“Kecenderungan jahat ini oleh AI [Amnesty International] menjadi ritual yang sering dan agak disayangkan. Di saat seperti ini, Amnesty International diharapkan untuk menerapkan hukum hubungan dengan bekerja dengan agen keamanan sebagai mitra,” kata juru bicara pertahanan Nigeria John Agim dalam reaksi terhadap laporan tersebut.

Baca: Istri Tentara Nigeria Menolak Suaminya

“Ini akan menjadi cara terbaik untuk memastikan bahwa pemberontakan dan krisis benar-benar dihapus daripada terlibat dalam kepalsuan, memfitnah militer dan melukisnya dalam cahaya yang buruk di setiap kesempatan kecil.”

Agbim menuduh badan itu berulang kali “memasak” laporan itu untuk mendemoralisasi angkatan bersenjata Nigeria yang anggotanya sangat ingin menjaga keamanan negara itu di tengah-tengah perang asimetris.

Garba Shehu, seorang juru bicara untuk presiden Nigeria, juga mengkritik laporan karena kurang ‘kredibilitas’ dan jatuh “sangat sedikit narasi bukti”.

Shehu mengatakan bahwa Abuja tetap berkomitmen pada hak asasi manusia dan bersedia untuk menghukum perilaku buruk dalam sistem, laporan itu mengulangi klaim lama dan tidak mengandung petunjuk faktual yang akan menjamin penyelidikan yang tepat.

“Temuan dikaitkan dengan orang-orang tetapi deskripsi yang tepat dari orang-orang tersebut yang merupakan sumber informasi tidak disediakan. Keterlibatan diklaim telah dilakukan dengan pihak berwenang Nigeria tetapi yang berwenang itu, tidak dilengkapi dengan kejelasan. Ini kemudian hanyalah laporan sia-sia, pada dasarnya,” menurut Shehu.

Dia mengatakan pengawas hak juga gagal mengakui beberapa mekanisme yang mengoreksi diri sendiri yang sudah ditetapkan oleh tentara untuk mengekang ekses, termasuk beberapa, inisiatif presiden pada pelanggaran seperti itu, pengadilan militer, dan pemecatan setelah kasus-kasus yang sah dibuktikan terhadap pejabat tertentu.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Pria Amerika Penjual Senjata Api Keluarga Saddam Hussein Didenda

Pria Amerika Penjual Senjata Api Keluarga Saddam Hussein Didenda

Ikhwanul Muslimin Ikuti Pemilu Parlemen Mesir

Ikhwanul Muslimin Ikuti Pemilu Parlemen Mesir

Palsukan Label Halal ke Indonesia, Pebisnis Amerika Dihukum

Palsukan Label Halal ke Indonesia, Pebisnis Amerika Dihukum

Barack Obama Diskriminasikan Wanita Muslim

Barack Obama Diskriminasikan Wanita Muslim

Demonstrasi Besar “Boikot Produk Prancis” Terjadi di Bangladesh

Demonstrasi Besar “Boikot Produk Prancis” Terjadi di Bangladesh

Baca Juga

Berita Lainnya