PBB dan HRW: Migran Afrika di Yaman Menjadi Korban Penganiayaan

Pusat penahanan daerah Buraika Aden sejak 2017 menahan migran Ethiopia, Somalia dan Eritrea

PBB dan HRW: Migran Afrika di Yaman Menjadi Korban Penganiayaan
reuters

Terkait

Hidayatullah.com–Human Rights Watch (HRW) dan Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) mengatakan bahwa migran Afrika dan pencari suaka di Yaman menjadi sasaran penganiayaan fisik dan seksual dalam tahanan.

Dilansir dari Reuters, HRW, dalam sebuah pernyataan, menuduh karyawan pemerintah Yaman menyiksa, memperkosa dan mengeksekusi migran dan pencari suaka dari Afrika di pusat penahanan di kota pelabuhan selatan Aden, serta secara paksa mendeportasi mereka ke laut.

Kementerian Dalam Negeri Yaman, dikatakan, menanggapi penyelidikan HRW dengan mengatakan mereka telah memecat komandan pusat dan mulai memindahkan migran ke lokasi lain.

Kelompok itu mengatakan dalam pernyataannya Selasa malam bahwa pusat itu berada di bawah kendali negara Yaman, tetapi para migran itu ditangkap dan dibawa ke sana oleh pasukan yang didukung oleh Uni Emirat Arab (UEA), yang merupakan komponen utama dari koalisi yang dipimpin Saudi yang campur tangan dalam perang sipil Yaman pada 2015 silam.

Baca: PBB kepada Israel: Hentikan Rencana untuk Relokasi Migran Afrika ..

Koalisi dukungan Barat telah memerangi kaum Houthi dalam perang tiga tahun untuk memulihkan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi yang diakui secara internasional. Pemerintahannya hadir di Aden, sementara Hadi tinggal di Arab Saudi.

“Penjaga di pusat penahanan migran di Aden secara brutal telah memukuli pria, memperkosa wanita dan anak laki-laki, dan mengirim ratusan ke laut dengan kapal berlebih,” kata Bill Frelick, direktur hak asasi pengungsi di HRW, menyerukan kepada pemerintah untuk meminta pertanggungjawaban mereka.

HRW mengatakan pusat penahanan di daerah Buraika Aden sejak awal tahun 2017 telah menahan beberapa ratus migran Ethiopia, Somalia dan Eritrea, pencari suaka dan pengungsi, tetapi hanya sekitar 90 migran yang tersisa, sebagian besar orang Eritrea, pada bulan ini.

Dalam laporan terpisah pada hari Selasa, UNHCR juga mengatakan telah menerima laporan tentang penahanan, pelecehan dan deportasi paksa pengungsi, pencari suaka dan migran di Yaman, tetapi tidak menentukan di mana ini terjadi.

“Korban telah menjelaskan kepada UNHCR untuk ditembak, pemukulan biasa, pemerkosaan orang dewasa dan anak-anak, penghinaan termasuk ketelanjangan paksa, dipaksa untuk menyaksikan eksekusi, dan penolakan makanan,” katanya.

Baca: ‘Jangan Jual Saya ke Rwanda’: Ribuan Migran Afrika Protes Deportasi di Israel

Ia menyerukan kepada para aktor “negara dan non-negara” yang secara efektif mengendalikan fasilitas-fasilitas penahanan di mana para pendatang baru ditahan untuk memastikan mereka yang ditahan diperlakukan secara manusiawi.

HRW menuduh pemberontak Syiah al Houthi bersenjata yang mengontrol Yaman utara secara sewenang-wenang menahan para migran dalam kondisi miskin dan gagal memberikan akses ke suaka dan prosedur perlindungan di kota Pelabuhan Hodeida.

Banyak migran dari negara-negara Tanduk Afrika yang sangat miskin mempertaruhkan perjalanan berbahaya melalui Yaman dengan harapan menemukan pekerjaan di Arab Saudi dan negara-negara Teluk Arab kaya lainnya.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !