Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Jumlah Jemaat Menurun, Kakek Ini Satu-satunya Pemuja Tersisa di Gereja

walesonline.co.uk
Evan Thomas Jones (85 tahun) jemaat satu-satunya di Gereja Brecon Beacons, South Wales, Inggris
Bagikan:

Hidayatullah.com–Evan Thomas Jones (85 tahun) yang berprofesi sebagai petani menjadi penganut satu-satunya di jemaat di Gereja Brecon Beacons, South Wales, Inggris. Bersama saudarinya, ia merawat gereja  sekalipun sudah kosong, karena tidak ingin tempat ini ditutup.

“Aku telah berada di sini sejak 1940 ketika saya berusia delapan tahun,” katanya. “Tapi aku sudah berada di lembah sejak aku lahir. Aku selalu bertani, daging sapi dan domba dan beberapa kuda poni. Sekarang saya menyewakan rumput untuk orang lain untuk merumput. Sebagai seorang petani, Anda tidak pernah benar-benar tahu hari apa ketika Anda harus mengerjakan semuanya. Aku biasanya menyalakan televisi untuk mencari informasi, ” ujarnya walesonline.co.uk.

Sebagian besar generasi Evan telah meninggal. Namun dia masih memiliki saudara perempuan yang tinggal di dekat Sennybridge dan juga beberapa keponakan. Salah satu keponakannya,  telah mengambil sebagian besar pekerjaan sehari-hari dari pertanian.

Baca: Jemaat Gereja Sepi, Seorang Pendeta Jerman Izinkan Ibadah melalui Twitter

Kapel yang dibicarakannya terletak sekitar satu setengah mil ke lembah di desa kecil Soar.

Didirikan tahun 1827 dan dibangun kembali pada tahun 1874, kapel itu telah menjadi bagian besar dari kehidupan Evan sejak dilahirkan. Serta menjadi tempat pemakaman hampir semua keluarganya, termasuk tempat orang tuanya menikah dan, sekali waktu, juga pusat untuk komunitas pedesaan ini. Tempat bertemu dan pemujaan.

Evans mengakui bahwa dirinya adalah jemaat terakhir di gereja itu (Walesonline)

“Ayah saya, ibu saya, kakek saya dan nenek saya dimakamkan di kapel,” katanya. “Bibi saya ada di sana juga bersama kakak saya. Saya mungkin akan dimakamkan di sana sendiri. ”

Seperti banyak kapel yang terisolasi, dan banyak lagi yang lebih besar di daerah-daerah berpenduduk lebih padat, namun sidang-sidang berkurang.

Baca: Biasanya Sepi, Gereja Inggris Mulai Didatangi Jemaat?

Karena sepi, ia hanya mendapatkan penghotbah sebulan sekali, itupun dengan cara antar jemput.

Evans mengakui bahwa dirinya adalah jemaat terakhir di gereja itu. Menurut dia, hingga dua tahun lalu gereja itu masih melakukan ibadah dua atau tiga kali di musim panas, saat penuaian dan ibadah syukur. Namun sejak itu jumlah jemaat terus menurun.

“Ini terjadi dimana-mana, Kapel dan gereja ditutup,” demikian ungkapnya.

“Orang-orang bertanya pada saya tentang menutup (gereja ini-red) tetapi kami tetap berusaha untuk tetap buka. Karena begitu ditutup mereka tidak bisa dibuka lagi, itulah masalahnya. Dari luar kondisinya tidak terlihat buruk, kecuali jendelanya,” demikian jelas Evan.*

Rep: Panji Islam
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Israel Ngotot Bangun Hunian Baru

Israel Ngotot Bangun Hunian Baru

Demonstran Suriah Serang Kedutaan-kedutaan Arab

Demonstran Suriah Serang Kedutaan-kedutaan Arab

KJRI Jeddah Buka Kursus Bahasa untuk Warga Saudi

KJRI Jeddah Buka Kursus Bahasa untuk Warga Saudi

Kebijakan Peduli Lingkungan Presiden Macron Tak Nampak di Fos-sur Mer

Kebijakan Peduli Lingkungan Presiden Macron Tak Nampak di Fos-sur Mer

Angka Wisatawan yang Cari Mati di Swiss Berlipat Ganda

Angka Wisatawan yang Cari Mati di Swiss Berlipat Ganda

Baca Juga

Berita Lainnya