Selasa, 30 Maret 2021 / 17 Sya'ban 1442 H

Internasional

Jenderal AS Menyalahkan Rusia atas Ketegangan AS-Turki

AA
Jenderal Joseph Votel
Bagikan:

Hidayatullah.com–Rusia berada di belakang ketegangan antara AS dan Turki baru-baru ini, dengan peran Moskow di Suriah yang berdampak pada hubungan antara dua sekutu NATO, kata seorang jenderal tingkat tinggi pada hari Selasa.

Berbicara dalam sidang Komite Senat Angkatan Bersenjata, Jenderal Joseph Votel mengatakan bahwa dukungan Rusia terhadap rezim Bashar al-Assad di Suriah tidak hanya mendukungnya tetapi juga meningkatkan kompleksitas kampanye kekalahan-Daesh karena Moskow memainkan peran “pembakar dan pemadam kebakaran “, memicu ketegangan di antara berbagai pihak di kawasan ini, termasuk AS dan mitra koalisi lainnya, dan kemudian bertindak sebagai arbiter untuk menyelesaikan perselisihan.

“Jadi saya khawatir dengan peran yang dimainkan Rusia di Suriah utara dan bagaimana hal itu mempengaruhi semua hubungan kita dan terutama hubungan antara kita dan Turki,” katanya dilansir dari Anadolu Agency.

“Turki telah menjadi mitra kunci dalam perang melawan ISIS [Daesh] di sini untuk jangka waktu yang panjang, dan kami menyadari bahwa mereka memiliki masalah yang sah dengan keamanan di sepanjang perbatasan mereka dari terorisme,” lanutnya.

Votel mengatakan bahwa operasi militer Turki yang sedang berlangsung di Suriah telah menyebabkan “sedikit ketegangan” antara Washington dan Ankara bahwa kedua belah pihak bekerja melalui sebagian besar diplomatis namun juga secara militer dapat diatasi.

Baca:  Rusia Cabut Larangan Terbang ke Turki

Beralih ke pertanyaan tentang sikap AS di kota Afrin di Suriah, Votel mengatakan bahwa AS tidak beroperasi di sana dan tidak berniat melakukannya.

“Perhatian yang kami miliki adalah bahwa aktivitas di Afrin adalah gangguan terhadap kekalahan kami – kegiatan ISIS saat ini, dan telah berdampak pada itu,” katanya, merujuk pada operasi militer Turki untuk menghapus kelompok teror di Afrin.

Baca: Erdogan Berbicara di CNN Mengenai Hubungan Turki-Rusia

Pada 20 Januari, Turki meluncurkan Operation Olive Branch (Operasi Cabang Zaitun) untuk membersihkan teroris YPG / PKK-Daesh dari Afrin, Suriah bagian barat laut.

Menurut Staf Umum Turki, operasi tersebut bertujuan untuk membangun keamanan dan stabilitas di sepanjang perbatasan Turki dan wilayah tersebut serta untuk melindungi orang-orang Suriah dari penindasan dan kekejaman ‘teroris’.

Operasi tersebut dilakukan di bawah kerangka hak Turki berdasarkan hukum internasional, resolusi Dewan Keamanan PBB, hak pembelaan diri berdasarkan Piagam PBB dan penghormatan terhadap integritas teritorial Suriah, katanya.

Militer juga mengatakan bahwa hanya target teror yang dihancurkan dan bahwa “perhatian sepenuhnya” diambil untuk menghindari penyalahgunaan warga sipil.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan hari Selasa bahwa operasi pimpinan Turki di Afrin juga mengekspos “wajah barbar, kejam dan pembunuh dari kelompok ‘teroris’,” yang menurutnya menggunakan warga sipil sebagai tameng manusia dan membunuh anak-anak.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Polisi Prancis Tangkap 102 Demonstran Rompi Kuning

Polisi Prancis Tangkap 102 Demonstran Rompi Kuning

Coronavirus: Prancis Larang Penjualan Online Produk Nikotin

Coronavirus: Prancis Larang Penjualan Online Produk Nikotin

Pemerintah: Pelaku Bom Bunuh Diri di Masjid Asir Warga Saudi

Pemerintah: Pelaku Bom Bunuh Diri di Masjid Asir Warga Saudi

WHO Eropa: Jumlah Kematian Harian Covid-19 Akan Terus Bertambah

WHO Eropa: Jumlah Kematian Harian Covid-19 Akan Terus Bertambah

Seorang Pendiri White Helmets Ditemukan Tak Bernyawa di Istanbul

Seorang Pendiri White Helmets Ditemukan Tak Bernyawa di Istanbul

Baca Juga

Berita Lainnya