Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Rusia: AS Memiliki 20 Pangkalan Militer di Suriah Utara

AFP
Petempur Arab dan Kurdi dari Pasukan Bela Diri dalam upacara wisuda tanggal 1 Maret 2018 di Wilayah Qamishli. AS diketahui pangkalan militer di daerah yang dikuasai Kurdi di Suriah
Bagikan:

Hidayatullah.com–Moskow menuduh AS menambah gejolak di Suriah dengan membentuk beberapa pangkalan militer di wilayah yang dikuasai pemberontak Kurdi.

Alexander Venediktov, seorang pejabat Dewan Keamanan Rusia, mengklaim bahwa Washington telah membangun sekitar 20 basis di utara negara tersebut dan ikut campur dalam konflik tersebut dengan mempersenjatai separatis Kurdi dengan senjata tingkat lanjut.

“Kembalinya perdamaian dan stabilitas ke Suriah terhambat oleh gangguan eksternal yang terus berlanjut dalam krisis Suriah,” katanya dilansir dari Arab News.

Venediktov adalah ajudan Sekretaris Dewan Keamanan Nikolai Patrushev. Komentarnya adalah salvo terbaru dalam perang kata-kata yang sedang berlangsung antara dua kekuatan internasional, yang melihat Suriah sebagai medan pertempuran utama dalam persaingan mereka untuk supremasi strategis di Timur Tengah.

Berbicara pada hari Kamis, dia juga menuduh Washington memprovokasi Turki untuk melancarkan serangan militer besar-besaran di Suriah utara awal tahun ini dengan mendukung pemberontak separatis Kurdi yang oleh Ankara dianggap sebagai teroris.

Baca: 200 Tentara Bayaran Rusia Pro Bashar Tewas

Ucapannya muncul setelah Jenderal Joseph L. Votel, komandan Komando Pusat AS, mengeluarkan sebuah kritik yang menyengat terhadap keterlibatan Rusia dalam perang tujuh tahun tersebut.

Menghadapi Komite Armed Services House di Washington pada hari Selasa, Votel mengatakan: “Di sisi diplomatik, Moskow memainkan peran sebagai pembakar dan pemadam kebakaran” dengan memicu perang antara rezim Suriah, Turki dan pemberontak Kurdi “kemudian mengklaim untuk bertindak sebagai wasit untuk menyelesaikan perselisihan tersebut.”

Votel, yang mengawasi semua tentara AS di Timur Tengah, juga memperingatkan bahwa Rusia “berusaha untuk menumbuhkan hubungan multi-dimensi dengan Iran” karena mereka berdua berbagi “keinginan menyeluruh untuk mengundurkan diri, jika tidak mengusir, AS dari wilayah ini.”

Kunci pertukaran yang memanas ini adalah peran Unit Perlindungan Rakyat (YPG), sebuah milisi Kurdi yang didukung oleh Washington dalam perang melawan Daesh. Turki menganggap YPG sebagai organisasi teroris dan mengklaim memiliki hubungan dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) – sebuah kelompok yang masuk daftar hitam oleh UE dan AS.

Baca: Amerika Tuding Rusia Dalang Sebenarnya Serangan Senjata Kimia

Amerika menyangkal kedua kelompok itu saling terhubung namun kekuatan YPG terus membentur Ankara.

Pada 20 Januari, Turki meluncurkan “Operation Olive Branch,” sebuah serangan militer yang bertujuan untuk mengarahkan separatis Kurdi di sekitar Afrin di Suriah utara. Ini mengklaim 2.222 militan telah terbunuh, ditangkap atau menyerah sejak operasi dimulai.

Pada hari Rabu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mendesak AS untuk “menunjukkan konsistensi” dan berhenti mendukung YPG.

Pejabat Turki dan AS dijadwalkan bertemu untuk melakukan pembicaraan di Washington pada 8 Maret, setelah beberapa minggu mengalami ketegangan antara kedua belah pihak.

Enes Ayasli, asisten peneliti di Universitas Sakarya di Turki, mengatakan kepada Arab News bahwa sudah menjadi rahasia umum bahwa AS memiliki sejumlah kecil pos terdepan militer dan landasan terbang di daerah Kurdi yang dikuasai Suriah.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Tak Terapkan UU Lingkungan Wakil Rakyat Bavaria Jerman Terancam Penjara

Tak Terapkan UU Lingkungan Wakil Rakyat Bavaria Jerman Terancam Penjara

Komentar Terlalu Banyak Anak Muslim, Wali Kota di Prancis Didenda

Komentar Terlalu Banyak Anak Muslim, Wali Kota di Prancis Didenda

Inggris Berencana Menghalangi Terbentuknya “Tentara Uni Eropa” Sebelum Brexit

Inggris Berencana Menghalangi Terbentuknya “Tentara Uni Eropa” Sebelum Brexit

Kunjungi Aljazair, Kanselir Jerman Sepakati Deportasi Ratusan Pengungsi

Kunjungi Aljazair, Kanselir Jerman Sepakati Deportasi Ratusan Pengungsi

Israel Rampas Tanah Rakyat Palestina

Israel Rampas Tanah Rakyat Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya