Khaled Ali Mundur dari Bursa Calon Presiden Mesir

Penangkapan Anan dengan kasar ini menambah kesan bahwa rezim ini menginginkan sebuah referendum, bukan pemilihan yang kompetitif

Khaled Ali Mundur dari Bursa Calon Presiden Mesir
EC
Khaled Ali mundur dari bursa pemilihan calon presiden Mesir

Terkait

Hidayatullah.com–Pengacara yang mencalonkan diri sebagai calon presiden Mesir Khaled Ali memundurkan dari bursa pemilihan presiden di Mesir dan mengalah menantang petahana, Abdul  Fatah al-Sisi , sebelum pemilihan pada bulan Maret mendatang.

Ali, seorang sosialis terkemuka, saat mencalonkan disebut sebagai simbol politik revolusioner sayap kiri Mesir, namun pada hari Rabu (24/01/2018), dia mengatakan dalam sebuah konferensi pers yang dilengkapi dengan pendukung bahwa “kesempatan untuk harapan dalam pemilihan presiden ini telah berlalu”.

Dilansir dari The Guardian, keputusan Ali datang beberapa jam setelah Sisi menyerahkan dokumen pencalonannya, dan sehari setelah pensiunan Jenderal Sami Anan -yang dianggap sebagai penantang serius al Sisi- ditangkap oleh militer dengan tuduhan diajukan setelah menyatakan niatnya untuk mencalonkan diri. Keluarga Anan mengatakan pada hari Rabu bahwa keberadaannya tidak diketahui.

Langkah tersebut tampaknya menunjukkan bahwa pemungutan suara pada tanggal 26-28 Maret dikurangi menjadi sedikit dari referendum satu kandidat.

Baca: Pemerintah Mesir Menangkap Jenderal ‘Penantang’ Presiden Al-Sisi

Sisi baru-baru ini menerima pengesahan dari lebih dari 500 dari 596 anggota parlemen bahkan sebelum mengumumkan niatnya untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua.

Ali mengatakan bahwa dia telah membatalkan kampanyenya karena banyak rintangan yang menghalangi dia untuk mendapatkan surat suara tersebut, dan menuduh panitia pemilihan “pelanggaran”.

“Tawaran kami disambut dengan tekanan kampanye. Beberapa anggota kampanye kami ditangkap,” katanya.

Baca: Mantan PM Mesir Mundur dari Pencalonan Presiden

Kampanye Ali berharap untuk menunjukkan bahwa perubahan politik tetap memungkinkan bagi orang Mesir.

Namun pengacara tersebut menghadapi tantangan yang hampir tidak dapat diatasi sejak awal, pada awalnya dalam bentuk kasus pengadilan yang menuduhnya membuat “isyarat cabul” di luar pengadilan Kairo. Dia dinyatakan bersalah, dan jika keputusan tersebut ditegakkan dalam banding dia tidak memenuhi syarat untuk mencalonkan diri. Rapat banding berikutnya akan dimulai pada awal Maret.

Khalid Dawoud, seorang anggota terkemuka partai Konstitusi, yang telah menunjukkan dukungan untuk Ali, mengatakan bahwa dia tidak yakin apakah ini adalah penangkapan Anan yang meyakinkan Ali agar tidak mencalonkan diri, “tapi ada perasaan luas bahwa kita tidak akan diberi kesempatan untuk bersaing.”

“Penangkapan Anan dengan kasar ini menambah kesan bahwa rezim ini menginginkan sebuah referendum, bukan pemilihan yang kompetitif,” katanya.”Kami menginginkan kompetisi sejati. Kami tidak ingin ambil bagian dalam permainan atau menyediakan bahan bagi rezim untuk mengklaim bahwa ini adalah pemilihan yang benar.”*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !