Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Drama Penyelamatan Pilot Jet Saudi yang Jatuh di Sarang Pemberontak Houthi

Arabnews
Pilot F15 Saudi, Kapten Fahd bin Mohammed Al-Haqbani yang selamat
Bagikan:

Hidayatullah.com–Segalanya tampak berjalan lancar saat Kapten Fahd bin Mohammed Al-Haqbani dan rekan pilot Kapten Abdullah bin Hamad Al-Zir menyeberang ke wilayah udara Yaman, demikian kutip Arab News.

Saat itu tengah hari pada tanggal 7 Januari dan awak kapal menerbangkan Jet Tornado mereka dalam misi tempur sebagai bagian dari koalisi Arab yang memerangi pemberontak Syiah Houthi.

Kemajuan mereka dipantau oleh anggota Royal Saudi Air Force (RSAF) di King Khalid Air Base dekat Khamis Mushait. Para staf RSAF tak tahu bahwa setengah jam berikutnya akan berubah menjadi pertempuran untuk kelangsungan hidup mereka.

Pukul 03:26, pangkalan itu mengambil sinyal dari pesawat tempur. Tornado mengalami gangguan teknis dengan sistem oksigennya. Tanpa pasokan oksigen ke kokpit, pilot menghadapi risiko kematian yang fatal atau pingsan.

Sinyal lebih lanjut ke pangkalan udara berasal dari kursi pilot, Al-Haqbani. Ini memberitahu staf di King Khalid Air Base bahwa kedua orang tersebut telah keluar. Tiga detik kemudian, jet mereka menghilang dari layar radar awak darat.

Tak pernah terpirkan oleh pilot dan co-pilot saat mereka jatuh ke tanah di Provinsi Sa’ada, bagian terpencil dan pegunungan Yaman yang dikuasai oleh Syiah al- Houthi.

Pemberontak yang didukung Iran merebut Ibu Kota, Sanaa, pada tahun 2014, membuat negara ini kacau dan memicu perang. Kelompok tersebut tidak akan banyak memberikan belas kasihan kepada dua pilot dari Arab Saudi, yang telah memimpin kampanye pengeboman untuk mengalahkan pemberontak Syiah al Houthi dan mengembalikan pemerintah yang diakui secara internasional.

Baca: Rudal Pemberontak Syiah Houthi yang Nyasar ke Sekolah

Kembali ke King Khalid Air Base, pengendali tanah yang telah menerima sinyal tersebut segera memberitahu rekan-rekannya bahwa ada sesuatu yang salah.

Suasana di dalam ruang kontrol terasa tegang dan stafnya cemas tentang nasib kru.

Informasi bahwa salah satu jet mereka hilang telah melewati rantai tersebut ke pihak yang berwenang dan sebuah rencana penyelamatan terperinci segera disusun berdasarkan skenario terburuk – bahwa kedua orang tersebut telah ditangkap oleh pasukan musuh.

Tim penyelamat dibantu oleh fakta bahwa Al-Haqbani, seorang pilot berpengalaman dan terhormat, telah mengaktifkan pemancar, yang akan terus mengirim sinyal selama lebih dari 24 jam.

Tugas menjalankan misi tersebut jatuh ke Rescue Squadron 99, bagian dari RSAF yang berbasis di King Khalid Air Base. Skuadron mengkhususkan diri dalam melakukan operasi penyelamatan di zona perang dan wilayah yang tidak bersahabat.

Baca: Pemberontak al Houthi Ancam Blokir Jalur Laut Merah

Tim beraksi mengetahui bahwa ini bukanlah salah satu dari banyak pemulihan simulasi yang telah mereka lakukan berulang kali. Skuadron ini termasuk lampiran Marinir yang sangat terampil.

“Ini adalah harimu,” pemimpin skuadron itu berteriak kepada rekan-rekannya saat mereka bersiap untuk bersiap-siap.

Tim tersebut berlari ke helikopter Cougar Combat Search and Rescue milik negara mereka dengan satu hal di pikiran mereka: Menyelamatkan rekan mereka dengan selamat dari musuh dan membawa mereka kembali ke rumah.

Cougars bisa membawa 20 penumpang, bisa mengisi bahan bakar di udara dan dilengkapi dengan senjata berat, termasuk peluncur roket dan dua senapan mesin berat.

Operasi penyelamatan tersebut dipimpin oleh komandan Pangkalan Udara Raja Khalid, Mayjen Mohammed Al-Fa’iz. Dia memesan dua Jet Tempur F15 ke lokasi kecelakaan untuk menyediakan penutup udara. Rencananya adalah membuat musuh berpikir bahwa serangan udara sedang dalam perjalanan untuk menakut-nakuti mereka dan memaksa mereka untuk bersembunyi saat operasi penyelamatan terjadi.

Penyelamatan menggunakan helikopter Cougar Combat Search and Rescue [Arabnews]

Helikopter serangan Apache juga dikirim untuk melindungi tim penyelamat dan enam lagi Jet Tempur F15 juga dikirim ke lokasi tersebut, yang satu di antaranya tiba beberapa menit sebelum helikopter penyelamatan.

Segera setelah tiba di daerah tersebut, Pilot F15 mengambil sinyal dari Al-Haqbani, dan berhasil menjalin komunikasi dengannya melalui peralatan canggih di kursi ejeksi Tornado.

Berita bahwa Al-Haqbani tidak hanya bertahan tapi belum berada di tangan musuh disambut dengan sukacita yang luar biasa di pangkalan udara. Dia berhasil menyampaikan posisi pastinya kepada tim penyelamatnya.

Al-Haqbani mengalami patah tulang di tangan dan kakinya namun kekhawatirannya segera adalah untuk rekan senegaranya Al-Zir.

Setelah mendepak, Al-Zir berhasil terjun ke puncak sebuah gunung. Al-Zir terlihat oleh salah satu Helikopter Cougar setelah dia memberi isyarat untuk mendapat perhatian mereka. Marinir yang naik helikopter berhasil menghubunginya dan membawanya ke pesawat terbang.

Dengan dua orang di atas helikopter tersebut, dan menuju ke wilayah Saudi, tim penyelamat mengirim sebuah pesan ke pangkalan dengan mengatakan bahwa “dua pilot ada di keranjang.”

Baca: Jet Tempur Saudi Lakukan 29 Serangan dekat Istana Yaman

Secara total, dibutuhkan waktu hanya 20 menit dari sinyal peringatan awal untuk Rescue Squadron 99 untuk menemukan dan mengumpulkan dua awak pesawat.

Rasa lega dan sukacita menyebar melalui awak penyelamat dan anggota tim di pangkalan udara.

Sepanjang operasi, jaringan pengintaian RSAF yang canggih memastikan bahwa langit di sekitar area penyelamatan tetap aman.

Tim penyelamat melintasi perbatasan ke Arab Saudi dan tiba di Najran pada pukul 5:50 – kurang dari dua setengah jam setelah alarm berbunyi.

Sekembalinya mereka, salah satu Helikopter Cougar ditargetkan dengan tembakan ke tanah namun tidak rusak.

Pilot yang berhasil diselamatkan dibawa ke rumah sakit Najran untuk diobati.

Orang-orang Syiah Houthi mencoba secara salah mengklaim bahwa mereka telah menembak jatuh pesawat namun kenyataannya kesalahan teknis pada pesawat tempur yang sangat canggih telah menyebabkan pilot tersebut berhenti.

Apa yang dipelajari setelahnya adalah ujian profesionalisme, pengalaman dan pelatihan personil RSAF yang akan ditulis dalam sejarah militer Saudi.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Arab Saudi Tidak Ikuti Jejak UEA dan Bahrain Jalin Hubungan dengan ‘Israel’

Arab Saudi Tidak Ikuti Jejak UEA dan Bahrain Jalin Hubungan dengan ‘Israel’

Pemberontak Houthi Yaman Mengklaim Serangan Rudal ke Situs Saudi Aramco di Jeddah

Pemberontak Houthi Yaman Mengklaim Serangan Rudal ke Situs Saudi Aramco di Jeddah

Tiga Orang Tewas dan Beberapa Terluka Dalam Dua Ledakan Restoran di UEA

Tiga Orang Tewas dan Beberapa Terluka Dalam Dua Ledakan Restoran di UEA

Perusuh di Kawasan Syi’ah Saudi Ditangkap dan Menyerah

Perusuh di Kawasan Syi’ah Saudi Ditangkap dan Menyerah

AS Akan Ubah Strategi Besar di Iraq

AS Akan Ubah Strategi Besar di Iraq

Baca Juga

Berita Lainnya