Kamis, 9 Desember 2021 / 4 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Polisi Saudi Dikabarkan Siksa Pekerja Ilegal Etiopia

AJ
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sekelompok pekerja ilegal dari Ethiopia mengatakan bahwa mereka dikenai pelanggaran serius oleh polisi Saudi sebelum mereka diusir, termasuk penyiksaan fisik dan psikologis dan ditahan secara paksa di penjara “kotor”.

Dilansir dari Aljazeera, enam orang Etiopia mengatakan kepada kantor berita Associated Press (AP)  setelah ditangkap oleh petugas polisi Saudi, beberapa di antaranya dipukuli, dijarah harta milik mereka dan menyaksikan rekan-rekan mereka ditembak dan terluka saat mereka mencoba melarikan diri.

“Sel penjara yang saya pakai sangat kotor sehingga sebagian dari kita sakit parah, seperti toilet,” kata Sadiq Ahmed, mantan guru yang pergi ke Arab Saudi lima tahun yang lalu dan ditahan selama 11 hari sebelum deportasi.

“Seakan ini tidak cukup, kami dirampok barang-barang kami, saya datang ke sini tanpa apa-apa, saya tahu banyak orang yang menjadi gila karena siksaan ini,” katanya.

Baca: PRT Ethiopia Segera Terbang ke Saudi

“Kami telah banyak menderita. Saya ingin memohon kepada saudara laki-laki dan perempuan saya untuk tidak mengulangi kesalahan yang telah kita buat, atas nama Allah,” ujar Fozia Omar, salah satu dari mereka.

Arab Saudi, eksportir minyak terbesar di dunia, merupakan magnet bagi ratusan ribu orang dari Etiopia dan negara-negara Afrika Timur lainnya yang miskin.

Jumlah orang Etiopia yang diselundupkan ke dalam kerajaan tersebut telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dengan kekeringan berulang di negara berpenduduk kedua di Afrika yang menghasilkan 8,5 juta orang yang membutuhkan bantuan pangan.

Menurut Sekretariat Migrasi Campuran Regional, kelompok badan internasional yang memantau migrasi di daerah tersebut.Lebih dari 111.500 pengungsi dan pendatang mendarat di pantai Yaman pada tahun 2016. Jumlah itu  naik dari sekitar 100.000 orang tahun sebelumnya.

Rute ini populer karena harganya lebih murah daripada yang lain, namun migran sering menjadi korban penyalahgunaan.

Ratusan migran Etiopia dan Somalia dipaksa keluar kapal ke laut lepas dari Yaman pada bulan Agustus oleh penyelundup yang berusaha menghindari pihak berwenang atau kelompok bersenjata di pantai di Yaman yang dilanda perang, IOM mengatakan. Sedikitnya 60 migran tenggelam.

Baca: Saudi Deportasi 5.000 Warga Ethiopia Usai Kerusuhan

Saat mencapai Arab Saudi, mereka banyak bekerja sebagai pekerja rumah tangga, seringkali lebih dari 20 jam sehari, dengan sedikit hak hukum.

Menurut kelompok hak asasi manusia, mereka yang memiliki telepon dan paspor disita dan mengalami pelecehan fisik dan seksual.

“Saya tinggal di Arab Saudi selama lima tahun hanya untuk mendukung keluarga dan saudara kandung lainnya,” kata Fozia Omar, menambahkan bahwa dia menghabiskan satu bulan di penjara namun diizinkan membawa barang bawaannya.

Arab Saudi telah berulang kali mengatakan akan mendeportasi atau memenjarakan 400.000 orang Etiopia yang diyakini tinggal di sana secara ilegal, karena berusaha mengurangi ketergantungannya pada jutaan pekerja asing.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Dubes China Kunjungi Kamp Pengungsi Rohingya untuk Pertama Kali

Dubes China Kunjungi Kamp Pengungsi Rohingya untuk Pertama Kali

Masjid Syiah di Bahrain Menyimpan Bom Rakitan

Masjid Syiah di Bahrain Menyimpan Bom Rakitan

Ulama Thailand Minta Pemerintah Dengar Suara Muslim

Ulama Thailand Minta Pemerintah Dengar Suara Muslim

Pelecehan seksual Vatikan Gereja

Polisi Italia Selidiki Surat Mencurigakan Berisi Peluru untuk Paus Fransiskus

Ribut dengan Peres, Sekjen Liga Arab Tinggalkan Sidang

Ribut dengan Peres, Sekjen Liga Arab Tinggalkan Sidang

Baca Juga

Berita Lainnya