Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Mengapa Bosnia Tak Berikan Suara Menolak Keputusan Donald Trump?

Presiden Republik Srpska, Milorad Dodik: Mendesak untuk mendukung Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com–Bosnia dan Herzegovina tidak melakukan pemungutan suara dalam Resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menolak langkah kontroversial Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk mengakui Yerusalem (Baitul Maqdis) sebagai Ibu Kota Israel.

Negara Balkan yang berpenduduk mayoritas Muslim, yang memiliki hubungan historis dengan kawasan ini karena Bosnia dan Palestina merupakan bagian penyusun dari Kekaisaran Ottoman (Khilafah Utsmaniyyah) mengambil keputusan mendadak dan gagal menolak langkah Trump selama pemungutan suara pada akhir Selasa, alias abstain.

Media lokal telah melaporkan sebelumnya bahwa Republik Srpska yang otonom, Milorad Dodik mendesak Anggota Kepresidenan Tripartit Bosnia untuk mendukung keputusan Donald Trump.

“Mengingat kelezatan masalah bertahun-tahun antara Israel dan Palestina, dan mengingat keputusan Presiden Donald Trump untuk memindahkan misi diplomatik AS ke Yerusalem, saya mendesak Anda … Misi Bosnia dan Herzegovina tidak mendukung resolusi tersebut,” kata Dodik seperti dikutip dari Dailysabah.

Bosnia dan Herzegovina diperintah oleh sistem kepresidenan yang kompleks, memiliki perwakilan dari populasi Muslim Bosnia, Ortodoks Serbia dan Katolik Kroasia.

Sistem ini adalah sisa dari sebuah aturan berbasis konsensus yang muncul setelah perang sipil berdarah berakhir pada 1990-an.

Baca: Erdogan dan Istrinya Disambut Hangat Warfa Bosnia

Kebijakan luar negeri Bosnia dan Herzegovina terletak pada kepresidenan tripartit.

Di bawah sistem pemerintahan, ketiga wakil presiden harus menyetujui keputusan diplomatik untuk menyelesaikannya.

Laman situs Kementerian luar Begeri Israel, http://mfa.gov.il, menjelaskan, Bosnia dan Israel memiliki hubungan diplomatik sejak 1995.

Israel memilih mendukung Bosnia-Herzegovina sebagai anggota penuh PBB tahun 1992, dan selama Perang Bosnia, Israel mengirim beberapa pengiriman bantuan kemanusiaan untuk makanan dan obat-obatan.

Secara khusus, pengiriman bantuan gabungan Angkatan Udara Israel dan Angkatan Udara Yordania pada bulan Juli. Israel juga telah menerima sekitar 100 pengungsi Bosnia sejak 1993.

Sejarah PBB mengenai masalah Palestina dimulai pada tahun 1947, setahun sebelum negara palsu Israel didirikan. Sejak hari itu, PBB telah merilis hampir seratus resolusi sehubungan dengan Palestina dan konfliknya dengan Israel, yang pertama merupakan rekomendasi rencana pembagian pada tahun 1947 dengan Resolusi 181. PBB memilih status khusus, seperti Yerusalem (Baitul Maqdis) suci bagi orang Yahudi, Kristen dan Muslim.

Meskipun Israel telah menjadi anggota PBB sejak 1949, Palestina hanya menjadi negara pengamat.

Lebih dari dua pertiga dari 193 negara anggota PBB mengakui Palestina sebagai negara berdaulat, dalam pemungutan suara yang diadakan Majelis Umum PBB pada Kamis,  29 November 2012.

Baca: 128 Negara Memilih Resolusi PBB Agar AS Cabut Pernyataan terkait Status Al-Quds

Dari 193 negara anggota, 138 menyetujui peningkatan status Palestina dari “entitas” menjadi “negara pengamat non-anggota” seperti Vatikan, sembilan negara menolak dan 41 tidak memberikan suara.

Selama Perang Arab-Israel 1948, pasukan Zionis Israel mendeklarasikan Yerusalem (Baitul Maqdis) bagian barat dari negara palsu Israel, mengabaikan rekomendasi PBB tersebut.

Veto AS pada hari Selasa, satu-satunya pembangkang dari 15 anggota DK PBB, telah meninggalkan AS di arena internasional. Selain itu, pergeseran kebijakan AS yang telah berlangsung lama di Baitul Maqdis telah memicu demonstrasi dan kemarahan di wilayah Palestina yang dijajah juga di banyak negara Muslim.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Mesir Imbau Warganya Waspada Pertanyaan Wawancara dan Jajak Pendapat oleh Media Asing

Mesir Imbau Warganya Waspada Pertanyaan Wawancara dan Jajak Pendapat oleh Media Asing

Raja Malaysia Muhammad V Turun dari Singgasana

Raja Malaysia Muhammad V Turun dari Singgasana

Bahas Kekerasan di Myanmar, Erdogan dan Menlu Turki Kontak Pemimpin Negara Muslim

Bahas Kekerasan di Myanmar, Erdogan dan Menlu Turki Kontak Pemimpin Negara Muslim

Sadap Telepon, Tabloid Rupert Murdoch Tutup

Sadap Telepon, Tabloid Rupert Murdoch Tutup

Al Azhar: “Tetes Darah Lebih Mahal Daripada Kekuasaan”

Al Azhar: “Tetes Darah Lebih Mahal Daripada Kekuasaan”

Baca Juga

Berita Lainnya