Dompet Dakwah Media

Unjuk Rasa Bela Rohingya di Swedia

Dewan Rohingya Eropa menggambarkan masalah etnis Rohingya sebagai "slow-burning genocide" (pembantaian secara perlahan)

Unjuk Rasa Bela Rohingya di Swedia
AA

Terkait

Hidayatullah.com–Lebih dari 100 orang berkumpul di Stockholm hari Selasa untuk memprotes berkelanjutnya penganiayaan Muslim Rohingya di wilayah negara bagian Rakhine Barat Myanmar.

Demonstrasi yang diadakan di Sergels Torg Square oleh Komite Dukungan untuk Rohingya yang didirikan oleh orang Bangladesh juga didukung oleh Asosiasi Rohingya Swedia.

Para pengunjuk rasa membawa gambar, plakat dan spanduk yang mengutuk kekejaman terhadap kaum etnis minoritas Muslim oleh tentara Myanmar dan pemerintah Burma.

“Hentikan Genosida di Myanmar”, “Hentikan Pembunuhan Muslim di Arakan” dan “Hentikan Genosida etnis Rohingya” adalah beberapa slogan yang disuarakan para pengunjuk rasa, dikutip Anadolu Agency.

Baca: Komisi Eropa Desak Suu Kyi Bawa Pengungsi Rohingya Kembali Pulang

Demonstran juga meminta penarikan hadiah Nobel Perdamaian yang diberikan kepada Myanmar Aung San Suu Kyi pada tahun 1990.

Abdul Kalam, Presiden Asosiasi Rohingya di Swedia mendukung demonstrasi tersebut dan mengatakan pembantaian dan kekerasan yang menargetkan umat Islam di Myanmar, masih berlangsung.

Kalam juga mengungkapkan kepuasan dengan keterlibatan lembaga bantauan kemansiaan Turki, Badan Kerjasama dan Koordinasi Turki (TİKA) di Myanmar.

“Kami sangat berterima kasih kepada Presiden Turki dan Turki yang menunjukkan kemanusiaan dan simpati,” ujarnya.

Menteri luar negeri Swedia Margot Wallström, yang berada di Bangladesh dan Myanmar pekan lalu, mengatakan lebih dari 600.000 Muslim Rohingya telah mengalami kekerasan dan pelecehan sejak Agustus.

Dewan Rohingya Eropa telah menggambarkan situasi sebagai “slow-burning genocide” (pembantaian secara perlahan). Namun, ia telah mendapatkan percepatan setelah 25 Agustus 2017. Ada hampir tidak ada kiri Muslim di tanah air bersejarah Muslim Rohingya Rakhine.

Baca: PBB Janjikan 4,6 Trilyun untuk Membantu Rohingya

Aksi ‘operasi pembersihan’ oleh militer yang diluncurkan pada 25 Agustus menyebabkan lebih bahwa 620.000 etnis Rohingya melarikan diri menuju Bangladesh, menurut PBB.

Para pengungsi yang melarikan diri operasi militer yang telah melihat pasukan keamanan dan Buddha massa membunuh pria, wanita dan anak-anak, rumah menjarah dan obor Rohingya desa.

Penderitaan etnis Muslim Rohingya, dijelaskan oleh PBB sebagai ‘orang paling dianiaya di dunia’ akibat serangan sejak  kekerasan tahun 2012.

Operasi militer Myanmar  pertengahan Agustus 2017 yang berujung pembakaran rumah-rumah warga desa, pembunuhan, pemerkosaan terhadap wanita dan penganiayaan warga minoritas Rohingya di negara bagian Rakhine, Myanmar, disebut Menteri Luar Negeri AS, Rex Tillerson, ” termasuk dalam kategori pembersihan etnis”.

“Pemerintah AS akan mengejar pertanggung-jawaban atas tindakan ini lewat undang-undang AS termasuk kemungkinan memberikan sanksi tertentu terhadap orang-orang yang bertanggung jawab untuk tindak kejahatan,” ujar Tillerson belum lama ini.*

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !