Dompet Dakwah Media

Arno: Berapa Lama Anda Berbohong Menyalahkan Rohingya, Jenderal Min Aung?

"Kami sangat mengutuk ucapan Jenderal Senior Myanmar Min Aung Hlaing kepada Duta Besar Amerika Scot Marciel"

Min Aung Hlaing dan Aung San Suu Kyi
Panglima Militer Myanmar, Jenderal Min Aung Hlaing bersama Aung San Suu Kyi

Terkait

Hidayatullah.com– Organisasi Nasional Rohingya Arakan (ARNO) mengutup pernyataan ucapan Jenderal Min Aung Hlaing kepada Duta Besar Amerika Scot Marciel terbaru yang mengatakan etnis Rohingnya tak memiki akar dengan Myanmar dan kedatangannya dibawa penjajah.

Sebelum ini, tepat tanggal 11 Oktober Jenderal Min Aung Hlaing, Panglima Militer Myanmar, yang menjadi sasaran kecaman internasional menyatakan, “Rohingya adalah orang Bengali. Orang-orang Bengali tidak dibawa ke negara itu oleh Myanmar tapi oleh penjajah. Penjajah Inggris bertanggung jawab atas masalah tersebut. Tempat asal mereka benar-benar Bengal. Mereka mungkin telah melarikan diri ke negara lain (Bangladesh) dengan bahasa, ras dan budaya yang sama dengan mereka, dengan asumsi mereka akan lebih aman di sana. Mereka bukan penduduk asli dan catatan membuktikan bahwa mereka bahkan tidak disebut Rohingya tapi hanya orang Bengali selama masa penjajahan, ” tulisnya  seperti dikutip Reuters dari laman Facebook Marciel.

Panglima Myanmar ini mempergunakan istilah ‘Bengali’ untuk menyebut warga Rohingya, istilah ini  umumnya digunakan warga Myanmar untuk merendahkan etnis Rohingnya.

Baca: Min Aung Hlaing, Jagal Myanmar Penyulut Pembantaian di Rakhine

Dalam rilisnya terbaru yang diterima hidayatullah.com, Organisasi Nasional Rohingya Arakan (ARNO) menampik pernyataan Jenderal Min Aung Hlaing.

Menurut ARNO,  bukti sejarah atau pengamatan seorang dokter Skotlandia Francis Buchanan tahun 1795 membuktikan bahwa “… Mohammed, yang telah lama menetap di Arakan, dan yang menyebut diri mereka Rooinga atau penduduk asli Arakan”.

“Mantan Pemimpin Sosial Demokrat Burma, Perdana Menteri U Nu telah mengakui Rohingya sebagai kelompok etnis Burma setara dengan semua etnis lain di negara ini. Selain itu, sebagai warga, etnis Rohingya memiliki hak yang diakui PBB untuk mengidentifikasi diri,” tulis ARNO.

ARNO mengingatkan pemimpin sipil dan militer Myanmar bahwa sejarah Arakan seharusnya dipelajari jika ingin tulus mengetahui keberadaan sejarah etni Rohingya.

Bangsa Arakan adalah sebuah negara merdeka selama berabad-abad yang memiliki hubungan luas dengan Bengal (tidak dengan Burma) di semua bidang, kegiatan politik, etnologi, budaya dan ekonomi. Mereka adalah orang-orang Muslim yang memberikan kontribusi luar biasa terhadap perkembangan Arakan, dengan peradaban luhur mereka, menuju kemajuan administrasi, sastra, pertanian dan kegiatan ekonomi.

“Kami menekankan bahwa orang-orang kuno Arakan adalah orang Bengali dari India dan bahasa yang digunakannya tidak berhubungan dengan Rakhine saat ini, yang telah banyak dimigrasikan dalam bahasa, budaya dan gaya hidup. Disini akar penyebab masalahnya di Arakan adalah aneksasi Burma itu. Itulah sebabnya profesor Peraih Nobel Amartya Sen mengatakan, “Rohingya tidak datang ke Burma. Tapi Burma sampai ke Rohingya,” tulis ARNO.

Baca: Kejamnya Militer Myanmar, Pasang Ranjau Darat untuk Warga Rohingya

‘Kami mengulangi bahwa Arakan adalah tanah air leluhur kami, di mana pemerintahan dan pengaruh Muslim berlangsung selama berabad-abad terutama selama periode mulia Dinasti Mrauk-U (1430-1784).”

Selanjutnya, ARNO memberikan beberapa fakta baru terkait Arakan.

-Arakan hampir diperintah oleh umat Islam dari tahun 1430 sampai 1531. (Pernyataan Kolonel Ba Shin, Ketua Komisi Sejarah Burma)

-Islam menyebar dan berakar kuat di Arakan sejak abad ke-8 dari tempat ia menyebar ke pedalaman Burma “. (Sasana Ronwas Htunzepho, buku yang diterbitkan oleh rezim militer tahun 1997)

-Dinasti Mrauk adalah zaman keemasan baru dan kemakmuran dimana Istana Buddha-Islam, memadukan tradisi dari Persia dan India serta dunia Buddhis ke timur.

-Etika dan tata krama Muslim, sistem administrasi yang mengkopi istana Kekaisaran Delhi dan Guar telah dipraktekkan. Taslim atau salam Muslim biasa dilakukan di Istana Raja.

-Muslim memainkan peraturan fenomenal pembuat raja dengan Perdana Menteri Muslim, Lashkar Wizirs (Menteri Pertahanan / Perang),  termasuk menteri, qadhi, administrator lain dan kontingen besar tentara Muslim.

-Raja-raja Burma tanpa sengaja dan juga secara sukarela mengadopsi nama dan gelar Muslim “Shah” “di samping nama dan judul Pali. Raja-raja Mrauk-U muncul dalam pakaian yang terinspirasi Persia dan topi kerucut Isfahan dan Mughal Delhi.

-Anggota keluarga kerajaan dan kelas orang yang menikmati status intelektual atau sosial atau ekonomi yang superior juga dengan sukarela mengadopsi nama-nama Muslim.

-Pengadilan Muslim Qazi telah didirikan di seluruh Kerajaan Arakan.

-Bahasa Persia dan Bahasa Bengali dilindungi dan digunakan sebagai bahasa resmi dan pengadilan Arakan.

Baca: Dulu Arakan Bagian Terpisah dari Myanmar

-Koin dan medali yang menuliskan kalima (pernyataan iman dalam Islam) dalam naskah Bahasa Persia dan Arab telah lama dicetak.

-Orang-orang telah lama mengikuti tradisi Muslim di rumah. Wanita Buddhis pada masa itu mempraktekkan purda (petutup muka).

-Karya pendakwah Muslim mencapai titik tertinggi. Orang-orang masuk Islam dalam kelompok-kelompok.

-Muslim mengendalikan perdagangan dan bisnis. Mereka adalah kekuatan utama pertanian Burma.*

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !