Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

“Anakku Terbunuh, Rumahku Dibakar”

Utusan
Mahmud Salim
Bagikan:

Hidayatullah.com–Mahmud Salim bekerja di Penang dan paling tak terlupakan saat bekerja sebagai pekerja bangunan. Berbekal uang yang terkumpul saat bekerja di Malaysia, ia kembali ke Myanmar, tepatnya di sebuah desa di Rakhine.

Tujuan ayah dari ke delapan anak tersebut adalah untuk membangun kehidupan yang lebih baik bagi keluarganya yang telah tinggal di lingkungan yang menakutkan. Mayoritas penduduk di Rakhine termasuk orang miskin.

Sekitar sebulan yang lalu, militer dan polisi Myanmar mulai melakukan tindakan kekerasan dan putra tertuanya menjadi korban pembunuhan brutal. Rumahnya dibakar. Akhirnya, Mahmud (50), dan keluarganya terpaksa harus melarikan diri dari rumah.

“Anak saya ditembak mati di depan saya. Saya tidak bisa berbuat apa-apa, “kata Mahmud, yang fasih berbahasa Melayu dikutip laman utusan.com.my.

Baca: Militer Myanmar ‘Sengaja Bakar’ Desa-Desa Muslim Rohingya

Demi keamanan keluarga ia memutuskan untuk meninggalkan kampung halamannya. Setelah beberapa hari berjalan, keluarga mereka akhirnya tiba di Bangladesh dan sekarang dia dan keluarganya tinggal di kamp pengungsi Rohingya yang terletak di Cox’s Bazar.

Mahmud tidak memiliki pekerjaan, tidak ada uang dan makanan keluarganya hanya bergantung pada orang luar.

Situasinya lebih baik daripada tinggal di Rakhine, yang kini terancam kelaparan karena warga tidak bisa bekerja karena seringnya korban serangan kekerasan oleh pihak berwenang Myanmar.

Jadi saat melihat delegasi misi bantuan kemanusiaan Mahmud cukup berani untuk meminta makanan, uang dan pakaian untuk keluarganya.

Mahmud juga menanyakan apakah ada seorang putra kerajaan dari Malaysia yang mengunjungi kamp pengungsian tersebut.

Ketika saya diberitahu bahwa Raja Perlis, Tuanku Syed Faizuddin Putra Jamalulail memimpin delegasi kunjungan untuk memberikan bantuan, dia sangat tergerak oleh kerendahan hati yang ditunjukkan olehnya.

Mahmud berharap kehadiran delegasi kerajaan membuka mata lebih banyak pihak di Malaysia untuk datang ke Cox’s Bazar untuk memberikan sumbangan.

Sementara itu, sukarelawan Pusat Kemanusiaan Malaysia Johan Ariff Ismail mengatakan sebagian besar dari Teknaf melintasi Sungai Naf 2 sampai 4 kilometer, sekitar 700 sampai 800 kaki dalamnya. Sejak 25 Agustus setiap hari ada 10.000 sampai 20.000 pengungsi memasuki Bangladesh melalui 29 rute di perbatasan.

Ketika saya pertama kali datang ke sini tubuh mengambang tubuh mengambang yang dibawa oleh nelayan, kami bermalam di sini, seorang wanita berusia 14 tahun diperkosa empat militer Myanmar.

Baca: Demonstran Buddha Halang-Halangi Bantuan untuk Pengungsi Rohingya

Setidaknya dia juga ibu hamil dengan anak dan payudaranya dipotong. Dalam situasi kamp pengungsi tidak mudah.

“60 persen anak-anak dan 53 persen wanita yang membawa anak, tidak sadar anak itu terbunuh,” katanya.

Dia mengatakan beberapa ibu dan ayahnya telah berjalan selama delapan hari untuk mengungsi ke Bangladesh, ketika dia tiba di Bangladesh kesehatannya terus runtuh dan meninggal dunia.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperkirakan lebih dari 530.000 orang tiba di Cox’s Bazar sejak kekerasan di bukan Agustus 2017 oleh militer Myanmar.

Hal ini menekan sumber daya yang terbatas dari kelompok bantuan dan masyarakat lokal.

Mantan Sekjen PBB Kofi Annan meminta Dewan Keamanan PBB mendesak puluhan ribu pengungsi Rohingya untuk kembali ke Myanmar.

Annan mengatakan bahwa kekuatan dunia harus bekerja sama dengan para pemimpin militer dan sipil untuk mengakhiri krisis pelarian ini.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Presiden Iran Ucapkan Selamat pada Bashar al Assad Serangan di Aleppo

Presiden Iran Ucapkan Selamat pada Bashar al Assad Serangan di Aleppo

Soal Rohingya OKI Ingin Dialog Langsung dengan Myanmar

Soal Rohingya OKI Ingin Dialog Langsung dengan Myanmar

IATA Minta Politik Dijauhkan dari Isu Kontrol Perbatasan Terkait Coronavirus

IATA Minta Politik Dijauhkan dari Isu Kontrol Perbatasan Terkait Coronavirus

Istri PM Malaysia Beri Cek Korban Meninggal Mavi Marmara

Istri PM Malaysia Beri Cek Korban Meninggal Mavi Marmara

Karena Skandal Seks, Uskup Austria Mundur

Karena Skandal Seks, Uskup Austria Mundur

Baca Juga

Berita Lainnya