Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Internasional

Saudi Minta Masyarakat Internasional Mencari Solusi bagi Muslim Rohingya

Keluarga Rohingya mencapai perbatasan Bangladesh setelah Menyebrangi Sungai Naf, perbatasan dengan Myanmmar, di daerah Teknaf pada 5 September 2017
Bagikan:

Hidayatullah.com–Arab Saudi mengatakan masalah minoritas Muslim di Myanmar merupakan perhatian utama bagi Kerajaan dan meminta masyarakat internasional untuk  meningkatkan upayanya menghentikan kampanye pembersihan etnis sistematis terhadap Muslim Rohingya lapor Arab News pada Kamis 21 September 2017.

Pihaknya juga menekankan butuhnya intervensi dalam menemukan solusi kemanusiaan untuk melindungi minoritas Rohingya dari tindakan kekerasan dan hukuman kolektif yang mereka alami.

Hal itu disampaikan dalam pidato Arab Saudi sebelum sesi ke 36 Dewan Hak Asasi Manusia PBB (UNHCR) selama dialog interaktiv dengan misi pencari fakta independen yang diberi mandat secara internasional di Myanmar.

Baca: Raja Salman Perintahkan Pembayaran Bantuan Senilai $ 15 Juta untuk Rohingya

Yang disampaikan oleh Duta Besar Saudi untuk PBB di Jenewa Abdul Aziz bin Mohammed Al-Wasel.

Al-Wasel mengutuk kekerasan yang terjadi pada minoritas Muslim Rohingya, yang telah menyebabkan terusirnya ribuan penduduk sipil.

“Arab Saudi menyayangkan pemerintah Myanmar yang terus mencegah misi pencari fakta untuk memasuki Myanmar dan melakukan tugasnya dalam  menemukan pelanggaran serius kemanusiaan internasional dan hukum hak asasi manusia pada Muslim Rohingya,” katanya.

Arab Saudi juga menyayangkan otoritas Myanmar yang telah menghalangi organisasi kemanusiaan dan bantuan dalam mengakses wilayah Rakhine untuk memberikan bantuan kemanusiaan pada mereka yang terkena dampaknya.

Baca: 170 Ribu Warga Rohingya Dapat Izin Tinggal di Saudi

Dia menekankan posisi Arab Saudi bahwa UNHCR harus mengurus pelanggaran ini dan meringankan penderitaan Muslim Rohingya dan memaksa Myanmar untuk menghormati kewajiban internasionalnya dalam mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia tanpa diskrimanasi pada ras, jenis kelamin atau agama.

“Myanmar diminta untuk bekerja sama sepenuhnya dengan misi pencari fakta untuk melihat pelanggaran hak asasi manusia di sana dan mempromosikan toleransi serta koeksitensi damai di semua sektor negara,” kata Al-Wasel.

Pemerintah Myanmar juga diminta untuk memperbolehkan misi pencari fakta mengunjungi wilayah-wilayah yang terkena dampak untuk melaksanakan perannya, dan memperbolehkan organisasi kemanusiaan memberikan bantuan pada mereka yang membutuhkan, perwakilan Saudi itu menyimpulkan.*

Rep: Nashirul Haq AR
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Video ‘Anak Rohingya’ Disiksa dan Disetrum Lahirkan Amarah

Video ‘Anak Rohingya’ Disiksa dan Disetrum Lahirkan Amarah

Lagi, Diplomat Kanada di Kuba Sakit Misterius

Lagi, Diplomat Kanada di Kuba Sakit Misterius

Partai Islam Malaysia Keberatan Konser Artis Gay

Partai Islam Malaysia Keberatan Konser Artis Gay

The Economist: Riyadh Lebih Aman Dibanding Jakarta

The Economist: Riyadh Lebih Aman Dibanding Jakarta

Presiden IHH: Kami Tidak Percaya Tuduhan Korupsi di Turki

Presiden IHH: Kami Tidak Percaya Tuduhan Korupsi di Turki

Baca Juga

Berita Lainnya