Dompet Dakwah Media

Malaysia Ingin Beri Penampungan Lebih Banyak bagi Muslim Rohingya

‘Operasi pembersihan’ militer Myanmar pada tanggal 25 Agustus 2017 menyebabkan lebih dari 1000 korban tewas, kata PBB

Malaysia Ingin Beri Penampungan Lebih Banyak bagi Muslim Rohingya
MMO
Zulkifli Abu Bakar, Direktur Jenderal Badan Penegakan Maritim Malaysia (MMEA)

Terkait

Hidayatullah.com—Malaysia berkeinginan memberikan penampungan sementara bagi etnis Muslim Rohingya yang tertindas, demikian disampaikan  Zulkifli Abu Bakar, Direktur Jenderal Badan Penegakan Maritim Malaysia (MMEA), pada Jumat seperti yang dilaporkan Daily Sabah.

Dalam pernyataannya hari Jumat,  Zulkifli Abu Bakar menegaskan bahwa penjaga pantai Malaysia tidak akan mengabaikan warga Rohingya.

Malaysia, berjarak ratusan kilometer dari Laut Andaman, kemungkinan akan menemukan lebih banyak kapal berisi pengungsi dari Myanmar dalam beberapa minggu dan bulan ke depan karena berlanjutnya kekerasan, kata Zulkifli Abu Bakar, dikutip Reuters.

Baca: Malaysia Meningkatkan Usaha Bantu Etnis Rohingya

Sebelum ini, Negara Jiiran itu telah menampung lebih dari 100.000 pengungsi Rohingya.

“Kami seharusnya menyediakan kebutuhan dasar bagi mereka untuk melanjutkan perjalanan mereka dan mendorong mereka menjauh. Tetapi akhirnya, karena alasan kemanusiaan, kami tidak akan dapat melakukan itu,” Zulkifli mengatakan pada Reuters, menambahkan bahwa belum terlihat  gelombang pengungsi baru menuju negara itu.

Malaysia, negara bermayoritas Muslim, kemungkinan besar akan menempatkan sementara para pengungsi Rohingya di pusat penahanan imigrasi, di mana warga asing tanpa dokumen biasanya ditahan, katanya.

Baca: Panglima TNI Siap Kirim Pasukan ke Myanmar, Kapolri akan Temui Kepala Kepolisiannya

Thailand juga telah mengatakan sedang bersiap untuk menerima orang-orang yang menghindari penindasan di Myanmar.

Terdapat sekitar 59.000 pengungsi Rohingya yang terdaftar dengan Badan Urusan Pengungsi di Perserikatan Bangsa – Bangsa (UNHCR) di Malaysia meskipun angka tidak resminya hampir dua kali lipat dari jumlah itu.

Pada tahun 2015, kuburan masal banyak ditemukan di kamp-kamp hutan di perbatasan antara Thailand dan Malaysia yang diperkirakan merupakan etnis Rohingya yang menjadi korban perdagangan manusia.

‘Operasi pembersihan’ militer Myanmar pada tanggal 25 Agustus 2017 menyebabkan lebih dari 1000 korban tewas, kata PBB. Namun sumber lain menyebutkan, korban sudah mencapai 2000 orang, memicu eksodus lebih dari 160.000 orang menuju Bangladesh.*

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Cholis Akbar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !