Iran Beri Pelatihan Militer Pada Mahasiswa Imam Hossein untuk Berperang di Suriah

Garda Revolusi mengumumkan bahwa telah membentuk 'Tentara Pembebasan Syiah' yang dipimpin oleh Komandan Pasukan Quds, Qassim Soleimani

Iran Beri Pelatihan Militer Pada Mahasiswa Imam Hossein untuk Berperang di Suriah
AP
Pasukan Garda Revolusi

Terkait

Hidayatullah.com–Iran mengumumkan bahwa mereka mengirim petugas dari Akadem Militer Imam Hossein (Imam Hossein Military Academy) ke Suriah untuk dilatih dalam jajaran Pasukan Garda Revolusioner yang ditempatkan berbagai bagian negara untuk melawan kelompok pejuang oposisi dan menekan kelompok pembebasan dalam perang enam tahun yang panjang antara rakyat Suriah melawan rezim Bashar al-Assad.

Radio berita VOA dikutip Al Arabiya menjelaskan pernyataan Jenderal Morteza Safari, Komandan Garda Revolusi, yang mengatakan kepada media Tasnim “sekitar 100 mahasiswa dari Akademi Militer Imam Hussein, yang berafilisi ke Garda Revolusi, yang dikirim ke Suriah untuk melatih mereka dalam situasi pertempuran.”

Safari mengungkapkan bahwa sejumlah mahasiswa yang dikirim dalam misi dua bulan telah tewas dalam medan perang, lainnya terluka, sedangkan sisanya dari mereka tinggal di sana untuk jangka waktu yang lebih lama. ”

Baca: Iran Berharap Milisi Syiah Iraq ikut Bertempur di Suriah

Akademi Militer Imam Hossein (Imam Hussein Military Academy ) yang beraviliasi pada Garda Revolusi  (IRGC) Iran ini telah mengumumkan bahwa mereka mengirim siswa untuk berperang di Suriah dan Iraq dalam program pelatihan khusus untuk mempersiapkan pasukan.

Analis percaya bahwa Suriah dan Iraq telah menjadi arena hidup untuk pelatihan Garda Revolusi serta milisi Syiah di kedua negara tersebut.

Komandan pasukan darat dari Garda Revolusi Iran Brigadir Mohammad Pakpour, menekankan dalam sambutannya pada 18 Februari bahwa Iran didedikasikan untuk mengirimkan cadangan kekuatan darat dari label “penasihat” sampai “sumbu perlawanan.” Penjelasan ini mencirikan mencirikan kewajiban sistem, milisi dan keberpihakan Iran di wilayah tersebut, terutama di Suriah, Iraq, Lebanon dan Yaman.

Fares Agency” melaporkan Pakpour menyatakan: “Kami memiliki hubungan dengan negara-negara yang berbeda, beberapa di antaranya meminta kami untuk dukungan sebagai penasehat. Kami menawarkan dukungan ini di masa lalu, dan kami berniat untuk terus melakukannya, “ seraya menambahkan bahwa “pasukan darat dari Garda Revolusi terbiasa mengirimkan anggotanya untuk sumbu perlawanan untuk memberikan bantuan di medan perang.”

Baca: Mengenal 15 Milisi Syiah Yang Dukung Bashar di Suriah

Selain intervensi militer Iran di kawasan itu, Teheran telah menciptakan sekitar 14 komplek pelatihan yang menargetkan milisi asing dijalankan oleh Pasukan Quds, unit Pasukan Khusus dari Pasukan Garda Revolusi, yang bertanggung jawab atas operasi ekstrateritorial mereka.

Jenderal Mohammad Ali al-Falaki, seorang pemimpin Garda Revolusi, dan salah satu pemimpin Iran di Suriah, mengumumkan bahwa mereka telah membentuk ‘Tentara Pembebasan Syiah’ yang dipimpin oleh Komandan Pasukan Quds, Qassim Soleimani.

Menurut dia, tentara saat ini berjuang di tiga front yang berbeda di Iraq, Suriah dan Yaman.

“Kekuatan militer ini tidak hanya terdiri dari Iran. Pada kenyataannya, di setiap zona bermasalah, kita mengatur dan melengkapi tentara yang merupakan orang-orang dari wilayah itu, “ujar Jenderal al-Falaki yang telah dikonfirmasi dalam sebuah wawancara dengan Kantor Berita Mashreg, yang dikenal memiliki hubungan dekat dengan Garda Revolusi.*/ Ummu Robiah

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !