Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Myanmar Sesali Inisiatif Malaysia adakan Sidang OKI Bahas Rohingya

The Olympian
PM Malaysia Najib Tun Razak membuka pertemuan negara-negara anggota OKI mendesak Myanmar menghentikan serangan atas etnis minoritas Islam Rohingya
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemerintah Myanmar menggambarkan kekecewaannya atas inisiatif Malaysia mengadakan Sidang Luar Biasa Organisasi Konferensi Islam (OKI) di Kuala Lumpur membahas masalah Rohingya hari Kamis (19/01/2017), sebagai sesuatu yang “disesali”.

Pemerintah Myanmar kecewa Malaysia bersama Organisasi Kerjasama Islam (OKI) ikun menekan negara itu terkait krisis kemanusiaan dan kekerasan terhadap etnis Rohingya.

Myanmar juga menuduh pemerintah Malaysia telah mengeksploitasi krisis berkenaan yang diduga untuk mempromosikan agenda politik tertentu dan mengabaikan upaya pemerintah Myanmar menangani hal tersebut. “Mereka mengkritik kami tanpa ragu-ragu berdasarkan laporan dari tempat yang berbeda, temasuk berita dari sumber yang tidak dapat diandalkan, tanpa membahas masalah ini seperti tetangga yang baik. Kami sangat menyesal tentang hal ini,” kata Wakil Direktur Kemlu Myanmar Aye Aye Soe dikutip Asian Correspondent, Sabtu (21/1/2017).

Hari Kamis (19/01/2017) Perdana Menteri Malaysia Datuk Seri Najib Tun Razak membuka pertemuan negara-negara anggota Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) untuk  mendesak Myanmar menghentikan serangan atas etnis minoritas Islam Rohingya di Rakhine.

Sekjen OKI Puji Peran Malaysia dalam Kasus Rohingya

Dalam  pertemuan khusus para Menteri Luar Negeri OKI di Kuala Lumpur, ibu kota Malaysia ini  Najib  menyerukan Myanmar agar menghentikan semua diskriminasi dan serangan terhadap masyarakat Muslim Rohingya, dan mendesak dunia Islam untuk bertindak untuk mengakhiri “tragedi kemanusiaan” ini.

“Adalah disesali bahwa Malaysia, sebuah negara anggota ASEAN, mengabaikan norma dasar asosiasi ini, menganggap ia sesuai untuk memanggil dan mengadakan Sidang Luar Biasa OKI untuk membahas isu Rakhine Myanmar,” menurut Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.

“Myanmar mengerti bahwa keprihatinan Malaysia timbul dari laporan-laporan berita tidak berdasar yang menggambarkan situasi-situasi hak asasi manusia tanpa analisis yang berfakta. Adalah lebih disesali isu rumit dan sensitif ini dieksploitasi agar sesuai dengan agenda politik tertentu,” menurutnya dikuti Media Corp Singapura.

Ia menambahkan bahwa tindakan Malaysia itu juga sama dengan tindakan mengabaikan langsung upaya-upaya nyata yang dilakukan pemerintah Myanmar untuk menguraikan isu itu.

“Tak ada yang lebih prihatin akan keamanan, keselamatan dan stabilitas Provinsi Rakhine dibandingkan pemerintah dan rakyat Myanmar.

PBB Segera Lakukan Penyeledikian Kekerasan Aparat Myanmar terhadap Etnis Muslim Rohingya

“Justru, Pemerintah benar-benar berkomitmen untuk menguraikan masalah ini. Pemerintah sudah melakukan banyak mekanisme untuk secara komprehensif menguraikan masalah ini – seperti Komite Pusat tentang Pelaksanaan Perdamaian, Stabilitas dan Pembangunan Provinsi Rakhine, dengan empat komite kerja yang fokus terhadap semua bidang yang relevan, termasuk proses verifikasi kewarganegaraan.

“Ini disusul dengan pembentukan Komite Penasehat Rakhine yang dipimpin Kofi Annan, untuk memberikan perspektif internasional yang seimbang, diyakini dan adil tentang elaborasi isu Rakhine. Komisi Penyelidikan juga didirikan untuk segera menyelidiki penyebab insiden-insiden baru-baru ini,” menurut pernyataan itu.*

Rep: Panji Islam
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Polisi Jerman: Orang Berpenampilan Seperti Hitler Harus Diselidiki

Polisi Jerman: Orang Berpenampilan Seperti Hitler Harus Diselidiki

Pemimpin Yaman Selatan akan Umumkan Referendum Kemerdekaan

Pemimpin Yaman Selatan akan Umumkan Referendum Kemerdekaan

Iran Butuh Investor Amerika, Bukan Tentara

Iran Butuh Investor Amerika, Bukan Tentara

Oposisi Turki Merasa Terhina karena Wewenang PM Sekarang Sering Dikesampingkan Presiden

Oposisi Turki Merasa Terhina karena Wewenang PM Sekarang Sering Dikesampingkan Presiden

Ikhwanul Muslimin Tak Akan Pernah Mati

Ikhwanul Muslimin Tak Akan Pernah Mati

Baca Juga

Berita Lainnya