Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Turki-Rusia Sepakat Gencatan Senjata Nasional di Suriah

Bagikan:

Hidayatullah.com–Turki dan Rusia telah menyepakati rencana untuk pihak yang bertikai di Suriah untuk menyatakan nasional gencatan senjata, sumber Turki rahasia yang dikutip oleh kantor berita Turki, Anadolu (28/12/2016)

Rencana ini diharapkan akan dilakukan di semua daerah di mana rezim Assad dan oposisi berjuang, kata sumber itu, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena pembatasan berbicara kepada media.

Sumber tersebut mengatakan bahwa di bawah rencana tersebut, Ankara dan Moskow akan bekerja untuk gencatan senjata mulai berlaku pada tengah malam pada hari Rabu.

Ia menambahkan bahwa organisasi teroris akan dikeluarkan dari kesepakatan.

Sumber itu juga mengatakan bahwa jika gencatan senjata berhasil, negosiasi politik akan mulai di ibukota Kazakhstan bawah bimbingan Turki dan Rusia.

Sergey Jeleznyak, anggota komite hubungan internasional Duma, mengatakan kepada RIA Novosti rencana itu merupakan langkah “penting” menuju solusi politik di Suriah dan stabilitas di Timur Tengah.

“Keputusan ini memiliki karakter yang strategis dan mungkin berakhir untuk sebagian besar krisis Suriah,” kata Jeleznyak.

Perundingan Turki-Rusia-Iran

Dia juga mengatakan format Turki-Rusia-Iran telah membuktikan nya “efisiensi” untuk memastikan perdamaian di Suriah.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Jumat bahwa Rusia, Turki dan Iran telah setuju untuk usulan sebelumnya untuk mempertemukan perwakilan dari rezim Suriah dan oposisi di Kazakhstan.

Presiden Kazakhstan Nursultan Nazarbayev telah menyatakan “kesiapan” untuk menyediakan platform untuk pembicaraan di Astana untuk memecahkan krisis lama.

Suriah telah terkunci dalam perang saudara yang memporak-porandakan wilayah itu sejak awal 2011, ketika rezim Bashar al-Assad menumpas protes pro-demokrasi – yang pecah  sebagai bagian dari Musim Semi Arab – dengan kekerasan tak terduga.

Sejak itu, lebih dari seperempat juta orang telah tewas dan lebih dari 10 juta pengungsi di seluruh negara yang dilanda perang, menurut PBB.

Rep: Sholah Salim
Editor: Thoriq

Bagikan:

Berita Terkait

Tak Peduli Larangan Pegang Jabatan Publik, Silvio Berlusconi Kampanye Pemilu

Tak Peduli Larangan Pegang Jabatan Publik, Silvio Berlusconi Kampanye Pemilu

Pencekalan terhadap Al Qaradhawi Penghinaan terhadap Umat Islam

Pencekalan terhadap Al Qaradhawi Penghinaan terhadap Umat Islam

Indonesia Akan Jadi Tuan Rumah Tetap Musabaqah

Indonesia Akan Jadi Tuan Rumah Tetap Musabaqah

ISIS Bebaskan 25 Pelajar yang Diculik di Suriah Utara

ISIS Bebaskan 25 Pelajar yang Diculik di Suriah Utara

PBB: Lebih 1 Juta Anak Terlantar dan Kelaparan karena Perang Sudan Selatan

PBB: Lebih 1 Juta Anak Terlantar dan Kelaparan karena Perang Sudan Selatan

Baca Juga

Berita Lainnya