Generasi Baru Muslim Thailand dan Tantangan Modern

Amporn Madden, seorang dosen di Walailak University untuk Studi Budaya, perempuan Muslim mulai berlatih memakai jilbab - jilbab untuk menegaskan kembali identitas budaya mereka

Generasi Baru Muslim Thailand dan Tantangan Modern
AA
Pemuda Muslim Thailand belajar al-Quran

Terkait

Hidayatullah.com—Belum lama ini, BBC menulis tentang Hotel berbintang empat, Al Meroz di Ibu Kota Thailand, Bangkok. Al Meroz, adalah hotel halal pertama untuk menarik minat wisatawan Muslim ke negara dengan mayoritas penduduk umat Buddha tersebut.

Hotel Al Meroz, memiliki arsitektur yang mengambil bentuk masjid memiliki dua ruang khusus untuk shalat dengan tarif antara US$116 hingga US$1.445 per malam atau Rp1,5 juta hingga Rp19 juta.

“Ada sekitar 1,6 miliar umat Muslim di dunia. Itu pasar yang besar. Hanya 1% dari pasar itu sudah cukup bagi kami untuk berkembang,” jelas Manajer Umum Al Meroz, Sanya Saengboon, kepada kantor berita Reuters dikutip BBC.

Populasi Muslim

Walau mayoritas warga Thailand beragama Buddha, wilayah selatan negara itu dihuni oleh umat Islam dengan kelompok yang ingin memperjuangkan kemerdekaan dari Thailand.

Tidak ada agama negara resmi dalam konstitusi Thailand atau Thai. Raja disahkan secara hukum harus beragama Buddha Theravada. Agama utama yang dipraktikan di Thailand adalah Buddha.  Muslim adalah minoritas, kebanyakan meliputi Melayu Thai, terdapat di wilayah selatan.

Di antara agama minoritas di Thailand Muslim yang memiliki populasi terbesar. Diperkirakan 10 persen dari 64 juta penduduk Thailand adalah Muslim. Mereka sebagian besar ditemukan di Satun, Yala, Pattani, dan Narathiwat. Riset Kementerian Luar Negeri menunjukkan, hanya 18 persen Muslim tinggal di tiga provinsi tersebut.

Muslim sudah berada di sini pada awal abad ke-13 ketika para pedagang Arab pergi dengan kapal ke Semenanjung Melayu. Ini adalah alasan mengapa orang Thailand yang  Muslim memiliki keturunan Malaysia.

Menurut Kantor Statistik Nasional Thailand pada tahun 2007, negara ini memiliki 3.494 masjid, dengan jumlah terbesar (636) di provinsi Pattani .Menurut Departemen Agama (RAD), 99% dari masjid adalah Sunni, sisanya Syiah.

Pemerintah Thailand sangat mendukung populasi Muslim. Raja, menyediakan uang untuk menerjemahkan Al-Quran, termasuk dana untuk pembangunan dan renovasi masjid.

Identitas Muslim

Amporn Madden, seorang dosen di Walailak University untuk Studi Budaya, perempuan Muslim mulai berlatih memakai jilbab – jilbab untuk menegaskan kembali identitas budaya mereka.

Perlahan-lahan, mereka mulai menanamkan dengan preferensi mereka sendiri tentang bagaimana mereka ingin mewakili agama mereka.

Seorang profesor ilmu politik dari Thammasat University bernama Chaiwat Sathanand mengatakan, pemuda Muslim memiliki dua ancaman; ancaman bagi identitas mereka sendiri dan simbol yang menjanjikan perubahan yang mereka inginkan.

Mereka harus terlibat dengan sejarah Islam dan daerah mereka untuk memahami relevansinya dalam dunia modern, katanya.

Dosen lain, Nipon Sohheng, dari departemen ilmu politik Ramkamhaeng Universitas, membuktikan ini dengan mengatakan bahwa umat Islam progresif tidak hanya di Thailand tetapi juga di seluruh dunia sehingga menuju hidup dengan cita-cita modernisme Islam.

Nipon mengamati munculnya Perbankan Syariah, yang memungkinkan orang-orang Muslim terlibat dalam ilmu ekonomi modern dan pada saat yang sama sebagai bagian mempertahankan cara hidup dan agama mereka.

Perbankan Islam telah menjadi praktik umum dan memungkinkan umat Islam untuk mengambil bagian dalam ekonomi modern.

Sudah ada beberapa sekolah dan perguruan tinggi yang menawarkan pelajaran tentang ilmu sosial dan sisi agama berdampingan. Sementara beberapa sisi lain  melihat ini positif, ada juga orang lain yang berpikir bahwa modernisme Islam tidak diperlukan karena Islam tradisional sama sekali tidak bertentangan dengan ajaran demokrasi.

Bukhoree Yeema dari Songkla Rajabhat University Studi Asean Centre, menolak jika menganggap demokrasi bertentangan dengan Islam, ia  berpikir Konstitusi Madinah juga mengajarkan tentang partisipasi masyarakat, akuntabilitas, dan partisipasi masyarakat.

Dia secara pribadi berpikir bahwa kesalahan penanganan sosial ekonomi baru saja menjadi merajalela saat ini bahwa beberapa demokrasi gagal, dan agama tidak bisa disalahkan.

“Apa hanya terjadi bahwa beberapa koloni sudah hadir sebelum modernisasi sehingga apa yang terjadi adalah para elit adalah orang-orang diuntungkan dari tunjangan modernisasi bukan orang-orang yang benar-benar bekerja keras untuk itu,” ujar Bukhoree Yeema dikutip laman Bangkokpost.

Kegagalan ini merajalela di negara-negara berkembang dan mungkin karena ini, semakin banyak Muslim muda di Thailand semakin hari semakin kecewa. Setelah semua itu, karena para pemimpin dunia belum memperbaiki tata kelola untuk masyarakat dunia dengan baik kata mereka.

Sudut yang lain adalah topik penerimaan non-stright gender Muslim Thailand terhadap ajaran agama yang dikenakan kepada mereka. Preferensi seksual dan identitas yang kadang-kadang sulit untuk berbaur dengan ajaran agama Islam. Jika aspek ini tidak ditangani dengan benar, apa lagi yang Anda harapkan dari ini para pemuda Muslim?

Imron Sohsan, seorang dosen dari Universitas Khon Kaen, berpikir bahwa Islam akan terus menjadi relevan dengan cara ini. Menjaga pemuda Muslim dari menjelajahi dunia modern.

Sebab pemuda harus diizinkan untuk terlibat dalam usaha intelektual dan ekonomis terjadi di sekitar dunia kontemporer mereka. Ingat, perubahan tidak bisa dihindari.*/wamy

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !