Israel Sebut Mahmoud Abbas Pernah Jadi Mata-Mata Soviet

Abbas adalah anggota pembina Fatah, faksi dominan PLO, gerakan utama nasional Palestina yang dikenal sekuler. Abbas menjadi Presiden Palestina pada 2005 atas dukungan Israel dan Amerika

Israel Sebut Mahmoud Abbas Pernah Jadi Mata-Mata Soviet
Hillary Clinton, Mahmoud Abbas dan PM Israel Benyamin Netanyahu

Terkait

Hidayatullah.com–Televisi Israel Channel One hari Rabu mengutip dua peneliti atas dokumen bernama Mitrokhin, dokumen masa Uni Soviet yang menunjukkan Presiden Palestina Mahmoud Abbas pada 1980-an bekerja di KGB, badan intelijen yang kini sudah tidak berfungsi dimana Presiden Rusia Vladimir Putin pernah bertugas di lembaga tersebut, kata peneliti Israel, Kamis (08/09/2016).

Dokumen Mitrokhin tersebut tersimpan di Pusat Arsip Churchill Universitas Cambridge, Inggris.

“Pada tahun 1983, ia (Abbas) terdaftar sedang dipersiapkan KGB dengan nama sandi Krotov,” ungkap, Isabella Ginor, salah satu peneliti Institut Truman di Universitas Hebrew, Jerusalem dikutip AFP.

Dokumen itu juga menyebut nama Abbas telah diberikan kepada Inggris oleh mantan pengarsip KBG, Vasily Mitrokhin.

Tuduhan itu, yang pertama kali dilaporkan Channel One setelah Rusia mengajukan tawaran melalui Putin pada bulan lalu untuk menggelar pertemuan Abbas dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di Moskow.

Kedua pemimpin tersebut pada dasarnya menyetujui pertemuan tingkat tinggi tersebut, kata Kementerian Luar Negeri Rusia pada Kamis, namun tanpa menyebutkan tanggal.

Gideon Remez, peneliti pada Lembaga Truman Universitas Hebrew, Jerusalem, mengungkapkan bahwa ada keterkaitan Abbas-KGB yang tampak dari dokumen-dokumen yang diselundupkan dari Rusia oleh mantan juru arsip KGB Vasili Mitrokhin pada 1991.

Beberapa dokumen yang sekarang berada di Kearsipan Churchil Universitas Cambridge, Inggris, dirilis dua tahun lalu untuk penelitian publik dan Lembaga Truman meminta satu file yang diberi label “Timur Tengah”, kata Remez kepada Reuters.

“Ada beberapa kelompok ringkasan atau kutipan di sana yang semuanya berada di bawah seorang terkemuka binaan KGB pada tahun 1983,” katanya.

“Pada saat ini, salah satu di antara dua barisan itu diawali dengan kode nama orang tersebut, Krotov yang berasal dari kata Rusia untuk satu tanda, kemudian Abbas, Mahmoud, lahir di Palestina pada 1935, anggota Komite Sentral Fatah dan PLO (Organisasi Pembebasan Palestina), agen KGB di Damaskus,” kata Remez.

Abbas adalah anggota pembina Fatah, faksi dominan PLO, gerakan utama nasional Palestina yang dikenal sekuler. Abbas menjadi Presiden Palestina pada 2005 atas dukungan Israel dan Amerika untuk menggeser HAMAS yang lebih menarik hati rakyat.

Dokumen yang dikutip Remez tersebut tidak memberikan beberapa indikasi atas peran Abbas di KGB atau jangka waktu dia diakui sebagai seorang agen rahasia.

Pejabat Palestina, yang menolak menyebutkan jati dirinya karena tidak berwenang memberikan pernyataan kepada umum, mengatakan bahwa Abbas pernah menjadi petugas penghubung dengan Uni Soviet sehingga dia tidak perlu menjadi mata-mata. Pejabat tersebut tidak menguraikan lebih lanjut.

Pejabat itu juga menyatakan bahwa tuduhan mengenai Presiden Abbas sebagai mata-mata benar-benar tidak masuk akal.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Mikhail Bogdanov yang ditugasi oleh Putin untuk menggelar pertemuan di Moskow dua periode bertugas di Kedutaan Uni Soviet di Damaskus, Suriah, pada 1983-1994, periode Abbas yang konon direkrut KGB.

Bogdanov pada pekan ini berada di lingkungan pertemuan pejabat Israel dan Palestina.

Reuters melaporkan pemerintah Abbas menampik tuduhan tersebut. Palestina menuding Israel menebar fitnah untuk menggagalkan upaya menggelar kembali perundingan perdamaian, yang terhenti pada 2014.*

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !