Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pembunuhan Imam Masjid, Wali Kota New York Sebut Muslim jadi Sasaran Kefanatikan

Ratusan pelayat berkumpul di New York City menghadiri pemakaman Imam Maulama Akonjee (55), dan Thara Uddin (64) yang tewas ditembak pada akhir pekan kemarin
Bagikan:

Hidayatullah.com—Hari Senin ratusan pelayat berkumpul di New York City menghadiri pemakaman imam masjid yang tewas ditembak pada akhir pekan kemarin.

Layanan pemakaman tradisi Islam untuk Imam Maulama Akonjee (55), dan Thara Uddin (64), menarik kerumunan besar di area parkir dekat lokasi di mana pria itu tewas ditembak setelah shalat pada Sabtu lalu di Masjid Al-Furqan Jame di Ozone Park, Queens.

Para pembicara di pemakaman memohon penegak hukum untuk menyelidiki insiden pembunuhan itu dan meningkatkan upaya untuk melindungi bagian dari kota seperti Ozone Park, di mana banyak Muslim tinggal dan bekerja.

“Kami ingin keadilan,” Badrul Kahn, pendiri dan penasihat utama masjid Al-Furqan, berteriak kepada orang banyak dalam pidato pembukaan. “Kami ingin keadilan,” jawab para pelayat, kebanyakan dari mereka laki-laki yang mengenakan pakaian Islam.

Wali Kota Bill de Blasio, yang memimpin pemakaman, berjanji akan meningkatkan kehadiran polisi di lingkungan setempat meskipun motif di balik pembunuhan itu masih belum jelas.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi tapi kami akan selidiki,” kata Wali Kota dikutip Antaranews dari Reuters.

Bill De Blasio, mengatakan umat Muslim hidup “dalam sasaran kefanatikan”.

“Walau kami hingga kini tidak tahu motivasi pembunuh Maulama Akonjee dan Thara Uddin, kami tahu bahwa komunitas Muslim kami senantiasa dalam sasaran kefanatikan. Penting bagi kita untuk menjembatani perbedaan yang mengancam mengabaikan kehebatan kota dan negara kita,” kata De Blasio.

Pria yang dimintai keterangan oleh detektif pada Senin telah ditahan pada keadaan yang tidak terkait dan tidak didakwa dalam pembunuhan, juru bicara Kepolisian New York mengatakan.

Sebelumnya, NBC News dan New York Daily News mengatakan orang itu tersangka, mengutip sumber penegak hukum yang tidak disebutkan namanya.

Seorang Imam Ditembak Mati di New York

Polisi telah merilis sketsa tersangka laki-laki dengan rambut hitam, jenggot dan kacamata. NBC melaporkan orang yang dimintai keterangan cocok dengan deskripsi itu.

Meski begitu, para korban tampaknya telah ditargetkan oleh seorang pria bersenjata yang mengintai mereka saat mereka usai menjalankan shalat azhar di Masjid Al Furqan dan menembak mereka di kepala dari jarak dekat sekitar 13:50 (1750 GMT) pada hari Sabtu, kata polisi setelah mewawancarai para saksi.

Imam masjid itu membawa 1.000 dolar uang tunai pada saat serangan tapi uang tidak diambil oleh pelaku, New York Times melaporkan, perampokan mungkin bukan sebagai motif.

Felix Lopez (26), yang telah tinggal di Ozone Park selama satu dekade dan bekerja di sebuah kedai pangkas rambut, mengatakan umat Islam di lingkungan itu kebayakan keturunan Bangladesh yang ramah, namun mungkin ada sedikit dendam antara kelompok rasial dan etnis di daerah itu, demikian Reuters melaporkan.

Sebuah laporan yang dipublikasikan Universitas California di Berkeley bersama Dewan Hubungan Amerika-Islam menunjukkan masjid menjadi sasaran dalam 78 serangan pada 2015, angka tertinggi sejak catatan dibuat pada 2009.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Para Pendemo Sudan Kembali ke Jalan-jalan untuk Menuntut Lebih Banyak Reformasi

Para Pendemo Sudan Kembali ke Jalan-jalan untuk Menuntut Lebih Banyak Reformasi

Bapak Taliban Pakistan Dukung Vaksinasi Polio

Bapak Taliban Pakistan Dukung Vaksinasi Polio

Kepala Terbentur Paus Benediktus XVI Pun Mundur

Kepala Terbentur Paus Benediktus XVI Pun Mundur

54 Aparat Polisi Mesir Tewas dalam Operasi Penggerebekan yang Gagal

54 Aparat Polisi Mesir Tewas dalam Operasi Penggerebekan yang Gagal

Akademisi Muslim Austria Mengisahkan tentang Penyerangan dengan Todongan Senjata

Akademisi Muslim Austria Mengisahkan tentang Penyerangan dengan Todongan Senjata

Baca Juga

Berita Lainnya