Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

PBB Beberkan Nama Negara Asal Anggota Pasukan Perdamaian Pelaku Kejahatan Seksual

Bagikan:

Hidayatullah.com— Perserikatan Bangsa-Bangsa mengeluarkan sebuah laporan baru berupa kasus-kasus kejahatan seksual yang dilakukan oleh anggota pasukan penjaga perdamaian. Dari laporan itu diketahui jumlah kejahatan seksual tersebut naik dari tahun sebelumnya.

Hasil kajian terbaru Sekjen PBB Ban Ki-moon yang dirilis hari Kamis (3/3/2016) itu, yang lebih lengkap dari apa yang sebelumnya telah dikabarkan oleh berbagai media, menyebutkan seluruhnya ada 99 kasus kejahatan terkait seksual oleh staf PBB, 69 di antaranya diduga dilakukan oleh anggota pasukan perdamaian.

Angka yang disebutkan dalam laporan terbaru itu menunjukkan kenaikan dari 52 kasus kejahatan seksual yang diduga dilakukan oleh pasukan penjaga perdamaian pada tahun 2014, lapor Reuters.

Hampir sepertiga dari tindak kriminal yang dilakukan pasukan penjaga perdamaian PBB dari tahun 2015 terjadi di Republik Afrika Tengah, yang belakangan melaporkan bahwa pasukan PBB yang ditempatkan di negaranya terlibat kejahatan seksual atau menggunakan seks sebagai alat barter.

Kebanyakan dari anggota pasukan PBB pelaku tindak kriminal itu berasal dari Republik Demokrtik Kongo (DRC).

Menurut laporan Reuters (4/3/2016) negara lain yang terkait dengan tindak kejahatan tersebut termasuk Burundi, Jerman, Ghana, Senegal, Madagaskar, Rwanda, Republik Kongo, Burkina Faso, Kamerun, Tanzania, Slovakia, Niger, Moldova, Togo, Afrika Selatan, Maroko, Benin, Nigeria dan Gabon.

Pada Desember 2015 muncul laporan sebuah lembaga independen yang mengungkap tentang “kegagalan institusional parah” PBB dalam menangani kriminalitas oleh anggota pasukan keamanannya. Sejak itu PBB bergerak melakukan upaya guna mencari para pelaku kejahatan tersebut.*

Rep: Ama Farah
Editor: Dija

Bagikan:

Berita Terkait

Jerman Tangkap Pria Afghanistan Pegawai Bundeswehr Tersangka Mata-Mata Iran

Jerman Tangkap Pria Afghanistan Pegawai Bundeswehr Tersangka Mata-Mata Iran

Uni Eropa Perberat Sanksi terhadap Iran

Uni Eropa Perberat Sanksi terhadap Iran

Instruktur Menembak Tewas di Tangan Gadis Usia 9 Tahun

Instruktur Menembak Tewas di Tangan Gadis Usia 9 Tahun

Abbas dan Suha Setuju Penggalian Kubur Yasir Arafat

Abbas dan Suha Setuju Penggalian Kubur Yasir Arafat

Yahudi Diaspora Kritik Israel untuk Bela Israel

Yahudi Diaspora Kritik Israel untuk Bela Israel

Baca Juga

Berita Lainnya