Senin, 29 Maret 2021 / 15 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pengusaha Hotel dan Restoran di India Boikot Coca Cola dan Pepsi

Bagikan:

Hidayatullah.com–Aksi Zionis Israel yang setiap hari menimbulkan kematian di Jalur Gaza, Palestina, membangkitkan kemarahan umat muslim di India yang mengelola ratusan hotel dan restoran. Mereka memprotes serangan Israel dengan cara mereka sendiri, yaitu memboikot minuman ringan yang diproduksi di Amerika Serikat.

“Kami di sini, di India, bisa melakukan banyak hal. Dan tidak ada cara yang lebih baik daripada menyerang ekonomi mereka,” kata Umar Sheikh, pemilik Shalimar Restaurant, dimuat laman onIslam.

“Mereka harus tahu bahwa orang-orang menentangnya dan mereka juga harus menyadari bahwa apa pun yang mereka lakukan adalah salah.”

Muslim di Mumbai menunjukkan kebencian mereka terhadap Amerika Serikat melalui boikot minuman ringan Amerika karena percaya AS berdiri dengan Israel dalam agresi ini.

Mereka mengatakan, Amerika Serika selalu mendukung Israel.

Lebih dari seribu hotel dan restoran di Mumbai, ibukota komersial India, telah berhenti melayani merek seperti Pepsi dan Coca Cola untuk pelanggan. Mayoritas pemilik hotel adalah Muslim.

“Kami mengikuti prinsip-prinsip Mahatma Gandhi yang mengajari kami prinsip non-kekerasan,” kata Jawed Kotwal, pemilik Persia Darbar, satu hotel di Mumbai.

“Kami tidak memaksa siapa pun. Kami hanya berhenti melayani produk-produk kepada pelanggan kami dan memberi mereka pengganti. Perlahan-lahan kita akan mengganti semua produk AS dengan produk India.”

Ada hampir 2.000 hotel dan restoran di Mumbai yang pemiliknya adalah Muslim. Mayoritas dari mereka telah mulai menjual produk lokal untuk konsumen, bukan Pepsi dan Coke.

Boikot Meluas

Seiring dengan Mumbai, pemilik hotel di Mumbra, pinggiran Mumbai, juga mulai memboikot produk AS.

Menurut pemilik hotel, boikot produk-produk Israel dan AS juga akan membantu produsen lokal menyimpan uang India agar pergi ke luar negeri.

Di daerah ini juga didominasi Muslim. Pelanggan mendukung keputusan ini.

“Kami tidak ingin minuman (Pepsi dan Coke) ini. Kami ingin AS dan Israel menyadari bahwa apa yang mereka lakukan tidak benar,” kata Fahad Sheikh, seorang mahasiswa yang ingin setiap muslim memboikot produk-produk ini.

“Sebagai warga negara India, kita tidak bisa berbuat apa-apa dari sini. Namun, melalui boikot ini kita mungkin dapat mempengaruhi pendapatan perusahaan ini sampai batas tertentu.”

Pemilik restoran lain, Umar Sheikh mengatakan, “Kami menawarkan pelanggan minuman ringan jus dan jalzeera (jintan dan mint rasa limun India) di tempat ini.”

Keputusan hotel disambut oleh pelanggan lokal.

“Saya menghargai keputusan mereka. Saya tidak keberatan tidak minum produk ini,” kata pelanggan Siraj Ahmed.

“Ini adalah dukungan kecil kami untuk rakyat Gaza. Bagaimana kita dapat mendukung perusahaan dari negara-negara yang membunuh warga Palestina yang tidak bersalah?”

Pemilik hotel dan restoran mengatakan bahwa protes mereka dilakukan secara damai terhadap negara-negara yang paling tidak peduli tentang kemanusiaan.

“Boikot kami akan terus berlangsung sampai situasi membaik di Palestina. Kita tidak bisa membeli produk dari orang-orang yang membunuh saudara-saudara kita, saudara perempuan dan anak-anak,” kata Omaer Sheikh.

Boikot serupa diselenggarakan oleh para pelaku bisnis perhotelan di India ketika AS membom Afghanistan pada tahun 2001. Produk AS Coca Cola dan Pepsi cukup populer di kalangan orang India.

Kaum Muslim India juga mengungkapkan ketidaksenangan mereka terhadap pemerintah India yang mereka rasa tidak melakukan sesuatu yang cukup untuk melawan Israel.

“Kita tahu bahwa pemerintah kita tidak mendukung perjuangan Palestina. Sebagai seorang Muslim, kita harus menunjukkan solidaritas kami dengan saudara-saudara kita di Gaza,” kata Shakib Khan, warga Mumbai.

Pemerintah India telah menolak resolusi mengutuk Israel di Parlemen.

Hubungan antara India dan Israel telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Namun, India mendukung resolusi Dewan Hak Asasi Manusia untuk penyelidikan kejahatan perang yang diduga dilakukan oleh Israel di Palestina.

Muslim di India merupakan populasi 14 persen dari negara.

Demonstrasi terhadap Israel telah diselenggarakan di sebagian besar kota-kota India oleh Muslim dan pekerja masyarakat sipil yang menuntut diakhirinya agresi Zionis Israel.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Strategi Anti Terorisme Yang Digagas Amerika Dinilai Telah Gagal

Strategi Anti Terorisme Yang Digagas Amerika Dinilai Telah Gagal

Masjid di Jerman Diserang Bom Molotov

Masjid di Jerman Diserang Bom Molotov

Sibuk Kampanye Antiseks Setelah 90 Siswi Hamil

Sibuk Kampanye Antiseks Setelah 90 Siswi Hamil

Prancis Perlu Lockdown Setidaknya 6 Pekan

Prancis Perlu Lockdown Setidaknya 6 Pekan

Suka dan Duka Warga Mesir atas Keputusan Bebas Kasus Pembunuhan Demonstran 2011 Husni Mubarak

Suka dan Duka Warga Mesir atas Keputusan Bebas Kasus Pembunuhan Demonstran 2011 Husni Mubarak

Baca Juga

Berita Lainnya