Jum'at, 12 Februari 2021 / 30 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Pendeta Senior Ditangkap Terkait Skandal Bank Vatikan

Bagikan:

Hidayatullah.com—Aparat kepolisian Italia telah menangkap tiga orang sebagai bagian dari penyelidikan kasus kejahatan perbankan yang melibatkan bank milik Tahta Suci Vatikan.

Dilansir Euronews, ketiga orang yang ditangkap hari Jumat (28/6/2013) itu adalah seorang agen intelijen Italia, seorang makelar keuangan dan seorang pendeta Katolik senior.

Pendeta itu, Monsignor Nunzio Scarano, 61, bekerja sebagai akuntan di bagian administrasi keuangan Vatikan. Dia diberhentikan sementara dari tugasnya sejak pekan lalu setelah menjadi tersangka dalam skandal keuangan Vatikan.

Scarano dituduh mengambil 600.000 euro dari sebuah rekening di Bank Vatikan. Dia mengambil beberapa kali mengambil uang dari rekening itu, lalu memberikannya kepada teman-temannya, lalu sebagai balasannya mereka menuliskan cek Scarano. Uang itu diduga untuk membayar kredit properti.

Pengacara Scarano, Silverio Sica, mengatakan bahwa kliennya juga dituduh membantu teman-temannya membwa masuk uang sebanyak 20 juta euro ke Italia dari Swiss dengan menggunakan pesawat bersama dengan agen intelijen dan makelar keuangan tersebut.

Rekening Pendeta

Pengamat Vatikan, Marco Politi, mengatakan di Vatikan tidak ada akuntabilitas. “Masih terlalu banyak pendeta dan monsignor yang memiliki terlalu banyak uang dan tidak ada seorangpun yang tahu mengapa demikian. Dan karena pendeta diperbolehkan memiliki rekening di Bank Vatikan, menurut saya di masa depan hak ini harus dibatasi.”

Politi menambahkan, “Tentu [terbongkarnya] skandal baru ini akan memperepat reformasi dan reorganisasi dari seluruh sistem keuangan Tahta Suci.”

Penangkapan itu terjadi pada pekan yang sama dengan pengumuman Paus Franciskus I yang mengatakan bahwa dia telah membentuk sebuah komisi untuk menyelidiki skandal-skandal yang terjadi di Bank Vatikan sejak puluhan tahun silam.

Jurubicara Vatikan Federico Lombardi dlam pernyataannya mengatakan, Tahta Suci bersedia bekerjasama dengan aparat Italia dalam penyelidikan kasus itu, namun belum ada permintaan resmi dari pemerintah Roma.*

Rep: Ama Farah
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Amnesty: Muslim Eropa Diperlakukan Diskriminatif

Amnesty: Muslim Eropa Diperlakukan Diskriminatif

Berkomitmen Bantu Iraq dan Kurdi, Turki Segera Melancarkan Serangan atas ISIS

Berkomitmen Bantu Iraq dan Kurdi, Turki Segera Melancarkan Serangan atas ISIS

Mesir Bergejolak, Keluarga Mubarak Lari ke Inggris

Mesir Bergejolak, Keluarga Mubarak Lari ke Inggris

Aktivis Muslim Malaysia Serukan Boikot Thailand

Aktivis Muslim Malaysia Serukan Boikot Thailand

Ribuan Etnis Uighur di Kazakhstan Memprotes Tindakan Represif China

Ribuan Etnis Uighur di Kazakhstan Memprotes Tindakan Represif China

Baca Juga

Berita Lainnya