Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Prajurit Suriah Benarkan Iran dan Hizbullah Berperang Membela Assad

Bagikan:

Hidayatullah.com—Negara Syiah Iran dan sekutunya di Libanon, Hizbullah, ikut berperang bersama dengan pasukan pendukung rezim Bashar al-Assad di Suriah, kata seorang prajurit yang diduga anggota dari Garda Republik Suriah dalam rekaman video yang diunggah ke internet Senin kemarin, lansir Al-Arabiya Selasa (12/3/2013).

Ali Imad Takla, yang menurut rekaman video amatir itu ditangkap oleh pasukan pembebasan Suriah FSA, mengatakan kepada pasukan oposisi itu bahwa brigadenya bertempur di daerah Daraya dibawah komando Jenderal Yousef al-Masry dengan menggunakan rudal, pesawat-pesawat tempur dan juga meriam.

Dia menjelaskan ada tentara rezim Al-Assad yang ditempatkan di Souq al-Hadid. Namun, Al-Arabiya tidak dapat memverifikasi video amatir tersebut.

FSA menuding anggota Hizbullah menyerang desa-desa Suriah terutama yang berada di dekat dengan perbatasan libanon. Pimpinan kelompok bersenjata Syiah di Libanon itu, Hassan Nasrallah, mengakui sebagian anak buahnya ikut bertempur di Suriah namun atas kemauan mereka sendiri dan bukan berdasarkan perintahnya.

Sebelumnya, pertengahan Februari kemarin seorang komandan pasukan elit Garda Revolusi Iran, Hassan Shateri dikabarkan tewas di Suriah dalam perjalanan dari Damaskus menuju ibukota Beirut ibukota Libanon.[Baca berita sebelumnya: Komandan Pasukan Elit Iran Tewas di Suriah]

Sementara pada tahun 2012, makam seorang mayor muda Garda Revolusi Iran di Teheran membuktikan adanya keterlibatan tentara Iran dalam konflik bersenjata di Suriah [Baca berita sebelumnya: Batu Nisan Bukti Militer Iran Ikut Berperang di Suriah]. Namun, tentu saja pemerintah Syiah di Teheran tidak mau menyatakan dengan terbuka bahwa pihaknya membela saudara Syiah-nya di Damaskus, Bashar al-Assad, meskipun berulang kali secara diplomatis menyatakan Bashar al-Assad tidak boleh digulingkan terutama oleh kekuatan asing.*

Rep: Ama Farah
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Pengadilan Mesir Hukum Mati 183 Pendukung Ikhwanul Muslimin

Pengadilan Mesir Hukum Mati 183 Pendukung Ikhwanul Muslimin

Irlandia Selidiki Dugaan Pelanggaran Privasi Data Pengguna Anak Oleh Instagram

Irlandia Selidiki Dugaan Pelanggaran Privasi Data Pengguna Anak Oleh Instagram

Turki Lakukan Kontrol Ketat Konten Internet

Turki Lakukan Kontrol Ketat Konten Internet

Iran Ingin Bangun Proyek Minyak Terbesar di Mesir

Iran Ingin Bangun Proyek Minyak Terbesar di Mesir

Jakim Malaysia Perketat Sertifikasi Halal Barang Impor

Jakim Malaysia Perketat Sertifikasi Halal Barang Impor

Baca Juga

Berita Lainnya