Sabtu, 4 Desember 2021 / 29 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Duda Ditinggal Istri, Mengayuh Becak sambil Bawa Bayi

Bablu Jatav mengatakan tidak ada orang yang merawat bayinya
Bagikan:

Hidayatullah.com–Tawaran bantuan mengalir ke BBC Hindi pasca laporan mengenai seorang penarik becak India yang terpaksa mengayuh becak sambil menggendong bayi perempuannya yang baru berusia satu bulan setelah istrinya meninggal dunia.
 
Bablu Jatav, menggendong anaknya dengan cara mengalungkan tali selimut pembungkus si anak ke lehernya.

Istri Bablu, Shanti, meninggal pada 20 September setelah melahirkan anak pertama mereka di negara bagian Rajashtan.

Bablu, 38, mengatakan ia tidak memiliki siapa siapa yang dapat membantunya mengasuh si bayi.

Kini sebuah yayasan amal lokal bersedia membantu Jatav merawat bayinya.

“Shanti meninggal setelah melahirkan di rumah sakit. Tidak ada seorang pun yang dapat mengasuh anak perempuan saya, saya mengasuhnya sambil bekerja,” kata Bablu pada BBC.

“Kami dikaruniai bayi setelah menikah 15 tahun, istri saya sangat bahagia ketika kami akhirnya diberkati dengan seorang anak perempuan tapi saya sangat sedih karena ia pergi.”

Menarik becak sambil mengasuh anak melahirkan permasalahan baru. Selasa lalu ia harus dibawa ke rumah sakit untuk dirawat karena dehidrasi.

Bablu mengatakan hidup terasa sangat berat baginya dan ia berusaha untuk bertahan.

“Saya harus membayar 500 rupee (Rp 55 ribu) sebulan untuk membayar sewa rumah dan 30 rupee sehari untuk menyewa becak itu,” kata dia.

Bablu mengatakan ia takut untuk menikah lagi karena “prioritas pertama saya adalah merawat dan membesarkan anak saya.”

Sementara itu setelah kisah tentang Bablu dimuat di situs BBC Hindi kemarin, banyak sekali tawaran bantuan dari India dan dari luar negeri.

Hari ini, sebuah NGO di Bharatpur sepakat untuk membantu Bablu mengasuh anaknya.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Gadis Mualaf Korea Dipilih jadi Duta Busana Muslimah di Malaysia

Gadis Mualaf Korea Dipilih jadi Duta Busana Muslimah di Malaysia

Covid-19 Inggris: Melanggar Aturan Karantina Didenda £10.000

Covid-19 Inggris: Melanggar Aturan Karantina Didenda £10.000

Sudan Mulai Dilanda Aksi Demonstrasi

Sudan Mulai Dilanda Aksi Demonstrasi

Gudang Pasar Makanan Terbesar di Prancis Diubah Jadi Kamar Mayat

Gudang Pasar Makanan Terbesar di Prancis Diubah Jadi Kamar Mayat

Pemuda Yaman Minta Usulan GCC Ditarik

Pemuda Yaman Minta Usulan GCC Ditarik

Baca Juga

Berita Lainnya