Rabu, 8 Desember 2021 / 3 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Presiden Nyatakan Perlunya Protokol Antipenistaan Agama di PBB

Kegiatan di Sidang Umum PBB.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam Sidang ke-67 Majelis Umum PBB di New York, Amerika Serikat, Selasa waktu setempat menyerukan perlunya protokol internasional antipenistaan agama guna mencegah konflik dan menjaga perdamaian dunia.

“Instrumen ini, yang merupakan produk dari konsensus internasional, harus dapat menjadi referensi yang dipatuhi oleh komunitas dunia,” kata Presiden yang berpidato di hari pertama sidang tersebut bersama dengan Presiden Amerika Serikat Barack Obama dan Presiden Prancis Francois Hollande.

Presiden Yudhoyono mengatakan bahwa sebagai sebuah negara yang menghormati keberagaman budaya dan agama, Indonesia menyeru penghormatan dan pemahaman yang sama dari kelompok-kelompok keyakinan yang berbeda.

Ia menilai, sekalipun ada sejumlah inisiatif yang dilakukan oleh beberapa negara di PBB dan sejumlah forum lain, pelecehan terhadap agama-agama di dunia tetap terjadi.

“Dalam hal ini kita menyaksikan kembali wajah jelek dari bentuk penistaan agama dalam film `Innocence of Muslims` yang saat ini menyebabkan keresahan internasional,” katanya.

Presiden menggarisbawahi bahwa Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia telah menjelaskan bahwa dalam menjalankan kebebasan berekspresi setiap orang harus mematuhi moralitas dan ketertiban publik.

“Jadi kebebasan berekspresi tidak absolut,” tegas Presiden, dilansir Antara.

Selain menyerukan perlunya protokol internasional anti-penistaan agama, Presiden juga mengatakan bahwa dunia internasional perlu untuk mempromosikan proses dialog di antara umat beragama, peradaban dan kebudayaan.

Namun, tambah Presiden, dialog itu jangan hanya berhenti pada dialog tetapi juga diterjemahkan ke kerja sama nyata sehingga individu dari beragam agama dan budaya dapat bekerja sama dan saling peduli.

“Komunitas-komunitas itu akan menjadi benteng bagi perdamaian sehingga akan sulit atau bahkan mustahil untuk munculnya konflik senjata dalam bentuk apapun,” katanya.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Prancis Kerahkan Drone ke Sahel Perangi Militan Muslim

Prancis Kerahkan Drone ke Sahel Perangi Militan Muslim

AS Memasukkan Al Jazeera dalam Daftar Agen Asing

AS Memasukkan Al Jazeera dalam Daftar Agen Asing

Pengadilan Bolehkan Perusahaan di Eropa Melarang Pegawainya Pakai Jilbab

Pengadilan Bolehkan Perusahaan di Eropa Melarang Pegawainya Pakai Jilbab

Mahathir: Malaysia Tak Bisa Usir Zakir Naik, Banyak Negara Tak Mau Menampungnya

Mahathir: Malaysia Tak Bisa Usir Zakir Naik, Banyak Negara Tak Mau Menampungnya

Laporan: Militer AS Membeli Data Lokasi yang Diambil dari Aplikasi Populer ‘Muslim Pro’

Laporan: Militer AS Membeli Data Lokasi yang Diambil dari Aplikasi Populer ‘Muslim Pro’

Baca Juga

Berita Lainnya