Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

MER-C Beri Pengobatan Pengungsi Rohingnya Dikawal Tentara Myanmar

Bagikan:

Hidayatullah.com– Rabu (19/09/2012) lalu,  Tim Medis Medical Emergency Rescue Committee (MER-C) tiba kembali di tanah air setelah menunaikan tugas kemanusiaan selama satu minggu di Myanmar.

Perjalanan satu minggu dimanfaatkan  MER-C  bertugas melakukan assessment awal kondisi konflik Myanmar serta kebutuhan para korban dan pengungsi.

Selain itu, tim juga menyalurkan bantuan berupa uang dan obat-obatan kepada para pengungsi di beberapa kamp pengungsi. Tim MER-C yang terdiri dari 4 dokter dan satu orang logistik juga melakukan pengobatan bagi para pengungsi yang sakit. Demikian salah satu rilim MER-C yang dikirim ke kantor redaksi hidayatullah.com.

Sebelumnya, MER-C tiba di Myanmar Rabu (12/9/2012),  dan langsung berkoordinasi dengan Kedutaan Besar RI di Myanmar.

KBRI kemudian membantu Tim berkoordinasi lebih lanjut dengan Ministry of Border Myanmar dan Myanmar Red Cross. Dari hasil koordinasi tersebut Tim memperoleh izin mengunjungi Rakhine State, namun menurut KBRI Tim tidak mendapatkan izin melakukan pengobatan kepada para pengungsi.

Dengan koordinasi dan adanya surat izin dari Kemenlu Myanmar, pada Jum’at siang (14/09/2012), Tim bisa memasuki kota Sittwe (ibukota Rakhine State).

Setibanya di bandara Sittwe, tampak militer dan polisi Myanmar masih berjaga ketat. Suasana ketegangan mulai terasa di sini. Pemerintah dan militer Myanmar memeriksa setiap orang yang datang. Tim dijemput oleh perwakilan dari Red Cross Myanmar, Ministry of Border dan pejabat Militer setempat.

Selama berada di Sittwe, tim juga mendapat pengawalan yang ketat dari tentara Myanmar. Sejumlah tentara juga senantiasa mengiringi perjalanan Tim bahkan pada saat mengunjungi kamp-kamp pengungsian. Di sekitar kamp terlihat pula pengamanan yang sangat ketat.

Konflik Myanmar sendiri terjadi antara etnis Rakhine dan etnis Rohingya. Kamp pengungsian terbagi menjadi 2 kelompok yaitu kamp pengungsian Muslim dan kamp pengungsian Budha. Tim MER-C mengunjungi 4 lokasi pengungsian, yaitu Danyawaddy Football Camp, Min Ban Camp, Danyawaddy North Camp dan Chaung Camp/Clinic Camp (Rohingya Camp). Jumlah pengungsi di kamp-kamp tersebut, Rakhine sekitar 8.000 orang, sementara pengungsi Rohingya mencapai sekitar 18.000 orang.

Dari pengamatan Tim MER-C, kebutuhan para pengungsi antara lain bahan makanan, air bersih, tempat tinggal dan kesehatan (obat-obatan dan pelayanan kesehatan). Bahkan di lokasi pengungsian Rohingya, Tim menjumpai beberapa pasien dewasa dan anak-anak terbaring lemah tanpa pelayanan medis. Pemerintah Myanmar dan Myanmar Red Cross mengalami kesulitan dalam memberikan bantuan kepada kedua belah pihak karena alasan keamanan.

MER-C mengaku, awalnya tim  tidak diperbolehkan mengunjungi Rohingya Camp karena alasan yang sama. Namun setelah bernegosiasi lagi dengan Pemerintah dan Militer Myanmar bahwa MER-C harus menyampaikan amanah donasi dari rakyat Indonesia dan meyakinkan bahwa Rohingya Camp dapat menerima keberadaan Tim MER-C, akhirnya tim diizinkan untuk melakukan pelayanan kesehatan dan memberikan donasi.

Bahkan tim memfasilitasi pemerintah dan Myanmar Red Cross untuk melakukan pelayanan kesehatan di kedua belah pihak yang bertikai. MER-C termasuk LSM pertama dari Indonesia yang dapat melakukan tindakan medis (pelayanan kesehatan) di kedua belah pihak.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Rusia dan Israel Tingkatkan Kerjasama

Rusia dan Israel Tingkatkan Kerjasama

Israel akan Gelar Pemilu Dini Maret 2015

Israel akan Gelar Pemilu Dini Maret 2015

Rezim Bashar Tutup Akses Bantuan International ke Wilayah Oposisi

Rezim Bashar Tutup Akses Bantuan International ke Wilayah Oposisi

Uni Eropa Perketat Aturan Pekerja Asing

Uni Eropa Perketat Aturan Pekerja Asing

OECD: Inggris Negara Paling Gendut di Eropa Barat

OECD: Inggris Negara Paling Gendut di Eropa Barat

Baca Juga

Berita Lainnya