Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Bashar Al Assad Kembali Bantai 200 Warga Sunni Di Suriah

Pemakaman korban di Douma, dekat Damaskus, 30 Juni 2012/ Foto: rtr
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemerintahan Bashar Al Assad diberitakan kembali melakukan pembantaian terhadap warga Sunni di Suriah.  Seperti dilaporkan reuters.com lebih dari 200 orang warga sipil di desa Tremseh, Homs telah mendapat serangan pasukan bersenjata yang terdiri dari loyalis Assad hingga para Shabiha mulai dari senjata hingga roket-roket udara.

“Lebih dari 220 orang terbunuh  di Tremseh, Mereka meninggal akibat pemboman oleh tank-tank dan helikopter, hingga artileri shelling dan eksekusi tembak ditempat,” jelas juru bicara kelompok Oposisi Fadi Sameh.

Fadi juga menyatakan, pasukan Bashar justru melakukan eksekusi ini disaat kelompok oposisi sedang merenggangkan ketegangan pasca usaha lobi perdamaian PBB. Dimana pada waktu tersebut kelompok oposisi sedang menarik mundur pasukan dari setiap area konflik dan area kependudukan yang seharusnya dilindungi dari ancaman pasukan Al Assad.

“Saya dan kawan-kawan (oposisi) sedang tidak berada di Homs, namun mengapa milisi Syiah Alawit justru menyerang ke Tremseh dan membunuh semua warga sipil. Seluruh rumah telah dihancurkan dan dibakar setelah mereka menembaki warga setempat,” tambah Fadi.

Kelompok oposisi menyayangkan sikap Bashar tersebut, tidak seharusnya Bashar membunuhi warga sipil tak bersenjata terlebih dikala mereka tidak ada dalam perlindungan kelompok oposisi di tempat.

Pendapat ini juga dibenarkan oleh direktur  organisasi kemanusiaan Observatorium yang berpusat di London, Rami Abdel Rahman. Rami menjelaskan bahwa memang benar Al Assad selain menggunakan artileri berat, juga menggerakan algojo pembantainya untuk membununi seluruh warga di Tremseh.

Mulai dari sumber Guardian.uk hingga koresponden international Rula Amin dari Aljazeerah Arabic Channel menjelaskan, pemerintah Suriah juga telah menutup akses media dan wartawan international dari tempat lokasi pembantaian yang dilakukan pada hari Kamis (13/07/2012), dini hari tadi.

Bocornya jejak milisi Syiah Shabiha yang terlibat bersekutu dengan Bashar Al Assad, dipastikan akan semakin mempersulit lobi utusan PBB Kofi Annan untuk menciptakan perdamaian di Suriah.  Kehadiran milisi ini jelas akan memberikan bukti signifikan penyebab lahirnya sentiment sectarian atas konflik Suriah.

Sumber oposisi sendiri menyatakan ‘terima kasih’-nya kepada bashar, karena kejadian pembantaian Kamis dini hari ini telah mengingatkan kembali luka rakyat Suriah atas pembantaian yang sama 30 tahun lalu yang pernah dilakukan Hafes Al Assad  ayah dari Presiden Bashar al-Assad, ketika melakukan pembunuhan puluhan ribu warga Sunni di Hama, yang sebagian besarnya merupakan bagian dari al Ikhwan al Muslimun.*

Rep: Thufail Al Ghifari
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Imran Khan: Saya Ditekan untuk Mengakui ‘Israel’

Imran Khan: Saya Ditekan untuk Mengakui ‘Israel’

Sejak 1967, Seperlima Rakyat Palestina ditahan Yahudi

Sejak 1967, Seperlima Rakyat Palestina ditahan Yahudi

Polisi Prancis Cegat Tokoh Rompi Kuning Menyeberang ke Italia

Polisi Prancis Cegat Tokoh Rompi Kuning Menyeberang ke Italia

China Bisa Menginvasi Taiwan Kurun 6 Tahun ke Depan

China Bisa Menginvasi Taiwan Kurun 6 Tahun ke Depan

Syeikh Al-Sudais: Dunia Jangan Takut dengan Islam

Syeikh Al-Sudais: Dunia Jangan Takut dengan Islam

Baca Juga

Berita Lainnya