Senin, 29 Maret 2021 / 15 Sya'ban 1442 H

Internasional

Al Azhar Tak Sekedar Menjadi Madrasah

Bagikan:

Hidayatullah.com–Pihak Al Azhar mengumumkan penolakannya terhadap usulan salah satu anggota parlemen dari partai An Nur yang berbasis pemikiran Salafiyah yang menginginkan agar Al Azhar tidak lagi dijadikan sebagai rujukan utama dalam masalah keagamaan di Mesir, demikian lansir Al Mashr Al Yaum (10/5/2012).

Syeikh Al Azhar Dr. Ahmad At Thayyib menyampaikan dalam pernyataan resminya bahwa tidak boleh ada hukum menyangkut Al Azhar tanpa ada kontribusi dara para ulamanya. Pihaknya juga menyatakan hormat kepada parlemen, namun Al Azhar juga memiliki hak untuk berbicara dalam persoalan ini.

Sebab itulah Syeikh Al Azhar menyampaikan bahwa pihaknya tidak menyetujui usulan anggota parlemen Ali Qathamsiy dari partai An Nur yang berbasisi pemikiran Salafiyah yang menginginkan agar Al Azhar tidak lagi dijadikan rujukan utama dalam masalah agama yang mana hal itu sudah berlangsung sejak 1000 tahun lalu. Yang mana hal ini akan menjadikan Al Azhar hanya sebagai madrasah yang tidak memiliki kontribusi terhadap penyusunan undang-undang dan melawan kerusakan pemikiran.

Rep: Sholah Salim
Editor: Thoriq

Bagikan:

Berita Terkait

Mahkamah India Periksa Dugaan Kandungan Racun Pada Coca Cola dan Pepsi?

Mahkamah India Periksa Dugaan Kandungan Racun Pada Coca Cola dan Pepsi?

Jerman Serukan Penarikan Pasukan dari Afghanistan

Jerman Serukan Penarikan Pasukan dari Afghanistan

Facebook Perketat Aturan Live Streaming Pasca Teror Selandia Baru

Facebook Perketat Aturan Live Streaming Pasca Teror Selandia Baru

Riset: Otak Pria Gay Mirip Perempuan Heteroseksual

Riset: Otak Pria Gay Mirip Perempuan Heteroseksual

White Helmet Nyatakan Tidak Memperoleh Bantuan Langsung dari AS

White Helmet Nyatakan Tidak Memperoleh Bantuan Langsung dari AS

Baca Juga

Berita Lainnya