Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Imigran Kristen Justru Lebih Banyak dari Muslim

Bagikan:

Hidayatullah.com–Studi terbaru menunjukkan jumlah imigran Kristen lebih banyak dibandingkan imigran Muslim di seluruh dunia, terutama di Uni Eropa. Data terbaru ini bertentangan dengan data sebelumnya, yang mengatakan imigran Muslim lebih banyak.

Studi yang dilakukan Pew Forum menunjukkan 214 juta orang di seluruh dunia telah hijrah dari negeri asal mereka,  dan sekitar 106 juta adalah imigran Kristen sementara 60 juta adalah imigran Muslim.

“Mungkin bertentangan dengan persepsi umum,  imigran Kristen melebihi jumlah imigran Muslim di Uni Eropa secara keseluruhan,” tulis laporan Pew Forum dikutip Reuters hari Jumat, lalu.

Hanya 3,6 juta imigran Yahudi yang pindah lintas negara, sekalipun jumlah itu sudah mewakili 25 persen seluruh populasi orang Yahudi.

Alasan Pindah

Penelitian Pew menemukan bahwa imigran biasanya memilih negara tujuan berdasarkan peluang ekonomi dan agama.

“Banyak pakar berpikir bahwa, secara keseluruhan –kesempatan ekonomi — pekerjaan dan gaji tinggi yang lebih baik – telah menjadi pendorong tunggal paling besar migrasi internasional,” kata studi tersebut.

“Sekaligus, agama tinggal faktor di keputusan beberapa orang untuk meninggalkan negara mereka kelahiran dan pilihan mereka di mana tempat untuk pergi.”

“Banyak ahli berpikir bahwa, di, peluang seluruh ekonomi – pekerjaan yang lebih baik dan upah yang lebih tinggi – telah menjadi pendorong tunggal terbesar dari migrasi internasional,” kata studi tersebut.

“Pada saat yang sama, agama tetap faktor dalam keputusan beberapa orang untuk meninggalkan negara kelahiran mereka dan pilihan mereka dari mana harus pergi.”

Mengkonfirmasikan fakta bahwa, studi ini menemukan bahwa Arab Saudi adalah tujuan utama bagi pendatang Muslim, kebanyakan pekerja dari negara-negara Arab lainnya, anak benua India, Indonesia dan Filipina.

Arab Saudi adalah pilihan utama bagi imigran Muslim yang kebanyakan berasal dari negara Arab lain, India, Indonesia dan Filipina. Sementara AS jadi pilihan favorit imigran Kristen.

Di Uni Eropa, di mana berbagai partai kanan jauh berkampanye menentang imigran Muslim, studi menunjukkan dari 47 juta imigran di UE, 26 juta (56 persen) adalah orang Kristen, dua kali lipat dibandingkan 13 juta imigran Muslim yang hanya mewakili 27 persen saja. Pasca tragedi berdarah 2001, partai sayap kanan di beberapa negara Eropa berkampanye menentang imigran Muslim agar menang dalam pemilu.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Edward Snowden Dapat Status Pemukim Tetap dari Rusia

Edward Snowden Dapat Status Pemukim Tetap dari Rusia

Inggris Larang Iklan Wisata Israel

Inggris Larang Iklan Wisata Israel

Turki Usir Dubes Israel

Turki Usir Dubes Israel

Orang Sekarat dan Korban Jiwa akibat Badai Asma di Australia Bertambah

Orang Sekarat dan Korban Jiwa akibat Badai Asma di Australia Bertambah

Partai Swedia Pecat Anggota Keturunan Turki

Partai Swedia Pecat Anggota Keturunan Turki

Baca Juga

Berita Lainnya