Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Presiden Jerman Janjikan Beasiswa dan Investasi untuk Indonesia

Bagikan:

Hidayatullah.com–Presiden Jerman Christian Wulff berada di Jakarta untuk kunjungan kenegaraan selama tiga hari. Kunjungannya ini juga menandai 60 tahun hubungan diplomatik Jerman Indonesia.

Presiden Jerman Christian Wulff memulai konferensi pers usai pertemuan bilateral di Istana Negara dengan pujian terhadap demokrasi di Indonesia. “Kami memandang Indonesia sebagai jembatan karena berbagai faktor. Kami sangat kagum dengan motto kenegaraan Bhineka tunggal Ika itu, yang membuat demokrasi suku dan agama yang berbeda  bisa hidup bersama secara damai dengan kebebasan mengungkapkan pendapat sekaligus kebebasan  memilih agama,“ kata Wulff, dikutip Deutsche Welle (01/12/2011).

Menurut Wulff, Indonesia bisa menjadi model bagi negara negara Islam lainnya untuk mempraktekan demokrasi. Demokrasi yang dipraktekan di Indonesia ini bisa menjadi teladan bagi negara negara mayoritas Islam seperti negara negara di Afrika Utara dan negara Arab. Mereka harus berkaca ke Indonesia untuk melihat bagaiamana islam, demokrasi dan pertumbuhan ekonomi bisa berjalan bersama.”

Kunjungan pertama Presiden Wulff ke Indonesia ini sekaligus menandai 60 tahun hubungan Jerman – Indonesia. Pada kesempatan itu, Presiden Wulff menyampaikan apresiasinya atas keberhasilan ekonomi Indonesia yang menjadikan Indonesia negara penting di Asia dan menyatakan keinginan Jerman memperkuat kerjasama di berbagai bidang.

Presiden Wulff juga menyampaikan rencana kedatangan Menteri Ekonomi dan Teknologi Jerman Philipp Rösler ke Indonesia tahun 2012. Dikatakannya, dalam kunjungannya ini, Rösler akan didampingi para pebisnis Jerman untuk menjajaki kemungkinan melakukan investasi di bidang energi hijau dan terbarukan di Indonesia.

Presiden Wulff melanjutkan, investasi itu diperlukan agar Indonesia bisa menjaga kelestarian hutannya sebagai paru-paru dunia. Ia mengingatkan Indonesia untuk terus menjaga pengelolaan hutan.

Selain itu, Wulff juga mengumumkan penambahan 400 beasiswa baru bagi warga Indonesia untuk menempuh studi di Jerman. Di masa depan, Wulf berjanji akan terus meningkatkan jumlah beasiswa yang diperoleh dari konversi hutang Indonesia tersebut.

Sementara itu, Presiden Yudhoyono, dalam konferensi pers bersama, juga menyampaikan terima kasih atas kebijakan pengurangan hutang luar negeri Indonesia  oleh Jerman sejak tahun 2007 yang disebutnya  sangat membantu Indonesia.

Lebih jauh dalam kesempatan itu, Yudhoyono mengungkapkan lima prioritas usulan kerjasama Indonesia dengan Jerman. Meliputi kerjasama investasi perdagangan, kesehatan, pendidikan, lingkungan, pertahanan.

Selain  pertemuan bilateral, selama di Indonesia Presiden Jerman Christian Wulff juga memberikan kuliah umum di Universitas Indonesia dan melakukan pertemuan bisnis dengan komunitas Jerman di Indonesia hari Jum’at (02/12/2011). Ia juga dijadwalkan bertemu dengan Ketua MPR dan mantan Presiden BJ Habibie serta sejumlah tokoh agama dan masyarakat madani di Indonesia.

Sebelum meninggalkan Indonesia pada 2 Desember, Presiden Wulff juga dijadwalkan mengunjungi Taman Makam Pahlawan Kalibata.*

Rep: Dija
Editor: Dija

Bagikan:

Berita Terkait

Washington Post Terbitkan Kolom Terakhir Jamal Khashoggi yang Kecam Arab

Washington Post Terbitkan Kolom Terakhir Jamal Khashoggi yang Kecam Arab

Trump Danai Tembok Perbatasan Meksiko Pakai Anggaran Pendidikan Anak Tentara

Trump Danai Tembok Perbatasan Meksiko Pakai Anggaran Pendidikan Anak Tentara

Pascarevolusi, Wibawa Besar Al-Azhar Kembali Bangkit

Pascarevolusi, Wibawa Besar Al-Azhar Kembali Bangkit

Muda-Mudi Jepang Lebih Suka Membujang

Muda-Mudi Jepang Lebih Suka Membujang

Pria Berseragam Tentara Afghanistan Tembak Tentara Amerika: 2 Mati dan 6 Luka

Pria Berseragam Tentara Afghanistan Tembak Tentara Amerika: 2 Mati dan 6 Luka

Baca Juga

Berita Lainnya