Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Tahun 2050 Asia Bisa Mengendalikan 51% Ekonomi Dunia

Bagikan:

Hidayatullah.com—Sesi panel kedua, “Harmonizing Islam and Western Civilizations towards a New Era,” (Harmonisasi Peradaban Islam dan Barat menuju Era  Baru),” 20 Oktober 2011, dari pukul 09.00 s.d 16.30 Konferensi kedua  dimulai setelah istirahat makan siang, di bawah sub-tema  “Mempercepat hadirnya Era Baru: Upaya menekan Korban dari Kontraksi dan Kontradiksi antar Nilai Budaya”.

Empat pembicara berbagi gagasannya dalam sesi ini, mereka adalah Laureen Booth (Seorang Jurnalis dan Pembawa Acara dari Inggris), Dr.Ibrahim El-Zayat (Ketua dari Sejumlah Organisasi Muslim dan Masjid di Jerman), Arif Havas Oegroseno (Duta Besar Republik Indonesia untuk Belgia, Luxemburg dan Uni Eropa) dan Mustafa Kamal (Ketua fraksi PKS di DPR RI).

Laureen Booth, yang memeluk Islam pada tanggal 19 Oktober 2010 memulai presentasinya dengan berbagi pengalaman dalam pencarian panjang akan kebenaran, dimulai dari interaksinya dengan Muslim dan berubah-ubahnya persepsi yang dia miliki tentang Islam. 

Booth menceritakan kisahnya yang cukup inspiratif hidup sebagai seorang perempuan Muslim di Barat, bagaimana dia tetap mempertahankan keimanannya dan bagaimana juga mayoritas Muslim berintergasi dengan baik dengan sistem sosial di Barat. Dia kemudian menyebutkan urgensi bagi Muslim untuk menunjukan kasih sayang dan memelihara kepercayaan diri sebagai Muslism dengan cara berdialog dengan masyarakat di mana mereka tinggal.

Pada kesempatan kedua Dr. El-Zayat mengeksplorasi apa yang terjadi baru-baru ini di dunia Arab yang memiliki kekuatan untuk membantah sikap prejudice terhadap Arab dan Muslim bahwa mereka adalah diktator, penuh kekerasan, menekan perempuan, dan terasosiasikan dengan aktivitas ekstrim.

El-Zayat menyentuh kegagalan dari sistem ekonomi  kapitalis yang membuat semua orang mencari sistem ekonomi alternatif. Ia juga memandang bahwa nilai-nilai dari institusi keluarga yang merupakan nilai mendasar dari ajaran Islam merupakan kunci pembentukan masyarakat yang sehat, yang mampu diperkenalkan secara menarik, aktual dan berkelanjutan hingga tercapai era baru.

Sedang Dubes Oegroseno yang menyajikan makalah berjudul: “The New Era – Now – Beyond,” menyajikan sebuah prediksi bahwa Asia pada tahun 2050 memiliki kemungkinan untuk  mengendalikan 51% dari aktivitas ekonomi dunia, sementara itu Amerika hanya 25% dan Eropa harus puas dengan 10% saja.

Mesin pertumbuhan di Asia, menurutnya, termasuk China, India, Indonesia, Jepang, Korea Selatan, Malaysia dan Thailand.

Menurut Oegroseno, kunci menuju dialog dalam era baru adalah: evaluasi diri, menghindari stereotipe, integrasi sosial dan fasilitasi ekonomi.

Sedangkan Mustafa Kamal, menyarankan agar kedua peradaban mengubah caranya dalam menulis sejarah. Menurutnya, narasi sejarah kita pada umumnya ditulis dengan dengan pendekatan konflik, di mana konflik diambil sebagai pusat dari penulisan sejarah.

Sementara itu pendekatan baru dalam penulisan ulang sejarah yang berbasiskan harmoni harus mulai diperkenalkan dan diajarkan kepada generasi muda, sehingga ide harmonisasi antar peradaban ini tidak hanya dinikmati diruangan konferensi ini akan tetapi juga kita bisa
meyakinkan bahwa semangatnya tertular kepada generasi kita berikutnya.

Keseluruhan sesi panel ini dimoderasi oleh Novrizal Bahar, dan dihidupkan dalam suasana diskusi.

Sebagai penutup rangkaian acara pada konferensi ini, pidato penutup disampaikan oleh Dr. Hidayat Nur Wahid. Hidayat menekankan bahwa diskusi penting seperti ini harus dilanjutkan, gagasan-gagasan dan pemikiran penting yang disajikan sepanjang konferensi harus disebarluaskan atas keyakinan bahwa terlalu banyak yang bisa dibagi bersama-sama oleh kedua peradaban, dan atas keyakinan akan pesan dari ajaran islam “Wata’awanu ‘alal birri wa taqwa, wa laa ta’awanu ‘alal itsmi wal udwaan”, yakni, bahwa setiap kita butuh berkoordinasi dan bekerjasama dalam hal-hal yang positif. Ini adalah tradisi, ajaran, moralitas dan nilai dasar dari ajaran Islam.*

Rep: Ama Farah
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Nyaris Tumbang, Assad Tak Ragu Gunakan Senjata Kimia

Nyaris Tumbang, Assad Tak Ragu Gunakan Senjata Kimia

Lagi, Orang-Orang Suriah Terlibat Pemerkosaan di Jerman

Lagi, Orang-Orang Suriah Terlibat Pemerkosaan di Jerman

Yusuf Islam ke Turki Galang Dana Masjid Univ Cambridge

Yusuf Islam ke Turki Galang Dana Masjid Univ Cambridge

Sekolah di Riyadh Libur Setelah Musibah Badai

Sekolah di Riyadh Libur Setelah Musibah Badai

Partai Buruh Kesal 8.000 Turis Datang ke Inggris Per Hari

Partai Buruh Kesal 8.000 Turis Datang ke Inggris Per Hari

Baca Juga

Berita Lainnya