Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Usia 29, Raih Doktor Termuda dengan Predikat “Musyarraf Jiddan”

Bagikan:

Hidayatullah.com–Mahasiswa Indonesia Arwani Syaerozi MA, menjadi peraih gelar Doktor termuda lulusan dari Universitas Muhammad V Rabat di Maroko. Gelar tersebut didapatnya setelah menjalani sidang disertasi doktoral di Auditorium Fak. Adab dan Humaniora Univ. Muhammad V Rabat, Kamis (9/6).

Arwani Syaerozi MA, salah satu anggota PPI Maroko, didaulat sebagai Doktor lulusan dari Universitas Muhammad V Rabat Maroko, ujar Wakil Ketua PPI Maroko 2010-2011, Burhan Ali kepada ANTARA London, Jumat (10/6).

Pada sidang disertasi Doktoral hadir Dubes RI untuk Kerajaan Maroko, Tosari Widjaja beserta ibu Mahjsusoh Ujiati, Staf KBRI Rabat, Pengurus Harian dan Anggota PPI Maroko serta Dosen utusan dari Ma’had Atiq Imam Nafi’ – Tanger, Dosen dan Mahasiswa Maroko.

Di hadapan para penguji dan guru pembimbingnya, Arwani mampu mempertahankan disertasi doktoralnya yang berjudul “Konsep Maqashid Syari’ah dalam Pengembangan Hukum Fikih; Prespektif AlKiya Harrasi” Menurut Arwani, Al Kiya Harrasi (Wafat 1110 M/ 504 H) sebagai ulama tafsir bermadzhab Syafi’i memiliki konsep-konsep maqashid syari’ah dalam buku tafsirnya yang berjudul Ahkamul Qur’an.

“Ia juga dianggap sebagai salah seorang ulama yang menjadi motor kajian maqashid syari’ah. Dan Harrasi sebagai ulama Syafi’iyah, pemikiran-pemikirannya sangat tepat untuk diaplikasikan di Indonesia yang mayoritas masyarakat muslimnya bermadzhab Syafi’i,” imbuh Kang Wawan, sapaan khas Arwani Syaerozy.

Pada sidang yang diuji oleh Dr. Abder Razak Eljay, Dr. Mohammed Qajwi, Dr. Ahmad Amharazy ‘alawi dan Dr. Abdel Karim ‘Akiwi, Arwani di anugerahi gelar Doktor dengan predikat SUMMA CUMLAUDE (Musyarraf Jiddan).

Selain prestasi tersebut yang ditorehkan Kang Wawan, ia juga tercatat sebagai Doktor Termuda dari Indonesia dengan umurnya yang masih menginjak 29 tahun dan dengan statusnya yang masih lajang.

Tercatat sebagai Mahasiswa di Universitas Muhammad V Rabat sejak tahun ajaran 2007-2008, dengan giat berhasil merampungkan risetnya yang terfokus pada kajian Maqasid Syariah tepat pada waktunya yaitu tiga tahun masa pendidikan.

Lahir dan besar di lingkungan Pesantren Assalafie Babakan Ciwaringin Cirebon Jawa Barat, menyelesaikan pendidikan Dasar hingga Menengah Atas di Kampung halamannya.

Wawan kemudian melanjutkan belajar S1 di fakultas Syari’ah dan Hukum Universitas al Ahgaff Yaman (2000-2004), menyelesaikan program S2 kajian Maqasid Syari’ah di Universitas Ezzitouna Tunisia.*

Foto: Hadir Dubes RI untuk Kerajaan Maroko, Tosari Widjaja beserta ibu Mahjsusoh Ujiati, pada sidang disertasi Doktoral

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Inggris Minta Pemberontak Libya Buka Kantor di London

Inggris Minta Pemberontak Libya Buka Kantor di London

Teler dan Tertidur di SPBU, Mahasiwa Dubai Pencandu Narkoba Divonis Penjara

Teler dan Tertidur di SPBU, Mahasiwa Dubai Pencandu Narkoba Divonis Penjara

Saudi Periksa Tempat Pijat dan Spa Khusus Laki-Laki

Saudi Periksa Tempat Pijat dan Spa Khusus Laki-Laki

Pabrik Pengolahan Tembakau Terakhir di Swiss Terancam Tutup

Pabrik Pengolahan Tembakau Terakhir di Swiss Terancam Tutup

Agen FBI di Sudan Bantu Penyelidikan Upaya Pembunuhan PM Hamdok

Agen FBI di Sudan Bantu Penyelidikan Upaya Pembunuhan PM Hamdok

Baca Juga

Berita Lainnya