Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Rusia Dikabarkan Bunuh Mujahidin Chechnya

Foto: thecornfieldonline
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pasukan keamanan Rusia dikabarkan telah menewaskan seorang mujahidin utama di Chechnya yang mengkoordinasi mujahidin asing di Kaukasus Utara, demikian kata Komite Anti-Teror Nasional, Rabu (4/5).

Mujahidin bernama Doger Sevdet itu adalah seorang warga Turki yang memiliki julukan Abdullah Kurd dan “utusan Al-Qaidah di Kaukasus Utara”, kata komite itu dalam sebuah pernyataan yang disiarkan kantor-kantor berita Rusia.

Pernyataan itu mengatakan bahwa Sevdet, yang tiba di kawasan itu pada 1991, mengambil bagian dalam perencanaan banyak aksi teror dan serangan terhadap anggota pasukan keamanan dan publik.

Sevdet, yang lahir pada 1977, dan mujahidin rekannya dari Dagestan, tewas pada Selasa dalam bentrokan dengan pasukan keamanan Rusia di daerah Vedesnk, Chechnya, kata pernyataan itu.

Mujahidin itu tewas dua pekan setelah Rusia membunuh seorang mujahidin penting lain, dari Saudi yang dikenal sebagai Moganned dalam apa yang disebut analis sebagai salah satu keberhasilan keamanan terbesar di kawasan itu selama beberapa tahun ini.

Kematian Sevdet itu juga diumumkan setelah pembunuhan pemimpin global Al-Qaidah Usamah bin Ladin oleh pasukan AS di Pakistan yang disebut Kremlin sebagai “keberhasilan serius dalam perang melawan terorisme internasional”.

Pada 18 April, pasukan keamanan Rusia membunuh seorang pemimpin pejuang Muslim yang mendalangi serangan-serangan di Kaukasus Utara dan Moskow.

Kantor-kantor berita Rusia mengutip Komite Anti-teror Nasional (NAK) yang mengatakan, pasukan keamanan menembak mati Israpil Validzhanov dan tiga rekannya di Dagestan, provinsi sebelah timur Chechnya, sebuah wilayah perang.

Validzhanov adalah wakil utama di Dagestan untuk pemimpin gerilya Kaukaus Utara, Doku Umarov, yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan bom di bandara terpadat Moskow pada Januari yang menewaskan 37 orang.

“Pasukan khusus bersama aparat penegak hukum membunuh empat anggota aktif, termasuk pemimpin pejuang Dagestan, Israpil Validzhanov,” kata kantor berita pemerintah RIA mengutip NAK.

Validzhanov, yang di kalangan mujahidin dikenal sebagai Amir Khasan, menjalani pelatihan pada 1998 di sebuah kamp mujahidin di Chechnya, di mana ia memerangi pasukan Rusia yang memasuki wilayah itu pada tahun berikutnya pada bagian kedua dari dua perang sejak 1994, kata NAK.

Komite itu menambahkan, Validzhanov juga bertanggung jawab atas puluhan serangan sejak perang mereda satu dasawarsa lalu.

Rusia telah lama menghadapi perlawanan pejuang Muslim di wilayah selatan negara itu.

Pada 24 Januari, seorang penyerang bom bunuh diri dari Kaukasus Utara menewaskan 37 orang di bandara terbesar Moskow, Domodedovo.

Moskow berulang kali dilanda serangan pada tahun lalu yang dituduhkan pada pejuang-pejuang Muslim dari wilayah Kaukasus Utara.

Dua pemboman yang dilakukan dua wanita penyerang bunuh diri di metro Moskow pada 29 Maret 2010 menewaskan 40 orang dan melukai lebih dari 100.

Perlawanan berkobar di Kaukasus Utara yang berpenduduk mayoritas Muslim, di mana para mujahidin ingin lepas dari penjajahan pasukan Rusia.

Kremlin hingga kini masih berusaha mengatasi pejuang Muslim di Kaukasus, satu dasawarsa.

Dagestan, yang terletak di kawasan pesisir Laut Kaspia, telah menggantikan wilayah-wilayah tetangganya sebagai pusat kekerasan di Kaukasus Utara yang berpenduduk mayoritas Muslim.

Dagestan berbatasan dengan Chechnya di Kaukasus Utara, di mana Rusia kewalahan menghadapi pejuang Muslim, dan provinsi yang berpenduduk mayoritas Muslim itu seringkali dilanda serangan dengan sasaran aparat penegak hukum dan pejabat pemerintah.

Serangan-serangan itu telah membuat Kremlin berjanji menumpas mujahidin di Kaukasus Utara. Wilayah tersebut dilanda perlawanan mujahidin sejak dua perang pasca-Sovyet terjadi di Chechnya antara pasukan pemerintah dan pejuang Muslim, demikian AFP melaporkan.*

Rep: Akbar Muzakki
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Malaysia Mulai Penyelidikan Temuan Kuburan Massal 2015

Malaysia Mulai Penyelidikan Temuan Kuburan Massal 2015

Jerman Geram dengan Penyadapan oleh Inggris dan AS

Jerman Geram dengan Penyadapan oleh Inggris dan AS

Dua Biarawati Katolik Curi Uang $500.000 untuk Berjudi di Las Vegas

Dua Biarawati Katolik Curi Uang $500.000 untuk Berjudi di Las Vegas

Skotlandia Berlakukan UU Larang Toko Pajang Rokok

Skotlandia Berlakukan UU Larang Toko Pajang Rokok

Kasus Bunuh Diri Kelompok Usia Menengah AS Melonjak 30 Persen

Kasus Bunuh Diri Kelompok Usia Menengah AS Melonjak 30 Persen

Baca Juga

Berita Lainnya