Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Politisi Pakistan: Amerika Teroris Sesungguhnya di Dunia

Bagikan:

Hidayatullah.com– Dengan membunuh ratusan ribu orang tak berdosa di dunia, rezim Amerika menjadi teroris terbesar di dunia. Hal ini dikemukakan oleh politisi veteran Pakistan, Dr. Mubashar Hassan pada Islam Times di Lahore, Minggu (27/3)  malam, ketika hadir dalam demonstrasi memprotes campur tangan Amerika di Pakistan.

Dr Mubashir, yang telah bekerja dengan mantan Perdana Menteri Pakistan Zulfikar Ali Bhutto sebagai Menteri Keuangan Federal di kabinetnya, mengatakan bahwa AS telah terlibat dalam pembantaian orang-orang sipil di berbagai negara.

Ia bilang, pembunuhan ribuan warga Afghanistan dan Irak adalah contoh segar genosida manusia yang dilakukan oleh Amerika. “Kebijakan yang salah dari penguasa Pakistan saat ini diizinkannya AS untuk mencampuri urusan Pakistan.”

Dia mengatakan bahwa penguasa Pakistan belum menyadari pentingnya geografis Pakistan, yang telah mereka jual ke luar negeri dengan harga sangat murah. Dia menggarisbawahi bahwa mustahil bagi AS atau NATO untuk m elakukan operasi di Afghanistan tanpa Pakistan.

Kerjasama dengan intelijen Pakistan adalah penting untuk melakukan perang. “Dari sisi Pakistan, Islamabad telah mendapatkan bantuan setelah memberikan konsesi, tapi sebagai imbalannya, pemerintah AS berani melanggar kedaulatan Pakistan dan merusak kepentingan nasional Pakistan,” katanya.

Dr. Mubashar mendesak para pemimpin politik untuk memperjuangkan kemandirian dan berhenti menggunakan kekuatan asing untuk mencapai tujuan mereka di Pakistan.

“Mereka harus bekerja sendiri untuk mendapatkan kondisi politik yang baik, guna mencapai target kemajuan ekonomi, hak asasi manusia, keadilan sosial, dan lain-lain,” tambahnya.

Dia mengatakan, itu adalah tanggung jawab para pemimpin politik untuk mempromosikan demokratisasi di masyarakat tanpa intervensi asing.

Dia menekankan perlunya desentralisasi kekuasaan untuk menjamin partisipasi dari semua segmen masyarakat dalam proses pembangunan.

Dr. Mubashar Hassan lebih lanjut mengatakan bahwa krisis negara disebabkan sistem yang ketinggalan zaman. “Sistem ketinggalan zaman tidak hanya menciptakan krisis dari negara, namun juga memberikan kita pemerintah yang tidak efisien dan tidak jujur. Jika kita ingin mengatasi krisis ini, kita harus menyingkirkan sistem kuno yang berlaku di negara kita,” katanya.*

Rep: Syaiful Irwan
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Mendagri Jerman Minta Agama Islam Masuk Kurikulum

Mendagri Jerman Minta Agama Islam Masuk Kurikulum

Maud: Gencatatan Senjata di Suriah Rapuh

Maud: Gencatatan Senjata di Suriah Rapuh

Mursy Resmi Dilantik Jadi Presiden Mesir

Mursy Resmi Dilantik Jadi Presiden Mesir

Abaikan China, Malaysia Bebaskan Tahanan Uighur atas Dasar Kemanusiaan

Abaikan China, Malaysia Bebaskan Tahanan Uighur atas Dasar Kemanusiaan

Sniper Menembaki Warga Mesir di Port Said

Sniper Menembaki Warga Mesir di Port Said

Baca Juga

Berita Lainnya