Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Karzai: Pasukan NATO Bunuh 50 Warga Sipil

Bagikan:

Hidayatullah.com–Presiden Hamid Karzai hari Minggu (20/2) menuduh pasukan NATO membunuh lebih dari 50 warga sipil dalam operasi beberapa hari di sebuah provinsi bergolak di Afghanistan timur.

Pernyataan Karzai itu disampaikan setelah Gubernur Provinsi Kunar Fazilullah Wahidi menuduh pasukan NATO pimpinan AS membunuh 63 orang, termasuk warga sipil yang mencakup wanita dan anak-anak, dalam serangan udara terhadap orang-orang yang diduga sebagai gerilyawan, demikian AFP melaporkan.

Karzai mengatakan bahwa menurut informasi badan intelijen dan pejabat setempat, sekitar 50 warga sipil tewas selama operasi pasukan militer internasional di distrik Ghaziabad di provinsi Kunar.

Ia mengutuk keras pembunuhan warga sipil itu dan berjanji mengirim tim penyelidik ke daerah terpencil tersebut.

Wahidi mengatakan sebelumnya kepada AFP, sebagian besar dari mereka yang tewas adalah warga sipil, termasuk 20 wanita, tiga orang tua, dan sejumlah anak.

Banyak dari mereka tewas akibat serangan udara ISAF di Ghaziabad, Kunar, daerah pegunungan terpencil di kaki pegunungan Hindu Kush, tambahnya.

Sementara itu NATO menyatakan, Minggu, mereka juga akan menyelidiki tuduhan itu dan memastikan bahwa operasi terus berlangsung di daerah itu. Menurut NATO, 36 gerilyawan tewas dalam operasi itu.

“Kami melakukan penilaian segera atas tuduhan ini dan akan melaporkan hasil temuan kami,” kata Kolonel Angkatan Darat AS Patrick Hynes dalam sebuah pernyataan.

Konflik meningkat di Afghanistan dengan jumlah kematian sipil dan militer mencapai tingkat tertinggi tahun lalu ketika kekerasan yang dikobarkan Taliban meluas dari wilayah tradisional di selatan dan timur ke daerah-daerah barat dan utara yang dulu stabil.

Sebanyak 711 prajurit asing tewas dalam perang di Afghanistan sepanjang tahun lalu, yang menjadikan 2010 sebagai tahun paling mematikan bagi pasukan asing, menurut hitungan AFP yang berdasarkan atas situs independen icasualties.org.

Jumlah kematian sipil juga meningkat, dan Kementerian Dalam Negeri Afghanistan mengumumkan bahwa 2.043 warga sipil tewas pada 2010 akibat serangan Taliban dan operasi militer yang ditujukan pada gerilyawan.

Pemimpin Taliban Mullah Omar telah menyatakan, pihaknya akan meningkatkan serangan taktis terhadap pasukan koalisi untuk memerangkap musuh dalam perang yang melelahkan dan mengusir mereka seperti pasukan eks-Uni Sovyet.

Saat ini terdapat lebih dari 150.000 prajurit yang ditempatkan di Afghanistan untuk membantu pemerintah Presiden Hamid Karzai memerangi gerilyawan Taliban.

Para komandan NATO telah memperingatkan negara-negara Barat agar siap menghadapi jatuhnya korban karena mereka sedang melaksanakan strategi untuk mengakhiri perang lebih dari delapan tahun di negara itu.

Pasukan NATO dan Afghanistan saat ini terlibat dalam ofensif besar-besaran di sekitar Kandahar — kota terbesar di wilayah selatan — yang bertujuan menghalau gerilyawan dari daerah tersebut untuk membantu mengakhiri perang panjang Afghanistan.

Taliban, yang memerintah Afghanistan sejak 1996, mengobarkan pemberontakan sejak digulingkan dari kekuasaan di negara itu oleh invasi pimpinan AS pada 2001 karena menolak menyerahkan pemimpin Al-Qaeda Osama bin Laden, yang dituduh bertanggung jawab atas serangan di wilayah Amerika yang menewaskan sekitar 3.000 orang pada 11 September 2001.

Pasukan Bantuan Keamanan Internasional (ISAF) pimpinan NATO mencakup puluhan ribu prajurit yang berasal dari 43 negara, yang bertujuan memulihkan demokrasi, keamanan dan membangun kembali Afghanistan, namun kini masih berusaha memadamkan pemberontakan Taliban dan sekutunya.

Sekitar 521 prajurit asing tewas sepanjang 2009, yang menjadikan tahun itu sebagai tahun mematikan bagi pasukan internasional sejak invasi pimpinan AS pada 2001 dan membuat dukungan publik Barat terhadap perang itu merosot.

Gerilyawan Taliban sangat bergantung pada penggunaan bom pinggir jalan dan serangan bunuh diri untuk melawan pemerintah Afghanistan dan pasukan asing yang ditempatkan di negara tersebut.

Bom rakitan yang dikenal sebagai IED (peledak improvisasi) mengakibatkan 70-80 persen korban di pihak pasukan asing di Afghanistan, menurut militer.*

Keterangan foto: Presiden Hamid Karzai.

Rep: Admin Hidcom
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Anggota Teroris IRA Akui Terlibat Serangan 1996 di Jerman

Anggota Teroris IRA Akui Terlibat Serangan 1996 di Jerman

Afghanistan Dihutangi $16 Milyar, 6 Tentara AS Tewas

Afghanistan Dihutangi $16 Milyar, 6 Tentara AS Tewas

Menlu Jepang Bertandang Ke Palestina Bahas Isu Terkini

Menlu Jepang Bertandang Ke Palestina Bahas Isu Terkini

Amnesty International Desak Mesir untuk Bebaskan Para Tahanan yang Ditangkap Selama Protes

Amnesty International Desak Mesir untuk Bebaskan Para Tahanan yang Ditangkap Selama Protes

Kasus Strawberi Berjarum Australia Meluas ke New Zealand

Kasus Strawberi Berjarum Australia Meluas ke New Zealand

Baca Juga

Berita Lainnya